Kendaraan listrik mungkin lebih aman bagi lingkungan, namun pemiliknya mengklaim bahwa kendaraan tersebut membahayakan kesehatan mereka.

Semakin banyak laporan mengenai penderitaan pengemudi mobil listrik mabukpusing dan mual akibat sistem pengereman dan akselerasi kendaraan.

Dan seorang mantan pemilik Tesla mengaku mengalami mimisan, rambut rontok, dan nyeri tubuh yang ‘melemahkan’ saat menggunakan kendaraan yang dibelinya pada tahun 2021.

Meskipun dia tidak sepenuhnya yakin bahwa Tesla-lah yang bersalah, warga Georgia itu mengatakan gejalanya hilang setelah menjual mobil tersebut.

Pemilik Tesla harus menukar beberapa model karena sistem AC rentan terhadap jamur, yang dapat menyebabkan gejala mirip asma.

Tesla dituduh sebagai 'pelanggar terburuk' karena menyebabkan mabuk perjalanan karena throttle satu pedalnya memberikan gerakan gelisah saat menekan atau mengangkat sehingga dapat membuat orang mengalami mual dan pusing.

Tesla dituduh sebagai ‘pelanggar terburuk’ karena menyebabkan mabuk perjalanan karena throttle satu pedalnya memberikan gerakan gelisah saat menekan atau mengangkat sehingga dapat membuat orang mengalami mual dan pusing.

Tesla telah dituduh sebagai ‘pelanggar terburuk’ karena menyebabkan mabuk perjalanan karena pedal gasnya ‘sangat tersentak-sentak dan sangat tiba-tiba,’ kata Ed Kim, presiden dan kepala analis AutoPacific. Berita ABC.

Pedal EV meniru pedal rem dengan membiarkan kendaraan melambat atau berhenti hanya dengan mengangkat kaki Anda dari pedal, menghilangkan kebutuhan untuk beralih antara rem dan throttle seperti yang Anda lakukan pada mobil bertenaga gas.

Artinya, keausan pada sistem pengereman akan berkurang, namun juga berarti mobil akan tersentak maju atau mundur tergantung seberapa cepat Anda menekan atau mengangkat kaki dari pedal gas, yang tidak akan dialami pengemudi saat menggunakan kendaraan berbahan bakar bensin.

“Beberapa penumpang mungkin merasa tidak nyaman untuk maju dan mundur jika pengemudi mengaktifkan atau menonaktifkan throttle terlalu cepat atau terlalu banyak, dan hal ini dapat menyebabkan mabuk perjalanan bagi penumpang,” kata Kim kepada DailyMail.com.

‘Anda harus sangat berhati-hati dalam menggunakan throttle… jika tidak, hal ini dapat menyebabkan gerakan jungkat-jungkit secara tiba-tiba bagi penumpang.’

Namun, mabuk perjalanan hanyalah salah satu bagiannya Kekhawatiran pengemudi EVmenurut influencer kesehatan dan kebugaran holistik @livingwellwithelleyang mengatakan dia membeli kendaraan listrik untuk menghemat harga bahan bakar tetapi hasilnya tidak sepadan.

Seorang mantan pemilik Tesla mengaku mengalami mimisan, rambut rontok, dan nyeri tubuh yang 'melemahkan' setelah dua jam perjalanan dengan kendaraan.

Seorang mantan pemilik Tesla mengaku mengalami mimisan, rambut rontok, dan nyeri tubuh yang ‘melemahkan’ setelah dua jam perjalanan dengan kendaraan.

Susan Cachay, seorang praktisi HTMA (analisis mineral jaringan rambut) mengatakan baterai EV mengeluarkan logam berbahaya - seperti kobalt, nikel, dan mangan - yang dapat membuat Anda sakit.

Susan Cachay, seorang praktisi HTMA (analisis mineral jaringan rambut) mengatakan baterai EV mengeluarkan logam berbahaya – seperti kobalt, nikel, dan mangan – yang dapat membuat Anda sakit.

Dia melaporkan bahwa setelah membeli Tesla pada tahun 2021, dia mulai mengalami kelelahan setelah mengemudikan kendaraannya dan mengeluh bahwa gejalanya semakin parah seiring berjalannya waktu.

‘Saya akan pulang dari berbelanja bahan makanan dan perlu berbaring di tempat tidur selama 20 menit sebelum saya dapat menurunkan mobil,’ katanya dalam Instagram. pos.

Livingwellwithelle mengatakan dia dan suaminya menghabiskan waktu berjam-jam di dalam mobil dan keduanya mengalami gejala yang sama, namun baru setelah dia melakukan perjalanan darat dengan kendaraan bertenaga bensin milik ibunya dan tidak mengalami gejala apa pun, dia menyadari ada sesuatu yang tidak beres.

Gejalanya semakin parah hingga dia mulai mengalami mimisan dan mual menjelang akhir perjalanan panjang dengan mobil dan mengatakan dia mulai kehilangan rambutnya dalam beberapa bulan terakhir setelah memiliki mobil tersebut.

Dia menambahkan penafian: ‘Apakah saya yakin mobil tersebut menyebabkan gejala-gejala ini? Saya tidak 100 persen yakin akan apa pun.

‘Apakah itu mungkin? Gejala kami hilang setelah menjualnya 5 bulan lalu.’

Tidak ada penelitian yang mendukung klaim bahwa kendaraan listrik menyebabkan mimisan, rambut rontok, atau kelelahan ekstrem, dan Debra Holtz, juru bicara Program Transportasi Bersih mengatakan kepada DailyMail.com: ‘Pakar transportasi kami di Persatuan Ilmuwan Peduli tidak mengetahui adanya penyakit apa pun. disebabkan oleh kendaraan listrik.’

Beberapa orang telah melaporkan masalah dengan sistem pendingin udara Tesla, mengatakan sistem tersebut menimbulkan jamur yang dapat membuat Anda sakit

Beberapa orang telah melaporkan masalah dengan sistem pendingin udara Tesla, mengatakan sistem tersebut menimbulkan jamur yang dapat membuat Anda sakit

Livingwithelle mengaku dia mengalami nyeri bahu dan leher, dan menurutnya sandaran kepala adalah penyebabnya karena memaksa leher ke posisi depan dan melengkungkan punggung atas.

Postingannya mendapat lebih dari 130 balasan dan seorang wanita berbagi: ‘Adik dan ipar saya mengalami hal serupa yang terjadi pada mereka. Mereka mengirim mobil itu untuk diperbaiki dan akhirnya berjamur dimana-mana.

Seorang ibu berkomentar: ‘Memiliki model Y selama 3 tahun dan mengalami sakit kepala parah, badan pegal-pegal, lelah sepanjang waktu, dan semuanya tidak terasa seperti biasanya. Anak-anak saya juga mengalami gejala yang sama. Saat aku berbagi pengalamanku dengan orang lain, mereka tidak mempercayaiku, aku senang bukan hanya aku yang gila haha.’

Namun, beberapa pengguna lain mencatat bahwa karena dia nabati, pola makannya mungkin yang menyebabkan masalah tersebut.

Pemilik Tesla lainnya telah melaporkan masalah dengan sistem pendingin udara Tesla, mengatakan sistem tersebut menimbulkan jamur – yang menyebabkan gejala asma – karena tidak mengering, dan beberapa orang mengeluh bahwa mobil mereka tiba dengan bau yang tidak sedap.

‘Model Y saya memiliki bau yang tidak sedap dari HVAC setiap kali hujan. Baunya sangat menyengat selama berhari-hari,’ komentar seseorang di postingan Livingwithelle.

‘Sudah diservis dan mereka terus menyalahkan filter kabin, yang bersih, hampir baru,’ tambah mereka, sementara yang lain mengonfirmasi bahwa mereka juga mengalami masalah yang sama.

Pengemudi Tesla lainnya mengklaim mobil mereka memiliki pemanas dan ventilasi jamur yang memenuhi kabin dengan bau spora jamur.

‘Saya membayar $119.000 untuk mobil ini 2 tahun yang lalu tetapi tidak tahu bahwa keluarga saya dan saya sendiri akan menyuntikkan spora jamur ke paru-paru kami,’ salah satu pemilik menulis di Reddit.

Meskipun menghirup spora jamur pada awalnya dapat menyebabkan reaksi asma, paparan yang terlalu lama dapat menyebabkan mimisan, penglihatan kabur, sakit kepala, dan gejala lainnya.

Kendaraan listrik masih dianggap sebagai alternatif yang lebih baik dibandingkan kendaraan berbahan bakar gas, meskipun terdapat potensi risiko, karena dampak positifnya terhadap emisi karbon.

Sementara itu, Persatuan Ilmuwan Peduli ‘sangat memahami dampak buruk kendaraan bertenaga bensin terhadap kesehatan,’ kata Holtz.

Emisi kendaraan berbahan bakar gas membuat manusia terpapar racun seperti nitrogen dioksida, karbon monoksida, dan formaldehida yang dapat menyebabkan masalah neurologis, kardiovaskular, dan reproduksi.

DailyMail.com telah menghubungi Tesla dan Administrasi Lalu Lintas Jalan Raya Nasional untuk memberikan komentar.



Sumber