NEW YORK (AP) — National Amusements, yang memiliki saham mayoritas di raksasa hiburan Paramount Global, mengatakan pada Selasa bahwa mereka telah mengakhiri pembicaraan mengenai kemungkinan merger Paramount dengan perusahaan produksi film Skydance Media.

Kesepakatan potensial ini telah menarik perhatian selama berminggu-minggu di tengah kekhawatiran mengenai masa depan Paramount mengingat beban utang yang besar dan menurunnya bisnis televisi. Salah satu laporan media pada awal Juni bahkan menyatakan bahwa Paramount dan Skydance telah menyetujui persyaratan kesepakatan, hanya bergantung pada penandatanganan dari pemegang saham pengendali Paramount, Shari Redstone. Sebuah pernyataan dari National Amusement hanya mencatat bahwa kedua belah pihak “belum mampu mencapai persyaratan yang dapat diterima bersama” untuk kesepakatan tersebut.

Skydance, yang berbasis di Santa Monica, California, telah membantu memproduksi beberapa lagu hit Paramount dalam beberapa tahun terakhir. Itu termasuk beberapa film Tom Cruise termasuk “Top Gun: Maverick” dan seri “Mission Impossible”. Pendiri dan CEO-nya adalah David Ellison, putra pendiri Oracle Larry Ellison.

Robert Fishman, seorang analis di MoffettNathanson, mengatakan kegagalan kesepakatan tersebut membuat Paramount menghadapi masalah yang sama yang telah lama membebani mereka, dan sedikit prospek untuk mendapatkan suntikan dana atau ide-ide baru untuk membantu membalikkan keadaan.

“MS. Redstone kini tampaknya akan melanjutkan status quo atau melepaskan sahamnya di NAI saja, menyerahkan kendali kerajaan keluarganya kepada pengurus baru tanpa menggali rencana yang lebih luas atau lebih rumit yang akan melibatkan perusahaan media atau pemegang saham lain,” Fishman tulis dalam sebuah catatan kepada investor pada hari Selasa.

Paramount mengalami kesulitan dalam lanskap media yang terus berkembang, terutama karena bisnis kabel tradisionalnya mengalami penurunan. Untuk menjaring pemirsa streaming saat ini yang terus bertambah, perusahaan meluncurkan Paramount+ pada tahun 2021, namun kerugian dan hutang masih terus menumpuk seiring berjalannya waktu.

Saham Paramount Global yang berbasis di New York pada hari Selasa berakhir turun hampir 8%.

Sumber