JAKARTA – Data awal Bank Indonesia (BI) menunjukkan hanya ada sedikit peningkatan dalam penjualan ritel pada bulan lalu meskipun kepercayaan konsumen melonjak dengan selisih yang cukup besar.

Berdasarkan survei yang dilakukan oleh bank sentral, indeks penjualan ritel (RSI) diproyeksikan tumbuh hanya 0,1 persen tahun-ke-tahun (yoy) ke angka 243,2 di bulan April, dari 242,9 di bulan yang sama tahun lalu.

Secara bulanan, perkiraan RSI bulan April menunjukkan peningkatan 3,3 persen dari 235,4 poin yang dicatat pada bulan Maret.

Sebaliknya, bulan Maret, bulan yang paling banyak jatuh pada bulan Ramadhan tahun ini, mengalami peningkatan signifikan sebesar 9,9 persen tahun ke tahun (yoy) dan 9,3 persen bulan ke bulan (mtm), menurut hasil survei yang dirilis oleh BI. pada hari Selasa.

Bulan puasa umat Islam secara umum memberikan dorongan terhadap belanja konsumen.

Proyeksi untuk bulan April terutama didukung oleh pertumbuhan penjualan tahunan untuk tiga kategori produk yang berbeda, yaitu suku cadang dan aksesoris sebesar 6,1 persen, bahan bakar kendaraan sebesar 1,4 persen dan makanan, minuman dan tembakau sebesar 1,3 persen, menurut analisis BI terhadap survei tersebut. hasil.

Sementara itu, seluruh kategori produk lainnya mengalami kontraksi tahunan.

Belanja liburan

Juru Bicara BI Erwin Haryono dalam keterangan pers yang dirilis bersamaan dengan hasil survei mengatakan, Hari Raya Idul Fitri telah “mendorong” pertumbuhan penjualan makanan dan minuman.

Erwin juga mencatat bahwa peningkatan aktivitas selama bulan Ramadhan, bersama dengan pedagang yang menawarkan diskon, telah memberikan dorongan bagi pengecer pakaian di bulan Maret, mendorong penjualan naik 20,6 persen yoy, namun hanya berkontraksi 16,4 persen yoy di bulan April.

MEMBACA: Pertumbuhan Indonesia pada kuartal pertama didorong oleh belanja pemilu dan liburan

Survei RSI terbaru, yang didasarkan pada pertanyaan terhadap pengecer pada bulan Maret, juga menunjukkan bahwa responden kurang optimis terhadap prospek jangka pendek karena mereka memperkirakan penurunan pendapatan dalam jangka waktu tiga bulan dan enam bulan. , atau hingga bulan Juni dan hingga September, sejalan dengan kebijakan moneter BI yang hawkish yang membuat pinjaman menjadi lebih mahal.

Badan Pusat Statistik (BPS) mengumumkan pada konferensi pers pada tanggal 2 Mei bahwa inflasi umum mengalami sedikit penurunan menjadi 3 persen pada bulan April dari 3,05 persen pada bulan sebelumnya.

BI mempunyai target inflasi sebesar 2,5 plus/minus 1 persen pada tahun 2024, dan pertumbuhan indeks harga konsumen (CPI) sejauh ini masih jauh dari batas atas.

Meskipun inflasi relatif stabil selama setahun terakhir, bank sentral menaikkan suku bunga utamanya, BI Rate, menjadi 6,25 persen pada bulan April dalam upaya menghindari inflasi impor yang dipicu oleh melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar.

Jika semua hal lain dianggap sama, tingkat suku bunga yang lebih tinggi secara teori seharusnya menekan inflasi.

Sementara itu, indeks kepercayaan konsumen (CCI) melonjak menjadi 127,7 poin di bulan April dari 123,8 poin di bulan sebelumnya, menurut survei terpisah yang dirilis oleh bank sentral pada hari Senin. Angka bulan lalu juga lebih tinggi dari 126,1 poin yang dicatat pada bulan April 2023.

MEMBACA: Presiden Indonesia menyusun anggaran sebesar $216 miliar untuk tahun 2024

Perbaikan terlihat pada subindeks kondisi ekonomi saat ini, yang mencakup penilaian responden terhadap pendapatan, ketersediaan lapangan kerja, dan rencana pembelian barang tahan lama, serta subindeks ekspektasi konsumen, yang mencerminkan ekspektasi responden terhadap perekonomian selama ini. enam bulan ke depan.

Kedua subindeks tersebut bersama-sama membentuk CCI utama, dan masing-masing diukur dalam tiga matriks, yang semuanya membaik pada bulan April, sejalan dengan perekonomian Indonesia yang secara keseluruhan solid dan melampaui ekspektasi dengan pertumbuhan tahunan sebesar 5,11 persen pada kuartal pertama.

Orang-orang cenderung tidak mengeluarkan uang

Kepala ekonom BCA David Sumual mengatakan kepada The Jakarta Post pada hari Selasa bahwa RSI dan CCI biasanya bergerak ke arah yang sama, tidak seperti yang terjadi pada bulan April, di mana CCI melonjak tinggi sementara CCI mengalami stagnasi, atau pada bulan Maret, di mana CCI hampir tidak tumbuh sementara CCI hampir tidak tumbuh. RSI melonjak.

Dia mencatat bahwa survei CCI “didasarkan pada sentimen responden”, sedangkan RSI didasarkan pada data penjualan riil, sehingga ada kemungkinan keduanya menjadi tidak sinkron secara sporadis.

MEMBACA: Pengeluaran Asia untuk barang konsumsi yang bergerak cepat naik 6,1%

David mengatakan sentimen responden CCI mungkin meningkat pada bulan April karena adanya bonus tahunan Idul Fitri.

Meskipun terdapat sentimen positif, David mengatakan bahwa ia menemukan melalui penelitiannya baru-baru ini bahwa masyarakat saat ini menggunakan lebih sedikit uang mereka untuk belanja ritel dan lebih banyak untuk rekreasi dan investasi.

Fakta bahwa masyarakat kurang berminat untuk berbelanja mungkin dapat menjelaskan mengapa BI memproyeksikan pertumbuhan penjualan ritel yang rendah pada bulan April, meskipun terdapat lonjakan IKK, kata David.

Kepala ekonom Bank Permata Josua Pardede mengatakan kepada Post pada hari Selasa bahwa angka penjualan ritel bulan April hanyalah proyeksi berdasarkan data awal yang masih dapat berubah, seperti yang terjadi pada bulan Maret, di mana BI pada awalnya memperkirakan pertumbuhan hanya sebesar 3,5 persen yoy.

Namun, ia mengatakan bahwa perlambatan penjualan pada bulan April kemungkinan besar disebabkan oleh berkurangnya hari kerja pada bulan tersebut karena libur Idul Fitri, yang bagi banyak orang berlangsung lebih dari seminggu.


Langganan Anda tidak dapat disimpan. Silakan coba lagi.


Langganan Anda telah berhasil.

Sedangkan untuk IKK, Josua menegaskan seluruh komponennya naik di bulan April seiring dengan dirilisnya data investasi dan pertumbuhan ekonomi sebagai “pendorong peningkatan kepercayaan konsumen”.



Sumber