“Bertini menuduh bahwa tidak ada layanan hiburan di bawah merek APPLE yang diiklankan selama periode November 2011 hingga Mei 2015.”

tanda APPLE

Sumber: dokumen TTAB

Pada tanggal 7 Juni, pemain terompet profesional Charles Bertini mengajukan gugatan di Distrik Utara California mengupayakan pembatalan hak merek dagang yang dimiliki oleh raksasa teknologi konsumen Apple yang mencakup penggunaan nama perusahaan sehubungan dengan layanan hiburan. Gugatan Bertini adalah upaya terbaru dalam perjuangannya selama hampir satu dekade untuk mendapatkan pendaftaran merek dagang federal untuk APPLE JAZZ, merek yang digunakan Bertini untuk memasarkan hiburan live sejak tahun 1985.

Proses Persidangan Oposisi Tidak Ada Pengaruhnya terhadap Pembatalan Meskipun TTAB Tetap Ada

Permohonan Bertini untuk mendaftarkan merek common law miliknya untuk APPLE JAZZ, yang diajukan pada bulan Juni 2016, ditolak karena kemungkinan adanya kebingungan dengan merek layanan Apple APPLE dan permohonan merek dagang untuk APPLE MUSIC. Nilai Bertini dan Apple masing-masing diajukan dalam Kelas 41 untuk layanan hiburan. Meskipun Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Federal memerintah pada April 2023 bahwa Apple tidak diizinkan untuk mengklaim prioritas absolut untuk setiap layanan yang tercantum dalam aplikasinya, Dewan Pengadilan dan Banding Merek Dagang (TTAB) pada bulan Maret ini tertimpa Petisi Bertini untuk membatalkan APPLE di Kelas 41 karena kegagalan membuat a prima facie menunjukkan pengabaian.

Bertini mengajukan banding, tapi Apple mengajukan Pemberitahuan Pemilihan yang jarang digunakan di Sirkuit Federal, yang membatalkan banding, dan Bertini mengatakan menempatkan mereka pada posisi harus mengajukan gugatan pembatalan ke pengadilan distrik untuk menantang keputusan TTAB.

Keputusan Sirkuit Federal pada bulan April 2023 mengikuti banding Bertini dari pemecatan TTAB atas penentangannya yang terpisah terhadap APPLE MUSIC. Meskipun Bertini pertama kali mengajukan petisinya untuk membatalkan APPLE pada bulan Maret 2018, dengan memberitahukan TTAB tentang pihak oposisi sebagai proses terkait, pembatalan tersebut hanya ditangguhkan oleh TTAB karena hubungannya dengan pihak oposisi APPLE MUSIC pada bulan Februari 2022, satu tahun setelah pembatalan tersebut. ditandai sebagai diserahkan untuk keputusan akhir pada berkas perkara TTAB.

Meskipun TTAB tidak menganggap penentangan Bertini terhadap APPLE MUSIC mempunyai pengaruh terhadap proses pembatalan APPLE, tuntutan hukum Bertini baru-baru ini mencatat bahwa Apple tidak memberikan bukti selama penentangan bahwa merek APPLE-nya, yang coba diterapkan Apple pada aplikasi APPLE MUSIC-nya, digunakan untuk periklanan atau penjualan layanan hiburan sebagaimana diidentifikasi dalam pendaftaran APPLE. Saat Apple mengajukan permohonan untuk mendaftarkan APPLE di Kelas 41 pada bulan Maret 2008, Bertini menyatakan bahwa tidak ada layanan hiburan di bawah merek APPLE yang diiklankan selama periode yang relevan dari November 2011 hingga Mei 2015, sehingga mendukung tantangan pengabaian Bertini. Layanan hiburan yang dipasarkan oleh Apple selama periode terkait terutama diiklankan di bawah merek ITUNES perusahaan, termasuk Festival Musik iTunes live yang diadakan dari tahun 2007 hingga 2014; acara tersebut diproduksi sebagai Apple Music Festival pada tahun 2015 dan 2016.

Bertini menuduh Prima Facie Bukti Pengabaian dan SOU Penipuan

Dalam mengupayakan pembatalan pengabaian, Bertini menuduh bahwa merek APPLE tidak berfungsi sebagai merek layanan selama tiga tahun enam bulan setelah pernyataan penggunaan (SOU) dalam permohonan merek APPLE. Penggunaan APPLE di situs web perusahaan dan materi promosi lainnya hanya berfungsi sebagai nama dagang, menurut Bertini. Di bawah 15 USC § 1127tidak digunakannya selama tiga tahun berturut-turut merupakan bukti utama pengabaian, dan Bertini menegaskan bahwa layanan hiburan Apple dipasarkan selama periode yang relevan di bawah merek ITUNES yang terpisah.

Bertini selanjutnya mengupayakan pembatalan APPLE di Kelas 41 karena pengadaan yang curang 15 USC § 1064. Mengulangi tuduhan bahwa merek tersebut tidak digunakan dengan benar untuk memasarkan layanan hiburan Apple, Bertini berpendapat bahwa SOU Apple yang diajukan pada November 2011 adalah representasi fakta material yang salah. Penelitian ekstensif terhadap penggunaan nama perusahaan Apple yang dilakukan oleh penasihat Bertini diduga tidak dapat mengungkap penggunaan APPLE dalam perdagangan sebelum dan setelah SOU.

Gugatan Bertini juga mencakup sejumlah keringanan untuk membatalkan APPLE karena penipuan dalam pemeliharaan merek. Penghitungan pertama atas pemeliharaan palsu berfokus pada tanggapan pada bulan Agustus 2018 terhadap tindakan kantor yang diajukan oleh Apple yang mengklaim penggunaan merek dalam layanan registrasi yang teridentifikasi. Tanggapan tersebut menyusul tindakan kantor pasca-pendaftaran pada bulan Februari 2018 yang memilih merek APPLE untuk diaudit dan mencari bukti penggunaan layanan yang diidentifikasi dalam pendaftaran Apple. Penghitungan penipuan pemeliharaan kedua berpusat pada pernyataan Apple pada bulan Januari 2018 dalam pernyataan penggunaan dan tidak dapat disangkal, yang sekali lagi membuat pernyataan yang diduga salah bahwa merek APPLE digunakan dengan layanan hiburan. Pernyataan untuk memperbarui pendaftaran Apple pada merek yang diperebutkan ini merupakan penipuan yang merugikan Bertini dalam mengejar merek APPLE JAZZ, yang bisa dibilang membuat Apple bertanggung jawab kepada Bertini atas kerugian.

Gambar Steve Brachmann

Sumber