Menteri Administrasi Program Akuisisi Pertahanan Seok Jong-gun berbicara selama wawancara dengan JoongAng Ilbo, afiliasi dari Harian Korea JoongAng, di Kompleks Pemerintahan Gwacheon di Gyeonggi pada 14 Mei. (JANG JIN-YOUNG)

Menteri Administrasi Program Akuisisi Pertahanan Seok Jong-gun berbicara selama wawancara dengan JoongAng Ilbo, afiliasi dari Harian Korea JoongAng, di Kompleks Pemerintahan Gwacheon di Gyeonggi pada 14 Mei. (JANG JIN-YOUNG)

Kepala Administrasi Program Akuisisi Pertahanan (DAPA) mengatakan lembaganya akan “memeriksa kembali apakah akan bekerja sama dalam pengembangan bersama” jet tempur multiperan canggih KF-21 dengan Indonesia jika tuduhan bahwa insinyur Indonesia mencuri teknologi penting terbukti benar.

“Teknologi yang saat ini diberikan kepada Indonesia masih pada tingkat dasar, dan teknologi sebenarnya akan ditransfer setelah pengembangan KF-21 selesai pada tahun 2026,” kata Seok Jong-gun, menteri DAPA, dalam wawancara dengan JoongAng Ilbo, afiliasi dari Harian Korea JoongAng, mengadakan pada tanggal 14 Mei di Kompleks Pemerintahan Gwacheon di Gyeonggi.

Hal ini menunjukkan bahwa Korea mempunyai hak untuk memutuskan transfer teknologi terkait KF-21, dan tergantung pada situasinya, Korea dapat terus mengembangkan pesawat tempurnya sendiri tanpa Indonesia.

Seok merayakan hari ke-100 masa jabatannya sebagai menteri DAPA pada tanggal 29 Mei. Tepat sebelum pelantikannya pada tanggal 19 Februari, kebocoran teknologi yang dilakukan oleh para insinyur Indonesia muncul, dan Indonesia memberi tahu Korea bahwa mereka tidak akan mampu membayar kontribusi penuh sebesar 1,6 triliun won ($1,16 miliar) yang telah dijanjikannya. Oleh karena itu, DAPA memutuskan untuk mengurangi cakupan transfer teknologi sekaligus menyesuaikan kontribusi Indonesia menjadi 600 miliar won.

Kebocoran informasi yang dilakukan para insinyur Indonesia mengenai KF-21 pertama kali dilaporkan pada 17 Januari, dan penyelidikan telah dialihkan ke polisi setelah penyelidikan internal oleh DAPA.

Dalam wawancara media pertamanya sejak menjabat, Seok mengatakan bahwa DAPA akan “membahas teknologi mana yang akan ditransfer di masa depan sambil melihat seberapa baik Indonesia membayar bagiannya.” Hal ini juga dapat diartikan sebagai kebijakan “pembayaran dulu, transfer belakangan”.

Wawancara berikut telah diedit agar panjang dan jelasnya.

Prototipe KF-21 terlihat saat uji terbang pada 15 Mei 2023. (ADMINISTRASI PROGRAM AKUISISI PERTAHANAN)

Prototipe KF-21 terlihat saat uji terbang pada 15 Mei 2023. (ADMINISTRASI PROGRAM AKUISISI PERTAHANAN)

T: Pada akhirnya, solusinya adalah “menerima lebih sedikit dan memberi lebih sedikit.” Beban keuangan yang ditanggung Korea dalam pengembangan KF-21 semakin meningkat. Apa pendapat Anda?



J: Tampaknya uang kami dirampok, tapi itu tidak benar. Misalnya, jika dua orang memutuskan untuk membayar masing-masing 100.000 won dan pergi jalan-jalan ke hotel, namun satu orang mengatakan mereka akan tidur di lantai sambil membayar 50.000 won, hal tersebut tidak akan dianggap kerugian oleh orang yang membayar aslinya. jumlah. Dalam pengembangan bersama dengan Indonesia, kami menjanjikan transfer teknologi dan penyediaan prototipe sebagai imbalan atas kontribusi mereka, namun Indonesia berada dalam kondisi keuangan yang sulit, sehingga mereka hanya akan membayar 600 miliar won dan menerima lebih sedikit. Bagi kami, yang lebih penting adalah menyelesaikan pengembangan sistem KF-21 dengan benar pada tahun 2026, yang merupakan jadwal yang dijadwalkan.

Ada kritik bahwa pengembang, Korean Aerospace Industries (KAI), akan menanggung beban tersebut karena Indonesia menerima manfaat pengurangan biaya.

Beberapa orang mungkin percaya kita menghadapi kerugian dalam jangka pendek. Namun status Indonesia di Asean harus diperhatikan. Secara khusus, Indonesia berpartisipasi dalam pengembangan bersama dengan tujuan memproduksi 48 unit IFX (nama Indonesia untuk KF-21) secara massal. Artinya Indonesia bisa menjadi pasar ekspor IFX. Jika kita mempertimbangkan aspek-aspek strategis seperti ekspor industri pertahanan lainnya ke depan, hal itu bisa memberikan manfaat yang besar bagi kita.

Apakah mungkin untuk tidak mengirimkan prototipenya?



Transfer teknologi tidak berwujud, namun semua orang dapat melihat transfer prototipe. Oleh karena itu, hal ini penting dari sudut pandang Indonesia. Saya pikir ini bisa menjadi semacam pengaruh yang menguntungkan kita dalam proses pembayaran iuran di masa depan.

Indonesia belum membayar 200 miliar won dari pengurangan kontribusi sebesar 600 miliar won. Ada kekhawatiran bahwa Korea akan ditusuk dari belakang lagi.



Kita tidak boleh ditusuk dari belakang lagi, dan kita tidak akan ditusuk dari belakang lagi. Kita dapat menentukan tingkat respons kita dengan memantau respons pihak lain. Transfer teknologi akan dilakukan sesuai dengan bagaimana Indonesia menyikapinya.

Polisi juga menyelidiki apakah insinyur Indonesia membocorkan program pemodelan desain 3D untuk KF-21. JadiSaya berpendapat bahwa mengurangi transfer teknologi tidak akan ada gunanya jika program inti sudah bocor.


Jika hasil investigasi menunjukkan bahwa telah terjadi kebocoran teknologi yang signifikan, kami akan mempertimbangkan kembali untuk bekerja sama dalam pengembangan bersama. Kami akan terus berkoordinasi mengenai teknologi mana yang akan ditransfer ke Indonesia, namun teknologi sebenarnya baru akan ditransfer melalui konsultasi setelah pengembangan selesai pada tahun 2026. Hingga saat ini, hanya sebagian kecil dari teknologi yang telah ditransfer, dan masih pada tingkat yang belum sempurna.

Unit satelit pengintai militer 2 Korea Selatan diluncurkan ke orbit di Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida pada 8 April. (YONHAP)

Unit satelit pengintai militer 2 Korea Selatan diluncurkan ke orbit di Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida pada 8 April. (YONHAP)

Anda berada di lokasi peluncuran satelit pengintai kedua militer pada tanggal 8 April di Kennedy Space Center (KSC) di Cape Canaveral, Florida. Kami sekarang memiliki mata independen yang mengawasi Korea Utara.


Kita tidak bisa menang di medan perang di masa depan kecuali kita mengkonsolidasikan kekuatan militer kita berdasarkan ruang angkasa. Saya tergerak ketika pergi ke lokasi peluncuran satelit. Satelit adalah inti dari sistem 3-sumbu Korea, dan ini hanyalah langkah pertama. Proyek 425 dijadwalkan meluncurkan lima satelit, namun proyek berikut ini akan meluncurkan lebih dari itu. Lebih dari 30 sistem mikro-satelit yang lebih kecil akan diluncurkan mulai pertengahan hingga akhir tahun 2020-an hingga awal tahun 2030-an. Pada akhirnya, tujuannya adalah untuk melihat Korea Utara hampir secara real-time, dengan interval kurang dari 30 menit. Kita bisa melihat fasilitas nuklir dan rudal serta peralatan operasi Korea Utara. Kita akan dapat membedakan apakah sesuatu itu kendaraan peluncuran bergerak atau mobil penumpang.

Korea Utara juga berusaha mengamankan hingga empat satelit pengintaian militer.



Yang paling penting adalah seberapa tepat Anda dapat melihat sesuatu, yaitu resolusi foto yang diambil satelit. Saat melihat gambar yang dipublikasikan, satelit pengintai militer Korea Utara muncul setara dengan foto satelit komersial mesin pencari.

DAPA telah menetapkan target ekspor pertahanan sebesar $20 miliar tahun ini.



Beberapa proyek tertunda hingga akhir tahun ini dan awal tahun depan, seperti mengekspor helikopter pertama yang dikembangkan di dalam negeri. Proyek pemeliharaan, perbaikan dan perombakan (MRO) sedang dipertaruhkan di Amerika Serikat. Teknologi pembuatan kapal Korea Selatan adalah yang terbaik di dunia. Hal tersebut disampaikan kepada Menteri Angkatan Laut AS Carlos Del Toro saat berkunjung ke Korea Selatan, namun kami memiliki keunggulan tidak hanya dari segi teknologi tetapi juga mampu mengakomodasi waktu pengiriman pembeli.

Apa yang terjadi dengan proyek-proyek yang diputuskan oleh Kepala Staf Gabungan (JCS) di bawah pemerintahan sebelumnya, seperti kapal induk ringan dan kapal senjata gabungan?



Di antara proyek-proyek yang membutuhkan investasi dan sumber daya keuangan skala besar, ada beberapa proyek yang penting dan tidak dapat digantikan, dan ada pula yang lebih bermanfaat dibandingkan proyek lainnya. Namun, terbatasnya anggaran membuat proses pengambilan keputusan menjadi rumit dan memerlukan kajian yang memadai. Proyek-proyek yang disebutkan saat ini sedang beroperasi. Ada kebutuhan untuk melihatnya dari sudut pandang yang komprehensif, dengan mempertimbangkan kontribusi kekuatan militer terhadap situasi keamanan.

OLEH LEE GEUN-PYUNG,LEE YOO-JUNG (lim.jeongwon@joongang.co.kr)



Sumber