NEW YORK (AP) — Seorang pengacara Senator AS. Bob Menendez menyalahkan istri politisi tersebut pada hari Rabu atas masalah hukumnya, dan mengatakan kepada juri pada awal persidangan korupsi bahwa Partai Demokrat tidak mengetahui pasangannya telah mengambil hadiah dari trio pengusaha dan tidak mengetahui tentang uang tunai dan emas batangan yang disembunyikan di dalam sebuah kasus. lemari di rumah mereka di New Jersey.

“Dia tidak mengetahui apa yang dia minta dari orang lain untuk diberikan kepadanya,” kata pengacara pembela Avi Weitzman, menggambarkannya sebagai upaya putus asa untuk mencari dana dari kerabat dan teman. “Dia tidak akan memberi tahu Bob bahwa dia mempunyai masalah keuangan.”

Para juri mulai mendengarkan pernyataan pembuka pada hari Rabu dalam persidangan di mana Menendez dituduh menerima suap dalam jumlah besar sebagai imbalan atas berbagai bantuan korup, termasuk mengambil tindakan sebagai senator yang menguntungkan pemerintah Mesir.

Jaksa menggambarkan Menendez sebagai seseorang yang telah mengkhianati negaranya.

Asisten Jaksa AS Lara Pomerantz mengatakan kepada juri bahwa istri senator, Nadine Menendez, memang memainkan peran penting dalam korupsi suaminya, namun mengatakan suaminya bersembunyi di belakangnya sambil memanfaatkannya sebagai saluran bagi para pengusaha yang memberikan suap.

“Dia berhati-hati untuk tidak mengirim terlalu banyak SMS,” katanya. “Dia menggunakan Nadine sebagai perantara untuk menyampaikan pesan ke dan dari orang-orang yang memberikan suap.”

Nadine Menendez juga didakwa dalam kasus ini, namun persidangannya telah ditunda hingga setidaknya bulan Juli karena kondisi medis serius yang baru ditemukan memerlukan pembedahan. Dia telah mengaku tidak bersalah. Pasangan itu mulai berkencan pada awal 2018. Mereka menikah dua tahun kemudian dan pindah ke rumahnya di Englewood Cliffs.

Senator Menendez menghadapi tuduhan suap, penipuan, pemerasan, menghalangi keadilan dan bertindak sebagai agen asing Mesir. Barang buktinya termasuk emas batangan dan uang tunai lebih dari $400.000 yang ditemukan FBI selama penggeledahan di rumah pasangan tersebut, yang menurut Pomerantz disimpan di dalam “brankas, di saku jaket, di sepatu, di seluruh rumah.”

Menendez, 70, mengundurkan diri dari jabatannya sebagai ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat setelah penangkapannya, namun ia menolak seruan pengunduran dirinya. Dia melewatkan pemilihan pendahuluan Partai Demokrat tetapi mengatakan dia mungkin mencalonkan diri sebagai calon independen tahun ini jika dia dibebaskan.

Menendez terus memegang jabatan publik sejak 1986, menjabat sebagai legislator negara bagian sebelum 14 tahun menjadi anggota kongres AS. Pada tahun 2006, Gubernur saat itu. Jon Corzine menunjuk Menendez ke kursi Senat yang dia kosongkan saat menjadi gubernur.

Dalam sambutannya kepada juri, Pomerantz menyebut Menendez sebagai pejabat publik “yang menempatkan kepentingannya sendiri di atas kewajibannya kepada rakyat.”

“Ini Robert Menendez, senator AS dari New Jersey,” kata Pomerantz sambil menunjuk ke arahnya. “Dan dia dipercaya untuk membuat keputusan besar, termasuk keputusan yang mempengaruhi keamanan nasional negara ini. Dia juga korup.”

Sebagai imbalan atas suap, kata Pomerantz, senator mengambil tindakan resmi untuk membantu Fred Daibes, seorang pengembang real estate di New Jersey; dan dua pengusaha lainnya: Wael Hana dan Jose Uribe. Daibes dan Hana, yang diadili bersama Menendez, mengaku tidak bersalah. Pengacara mereka akan menyampaikan pernyataan pembukaan pada hari Kamis. Uribe baru-baru ini mengaku bersalah dan diperkirakan akan memberikan kesaksian.

Pomerantz mengatakan Menendez juga mencoba merusak sistem peradilan AS dengan menggunakan pengaruhnya untuk mendorong pencalonan seorang jaksa federal di New Jersey yang mungkin melindungi Daibes dari tuntutan pidana.

“Ini bukan politik seperti biasanya,” katanya kepada juri. “Ini adalah politik untuk mencari keuntungan, seorang senator AS sedang mengambil tindakan. … Menendez menjual kekuatannya. Dan Hana dan Daibes dengan senang hati membeli darinya.”

Pomerantz mengatakan Daibes, sebagian, mengirimkan emas batangan dan uang tunai kepada Menendez dan istrinya agar senator membantunya mendapatkan kesepakatan jutaan dolar dengan dana investasi Qatar dengan bertindak dengan cara yang menguntungkan pemerintah Qatar.

Dia juga mengatakan Menendez melakukan hal-hal yang menguntungkan pejabat Mesir dengan imbalan suap dari Hana ketika pengusaha tersebut mendapatkan kesepakatan yang menguntungkan dengan pemerintah Mesir untuk menyatakan bahwa daging impor memenuhi persyaratan makanan Islami, meskipun dia tidak memiliki pengalaman dalam bisnis tersebut.

Pengacara pembela, Weitzman, menyebut Menendez sebagai “seorang patriot Amerika” dan jaksa penuntut “sangat salah.”

Dia mengatakan Menendez “tidak menerima suap dan tidak menerima uang tunai, emas, atau mobil.”

“Dia tidak pernah dan bukan merupakan agen asing pemerintah Mesir. Dia tidak melanggar hukum, titik,” kata Weitzman.

Weitzman mengatakan tidak ada yang aneh atau salah dalam urusan Menendez dengan Mesir dan Qatar karena para senator harus terlibat dalam diplomasi dan membantu konstituen. Dia mencatat bahwa Menendez bersikap keras terhadap Mesir, termasuk presidennya, atas catatan hak asasi manusianya.

Sementara jaksa mengatakan ketiga pengusaha itu menghujani Menendez dan istrinya dengan hadiah, Weitzman mengatakan kepada juri bahwa sidik jari Daibes hanya ditemukan pada satu dari ratusan amplop milik senator, dan tidak mengherankan mengingat Menendez sudah mengenalnya selama beberapa dekade. Sisa sidik jarinya, lanjutnya, ditemukan di amplop uang tunai milik Nadine Menendez.

“Anda tidak akan melihat sidik jari dan DNA apa pun di uang tunai senator. Setiap sidik jari dan DNA ditemukan di lemari istrinya atau di brankasnya di bank,” kata Weitzman.

Pengacara mengatakan emas batangan ada di rumahnya karena praktik “budaya” yang dilakukan Nadine Menendez, yang dibesarkan di sebuah keluarga dari Lebanon yang menyimpan emas untuk keamanan finansial dan untuk diberikan sebagai hadiah.

Weitzman juga mengatakan bahwa keluarga senator, yang meninggalkan Kuba sebelum ia lahir, telah kehilangan tabungan hidupnya kecuali uang tunai yang disembunyikan di rumah mereka. Akibatnya, katanya, Menendez telah menyimpan uang tunai ratusan dolar seminggu selama beberapa dekade untuk disimpan di rumah, dan sebagian besar disimpan di dalam tas di ruang bawah tanah rumah.

Setelah juri pulang, pihak pembela meminta pembatalan sidang, dengan alasan bahwa pemerintah bertindak terlalu jauh dalam pernyataan pembukaannya. Hakim membantahnya.

Persidangan ini merupakan kedua kalinya Menendez didakwa secara pidana di pengadilan federal dalam satu dekade terakhir.

Pada tahun 2017, federal juri menemui jalan buntu atas tuduhan korupsi yang diajukan di New Jersey, dan jaksa tidak berusaha mengadilinya kembali.

Sumber