(CNN) — Mengonsumsi pola makan vegan, vegetarian, atau vegetarian lakto-ovo secara signifikan mengurangi risiko keseluruhan terkena kanker, penyakit jantung, dan kematian dini akibat penyakit kardiovaskular, menurut analisis “payung” baru yang dilakukan selama lebih dari 20 tahun penelitian.

Tinjauan umum meninjau metaanalisis yang ada terhadap sejumlah besar penelitian, sehingga memberikan pandangan tingkat tinggi tentang penelitian yang ada mengenai suatu topik.

Selain menurunkan faktor risiko kardiovaskular seperti tekanan darah dan kolesterol, analisis umum juga menemukan “efek perlindungan” terhadap kanker tertentu, termasuk “hati, usus besar, pankreas, paru-paru, prostat, kandung kemih, melanoma, ginjal, dan limfoma non-Hodgkin. ” kata penulis utama Dr. Angelo Capodici, seorang mahasiswa pascasarjana di bidang ilmu kesehatan, teknologi dan manajemen di Scuola Superiore Sant’Anna di Pisa, Italia.

Vegetarian tidak memakan daging hewan apa pun, sedangkan vegetarianisme versi lakto-ovo memperbolehkan produk susu dan telur, namun tidak memasukkan semua daging, unggas, dan ikan. Veganisme, bentuk vegetarianisme yang lebih ketat, melarang produk makanan apa pun yang terbuat dari daging, unggas, dan makanan laut serta produk sampingan hewani seperti gelatin.

Namun, sifat protektif dari pola makan tersebut dapat disabotase jika pilihan pola makan yang buruk dilakukan, kata penulis penelitian melalui email.

“Pola makan yang menekankan konsumsi makanan nabati yang tidak sehat, seperti jus buah, biji-bijian olahan, keripik kentang, dan bahkan soda” mungkin berlawanan dengan dampak positif pola makan nabati bagi kesehatan, kata rekan penulis studi Dr. Federica Guaraldi, direktur medis dari the unit hipofisis di Institut Ilmu Neurologi IRCCS Bologna di Italia.

Jus buah, yang “penuh dengan gula atau pemanis,” kata Guaraldi, “baru-baru ini terbukti memiliki dampak buruk pada metabolisme sama seperti atau bahkan lebih banyak daripada gula putih.”

Hasil mungkin dipengaruhi oleh faktor gaya hidup lainnya

Para peneliti telah lama mengetahui bahwa orang-orang yang mengikuti pola makan nabati sering kali menjalani hidup lebih sehat dengan berolahraga dan menghindari makanan dan minuman yang dimaniskan dengan gula, biji-bijian olahan, makanan ringan, alkohol dan tembakau, kata studi tersebut.

“Apa yang dikaitkan dengan pola makan di sini mungkin sebagian disebabkan oleh praktik gaya hidup lainnya,” kata Dr. David Katz, spesialis pengobatan pencegahan dan gaya hidup yang mendirikan organisasi nirlaba True Health Initiative, sebuah koalisi pakar global yang berdedikasi pada gaya hidup berbasis bukti. obat-obatan. Dia tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Namun, ini hanyalah kekhawatiran kecil,” kata Katz melalui email. “Efek bersih dari pola makan yang didominasi tumbuhan jelas menguntungkan bagi hasil kesehatan yang penting meskipun beberapa manfaat yang diamati disebabkan oleh praktik gaya hidup lainnya.”

Faktanya, menerapkan pola makan nabati, bahkan tanpa olahraga tambahan, masih dapat memberikan manfaat kesehatan, menurut sebuah penelitian pada bulan November tentang anak kembar yang dilakukan oleh Christopher Gardner, salah satu penulis analisis payung. diterbitkan hari Rabu dalam jurnal PLOS One.

Dalam studi tahun 2023, anak kembar sehat yang menjalani pola makan vegan selama delapan minggu memiliki lipoprotein densitas rendah, atau LDL, kolesterol “jahat” yang lebih rendah, kadar gula darah yang lebih baik, dan penurunan berat badan yang lebih besar dibandingkan saudara kandung yang mengonsumsi pola makan daging dan sayuran. kepada Gardner, seorang profesor riset kedokteran di Stanford Prevention Research Center di Palo Alto, California.

“Ada penurunan kolesterol LDL sebesar 10% hingga 15%, penurunan insulin sebesar 25%, dan penurunan berat badan sebesar 3% hanya dalam delapan minggu, semuanya dilakukan dengan mengonsumsi makanan asli tanpa produk hewani,” kata Gardner kepada CNN pada saat itu. .

Salah satu alasannya mungkin karena peningkatan nutrisi yang disediakan tanaman, termasuk tingginya kadar vitamin, mineral dan zat lain dengan efek antioksidan dan anti-inflamasi, sekaligus mengurangi dampak peradangan dari daging dan makanan olahan, kata para penulis.

“Tanaman memiliki lebih banyak serat (makanan hewani tidak mengandung kolesterol), lebih sedikit lemak jenuh, dan nol kolesterol (semua makanan hewani tidak mengandung kolesterol),” kata Gardner melalui email. “Kategori yang sepenuhnya terpisah adalah fitokimia (secara harfiah berarti ‘bahan kimia tumbuhan’) seperti antioksidan. Menurut definisi, tidak ada fitokimia dalam makanan hewani.”

Tidak ada daging, unggas, atau makanan laut, tapi produk susu dan telur boleh saja

Tinjauan baru ini menganalisis 48 metaanalisis yang menyelidiki dampak pola makan vegetarian atau vegan terhadap perkembangan kanker, penyakit kardiovaskular, dan kematian dini.

“Kami menganalisis ulasan yang mempertimbangkan pola makan vegan dan vegetarian itu sama sekali tidak termasuk daging, unggas, dan makanan laut,” kata rekan penulis studi Dr. Davide Gori, seorang profesor ilmu biomedis dan neuromotor di Universitas Bologna di Italia.

“Lebih tepatnya mengenai pola makan vegetarian, lakto-vegetarian (mengizinkan produk susu tertentu seperti yogurt, keju, dan susu), ovo-vegetarian (mengizinkan telur utuh, putih telur, dan makanan yang mengandung telur seperti mayones, mie telur, dan makanan panggang tertentu. barang), (dan) pola makan lakto-ovo-vegetarian disertakan,” kata Gori melalui email.

Namun, pola makan vegetarian yang membatasi namun tidak sepenuhnya mengecualikan jenis daging dan ikan tertentu, seperti pola makan pesco atau pollo-vegetarian, tidak termasuk, katanya.

Tinjauan tersebut menemukan bahwa mengonsumsi pola makan nabati mengurangi risiko penyakit kardiovaskular, diabetes, dan peradangan dengan memengaruhi faktor risiko seperti indeks massa tubuh, glukosa puasa, dan ukuran pengendalian gula darah lainnya, serta sistolik (atas) dan diastolik (bawah). pengukuran tekanan darah.

Pola makan ini juga secara signifikan menurunkan kolesterol total, kolesterol LDL, dan “protein C-reaktif – indeks peradangan yang biasanya lebih tinggi pada penyakit kardiovaskular dan metabolik,” kata Gori. Penyakit metabolik adalah kumpulan gejala seperti obesitas, tekanan darah tinggi, dan buruknya kontrol kolesterol dan gula darah yang semuanya dapat menyebabkan diabetes tipe 2, penyakit jantung, dan stroke.

Namun, tidak ada manfaat mengonsumsi tumbuhan bagi wanita hamil, sebuah “temuan menarik” yang memerlukan penelitian lebih lanjut, kata Guaraldi dari IRCCS Institute of Neurological Sciences. Ada kemungkinan juga bahwa hormon kehamilan dapat mempengaruhi temuan ini, dan “kami tidak dapat mengesampingkan bahwa peserta telah mengonsumsi suplemen selama masa penelitian yang dapat mengubah dampak pola makan pada parameter yang dipertimbangkan.”

Pertimbangan khusus mengenai pola makan nabati

Karena vitamin dan mineral tertentu lebih mudah ditemukan dan diserap dari daging, susu atau ikan, para vegetarian dan vegan harus mengambil tindakan ekstra untuk menambahkannya ke dalam makanan mereka, kata para ahli.

Kecuali pola makan dioptimalkan secara hati-hati, sumber tambahan B12, kalsium, zat besi, seng, yodium dan vitamin D mungkin diperlukan untuk menghindari kekurangan, menurut Mayo Clinic.

“Pola makan vegan yang ketat bisa menyebabkan kekurangan vitamin B12,” kata Gardner. “Hal ini mudah diatasi dengan mengonsumsi makanan yang diperkaya dengan (vitamin) B12 – mudah dilakukan karena jumlah harian B12 yang direkomendasikan lebih rendah dibandingkan vitamin atau mineral lainnya.

“Zat besi adalah nutrisi lain yang lebih sulit didapat dari pola makan vegan sepenuhnya,” tambah Gardner. “Banyak makanan nabati yang relatif tinggi zat besi (kacang-kacangan/kacang-kacangan). Sekali lagi, suplemen dapat membantu.”

Protein juga merupakan sebuah tantangan, namun sumber yang baik dari tumbuhan adalah kacang-kacangan seperti lentil, buncis dan buncis, kacang-kacangan, biji-bijian, biji-bijian, dan produk kedelai seperti edamame, tempe, dan tahu.

Pengganti daging olahan juga merupakan pilihan, kata para ahli, namun karena pengolahannya dapat mengandung natrium, jadi bacalah label dengan cermat.



Sumber