Kunci Deteksi Pencurian Android yang baru menggunakan AI Google untuk menentukan kapan ponsel Anda direnggut dari tangan Anda. Jika terdeteksi, otomatis layar ponsel akan terkunci. Dengan menggunakan sensor ponsel cerdas, seperti akselerometer dan giroskop, Google melatih algoritmenya untuk mendeteksi perubahan mendadak pada posisi ponsel dan gerakan yang mungkin mengindikasikan ponsel telah dirampas.

“Ada yang mengambil telepon, berpindah tangan, dan kemudian ada penyerang yang berlari, bersepeda, atau bahkan pergi membawa perangkat,” kata Guo. Untuk melatih algoritme tersebut, staf riset Google mempelajari bagaimana ponsel biasanya dicuri, lalu timnya membuat ulang peristiwa saling merampas untuk mengumpulkan data tentang seperti apa simulasi pencurian tersebut.

Pencuri yang mencuri ponsel, kata Guo, akan sering membuka aplikasi kamera ketika mereka tidak mengetahui PIN ponsel, untuk mencegah mereka kehilangan akses ke perangkat tersebut. Mereka juga sering mencoba memutuskan sambungannya dari jaringan seluler dalam jangka waktu lama sehingga perangkat tidak dapat dikunci dari jarak jauh. Pengunci Perangkat Offline baru dari perusahaan akan mengunci layar Anda saat ponsel offline untuk jangka waktu yang lama, jika pengaturannya diaktifkan.

Untuk meningkatkan perlindungan sebelum ponsel dicuri, Google mengatakan dalam posting blog, perusahaan menambahkan empat fitur perlindungan data yang dapat membantu menjaga informasi Anda tetap terkunci. Yang pertama menghentikan pengaturan ponsel Anda setelah reset pabrik, kecuali orang tersebut mengetahui detail login Anda. “Hal ini membuat perangkat yang dicuri tidak dapat dijual, sehingga mengurangi insentif untuk pencurian telepon,” tulis wakil presiden Google Suzanne Frey.

Ada juga opsi “ruang pribadi” baru di mana Anda dapat menyimpan aplikasi sensitif, seperti aplikasi perbankan, yang memerlukan PIN kedua atau penggunaan biometrik Anda, seperti sidik jari, untuk mengaksesnya. Ada juga kontrol otentikasi tambahan yang diterapkan: Jika pencuri mencoba menonaktifkan Google Temukan Perangkat Saya layanan pelacakan lokasi mereka juga perlu menggunakan PIN, kata sandi, atau informasi biometrik Anda untuk membukanya. Jika pencuri mengetahui PIN Anda, Anda juga dapat mengaktifkan kebutuhan autentikasi biometrik untuk membuat perubahan pada akun Google penting dan pengaturan perangkat, seperti mengubah PIN atau mematikan pengaturan anti-pencurian.

Fitur otentikasi tambahan serupa dengan yang diperkenalkan oleh Apple di dalamnya Sistem Perlindungan Perangkat yang Dicuri yang memulai debutnya di iOS 17.3 awal tahun ini, meskipun deteksi gerakan pencurian Google lebih dari sekadar alat ini. Tujuan dari semua opsi anti-pencurian adalah untuk mengunci informasi yang tersimpan di ponsel namun juga mempersulit penjahat untuk menyalahgunakan perangkat saat mereka memilikinya. Mempersulit penjahat untuk menjual kembali ponsel atau mentransfer uang dapat membantu mencegah pencurian.

Jika ponsel Anda dicuri, Android sudah mengizinkannya ponsel untuk dikunci dan dihapus. Namun, kata Guo, pengalaman memegang ponsel dari tangan Anda adalah pengalaman yang “traumatik”, dan setelahnya, orang mungkin tidak mengingat semua detail login akun Google mereka sehingga menutup akses ke ponsel tersebut. Untuk mengatasi hal ini, fitur Remote Lock baru Google akan memungkinkan orang mengunci ponsel mereka hanya dengan menggunakan nomor telepon. “Konten perangkat dilindungi, dan ini memberikan banyak waktu bagi pengguna … untuk dapat mengatur diri mereka sendiri dan melakukan perbaikan lebih lanjut,” kata Guo.

Sumber