PT Pupuk Kalimantan Timur berkantor pusat di Bontang di Indonesia. Foto: PTK

Perusahaan pupuk dan bahan peledak yang TERDAFTAR di ASX Incitec Pivot Limited telah mengumumkan bahwa mereka sedang dalam negosiasi lanjutan dengan perusahaan pupuk yang didukung Pemerintah Indonesia, PT Pupuk Kalimantan Timur (PKT) mengenai potensi penjualan bisnis pupuknya.

Dalam presentasi hasil keuangan semester 2024 hari ini, IPL menyatakan transaksi akan segera terjadi.

Pada Juli tahun lalu, IPL membenarkan spekulasi telah menerima pendekatan dari pihak yang tidak disebutkan namanya terkait potensi akuisisi bisnis pupuk Incitec Pivot Fertilizers (IPF).

Meski IPL menolak mengonfirmasi spekulasi tersebut, PKT bernama sebagai calon terdepan.

Didirikan pada tahun 1977, PKT adalah badan usaha milik negara Indonesia dan merupakan salah satu produsen pupuk urea, amonia, dan NPK terbesar di Asia.

Perusahaan mengoperasikan 13 pabrik, termasuk lima pabrik amonia dengan kapasitas 2,74 juta ton (Mt) per tahun, lima pabrik urea dengan kapasitas 3,43 juta ton per tahun, dan tiga pabrik NPK dengan kapasitas 300.000 ton per tahun.

PKT juga memiliki fasilitas pendukung lainnya, seperti boiler batu bara, gudang, tangki amoniak, dan laboratorium.

Incitec Pivot CEO dan direktur pelaksana Mauros Neves mengatakan kepada pemegang saham bahwa perusahaan sedang dalam “negosiasi lanjutan” dengan PKT.

Ia mengatakan PKT “berada dalam posisi yang baik untuk melanjutkan dan mengembangkan operasi IPF”.

“Mereka adalah salah satu produsen pupuk urea, amonia, dan NPK terbesar di Asia dengan jangkauan global yang kuat dan rantai pasokan yang sudah ada hingga Australia,” kata Neves.

“Langkah selanjutnya adalah menyelesaikan perjanjian yang mengikat dan kemudian persetujuan peraturan yang diperlukan.

CEO IPL dan MD Mauros Neves

“Kami bekerja secara produktif dengan PKT, yang bermaksud untuk terus memasok pupuk ke pasar Australia, mendukung retensi tenaga kerja IPF, dan mengembangkan bisnis.

“Prosesnya memakan waktu lama dan itu karena rumitnya transaksi.

“Kami memahami bahwa para pemegang saham, karyawan, dan pemangku kepentingan lainnya sangat ingin melihat hasilnya.

“Tim kami berfokus pada pencapaian nilai yang sesuai untuk bisnis IPF dan menyelesaikan prosesnya sesegera mungkin.”

Negosiasi terus berlanjut bersamaan dengan pemisahan struktural dua segmen perusahaan yang diumumkan sebelumnya, IPF dan bisnis bahan peledak Dyno Nobel.

IPL melaporkan kerugian bersih

Mr Neves mengumumkan bahwa IPL telah melaporkan kerugian bersih setelah pajak, termasuk item material individual, sebesar $148 juta selama enam bulan hingga 31 Maret.

Ini dibandingkan dengan keuntungan $354 juta dari HY23.

Laba sebelum bunga dan pajak tidak termasuk IMI mengalami penurunan sekitar 55 persen pada HY23, yaitu $249 juta.

Bisnis pupuk, yang mencakup produksi dan penjualan pupuk ke Australia timur dan pasar ekspor, menghasilkan EBIT sebesar $10 juta, turun dari $108 juta di HY23.

Sementara bisnis distribusi menghasilkan rekor pendapatan pada HY24, penutupan fasilitas Gibson Island di Brisbane, penurunan produksi di Phosphate Hill di barat laut Queensland, dan harga komoditas yang tidak menguntungkan berdampak pada kinerja pada paruh pertama tahun ini.

Bisnis distribusi mencatat pendapatan sebesar $27 juta, $15 juta lebih tinggi dari HY23, karena peningkatan permintaan pupuk menyusul curah hujan di atas rata-rata di pantai timur.

Volume penjualan domestik meningkat 15 persen, sementara total volume penjualan sebesar 1,007 juta ton turun 6 persen dibandingkan angka HY23 yang sebanding.

Masalah Bukit Fosfat

Pabrik produksi utama, Phosphate Hill, mengalami masalah manufaktur yang signifikan selama HY24.

Hal ini mengakibatkan penurunan hampir 40 persen produksi amonium fosfat, dari 427.000t di HY23 menjadi 261.000t di HY24.

Tingkat produksi terganggu selama HY24 di tambang Phosphate HIll di Qld. Foto: Incitec Pivot Limited

Neves mengatakan dampak terhadap rantai pasokan setelah Topan Kirrily berdampak pada tingkat produksi di lokasi tersebut.

“Pada bulan sebelum banjir Topan Kirrily pada bulan Februari, (lokasi) tersebut mencapai rekor produksi untuk bulan Januari.

“Berkat perencanaan berkelanjutan yang dilakukan oleh tim IPL, kami telah bersiap dengan baik menghadapi banjir dan mampu memitigasi serta mengelola dampaknya dengan cepat dan aman.”

Dalam pernyataannya kepada ASX pada 15 Februari, IPL mengatakan banjir mengganggu layanan kereta api antara Cloncurry dan Julia Creek di jalur kereta Mount Isa ke Townsville.

Hal ini menyebabkan berkurangnya pasokan asam sulfat dan akibatnya mengurangi produksi di Bukit Fosfat.

Pabrik terus beroperasi di tingkat yang lebih rendah melalui transportasi jalan raya sampai jalur tersebut dibuka kembali.

Volume keluaran juga dipengaruhi oleh aktivitas pemeliharaan yang dilakukan di HY24.

Mr Neves mengatakan setelah mempertimbangkan produksi yang lebih rendah ini, perkiraan pabrik untuk FY24 adalah 730,000-770,000t, turun dari 780,000-820,000t yang terlihat sebelumnya.

Masalah-masalah ini, bersamaan dengan penurunan harga komoditas dan gangguan pasokan gas, mengakibatkan penurunan nilai atau kerugian non-tunai sebesar $312 juta, yang diidentifikasi sebagai IMI.

Ketidakpastian Pulau Gibson

Hasil HY24 tidak memberikan kejelasan tentang masa depan kemitraan dengan Fortescue Future Industries untuk melanjutkan pembangunan pabrik produksi amonia hijau industri di fasilitas Gibson Island IPL, yang produksinya dihentikan pada Desember 2022.

Fasilitas tersebut disebut-sebut mampu memproduksi hingga 70.000 ton hidrogen hijau per tahun, yang kemudian akan memproduksi 400.000 ton amonia hijau.

FFI diperkirakan akan membuat keputusan akhir pendanaan proyek tersebut pada Desember 2023.

Dalam pengumuman di bulan November, perusahaan memilih untuk tidak mendanai fasilitas tersebut pada saat itu.

FFI mengatakan: “Desain Rekayasa Front End dan proses kerja lainnya” masih mengalami kemajuan namun proyek tersebut memerlukan “pekerjaan lebih lanjut karena Australia sedang berjuang untuk melepaskan status negara petrostatnya dan masih mengalami biaya listrik ramah lingkungan yang tinggi secara struktural”.

Sebagai bagian dari laporan keuangan HY24, IPL mengatakan pihaknya dan FFI akan “terus bekerja sama dengan Pemerintah untuk membuat keputusan investasi akhir pada proyek tersebut”.

Sumber