Kepala Administrasi Program Akuisisi Pertahanan Korea Selatan telah memperdebatkan kemungkinan untuk mengeluarkan Indonesia dari program pesawat tempur KF-21 bersama Korea Aerospace Industries.

Dalam sebuah wawancara dengan Harian Korea JoongAngKetua DAPA Seok Jong-gun mengatakan bahwa partisipasi Jakarta yang berkelanjutan dapat bergantung pada penyelidikan bahwa insinyur Indonesia diduga mencuri data tentang program tersebut.

KF-21 KAI

“Jika hasil investigasi menunjukkan bahwa telah terjadi kebocoran teknologi yang signifikan, kami akan mempertimbangkan kembali kerja sama dalam pengembangan bersama,” kata Seok.

“Kami akan terus berkoordinasi mengenai teknologi apa saja yang akan ditransfer ke Indonesia, namun sebenarnya teknologi tersebut baru akan ditransfer melalui konsultasi setelah pengembangan selesai pada tahun 2026. Hingga saat ini, hanya sebagian kecil dari teknologi yang telah ditransfer, dan masih pada tingkat yang belum sempurna. .”

Dugaan pencurian data oleh insinyur Indonesia yang bekerja di Korea Selatan pertama kali terungkap pada bulan Januari. Insiden tersebut mengakibatkan penyelidikan oleh kontra intelijen Korea Selatan, dan penyelidikan polisi sedang dilakukan. Pada bulan Februari, laporan menyebutkan bahwa orang-orang Indonesia yang diduga bertanggung jawab telah dilarang meninggalkan Korea Selatan.

Karena ketidakpastian menyelimuti keterlibatan Indonesia, pengerjaan KF-21 terus berlanjut. Pada bulan Mei, KF-21 melakukan penembakan langsung terhadap rudal udara-ke-udara Diehl Defense IRIS-T. Pada bulan Maret, pesawat tempur pengembangan tersebut melakukan uji pengisian bahan bakar di udara ke udara.

Wawancara ini menyinggung masalah lain yang menjadi kendala antara kedua mitra: keterlambatan pembayaran di Indonesia. Hal ini menunjukkan bahwa DAPA telah setuju untuk mengurangi kontribusi Indonesia sebesar W600 miliar dari sekitar W1,6 miliar yang semula disetujui untuk dibayarkan dalam program pembangunan sebesar W8,8 miliar.

Namun sebagai imbalan atas pengurangan pembayaran tersebut, Seok mengindikasikan bahwa DAPA memutuskan untuk mengurangi tingkat transfer teknologi.

“Dalam pengembangan bersama dengan Indonesia, kami menjanjikan transfer teknologi dan penyediaan prototipe sebagai imbalan atas kontribusi mereka, namun Indonesia berada dalam kondisi keuangan yang sulit, sehingga mereka hanya akan membayar (W600 miliar) dan menerima lebih sedikit,” katanya.

Mengingat status pembayaran Indonesia, Korea Selatan juga tidak terjebak dengan rencana sebelumnya untuk mentransfer salah satu dari enam prototipe KF-21 ke negara Asia Tenggara. Seok mengindikasikan bahwa potensi pengalihan prototipe memberi Korea Selatan pengaruh dalam pembayaran.

“Bagi kami, lebih penting untuk menyelesaikan pengembangan sistem KF-21 dengan benar pada tahun 2026, yang merupakan jadwal yang dijadwalkan.”

FlightGlobal memahami bahwa Indonesia secara umum tidak puas dengan tingkat transfer teknologi sejauh ini.

Terlepas dari tantangan yang dihadapi kedua mitra, Seok menekankan bahwa Indonesia tetap merupakan pasar penting di jantung Asia Tenggara, dengan komitmen untuk membeli 48 KF-21 – yang diberi nama 'IFX' di Indonesia.

Meskipun demikian, salah satu potensi kekhawatiran bagi Korea Selatan adalah komitmen Jakarta terhadap pesawat tempur lainnya, khususnya pesanan pasti untuk 48 Dassault Rafale, serta potensi kesepakatan untuk memperoleh 24 Boeing F-15EX.



Sumber