Anggota kelompok ini akan mencakup tiga mantan presiden yang masih hidup – Joko Widodopendahulunya Susilo Bambang Yudhoyono, dan Megawati Soekarnoputri.
Presiden terpilih Indonesia Prabowo Subianto (kiri) dan wakil presiden terpilih Gibran Rakabuming Raka berjalan melewati foto Presiden Indonesia Joko Widodo, yang juga ayah Gibran. Foto: AFP

Widodo tampaknya setuju ketika ditanya tentang apa yang disebut “klub presiden”, dan mengatakan kepada wartawan bahwa “pertemuan setiap beberapa hari akan baik-baik saja”. Partai Demokrat yang dipimpin Yudhoyono juga secara terbuka menyambut baik usulan tersebut.

Prabowo, 74 tahun, akan mengambil alih kursi kepresidenan dari Widodo pada tanggal 20 Oktober. Mantan jenderal tersebut menang telak dalam pemilu bulan Februari di negara tersebut, sebuah kemenangan yang oleh para pengamat sebagian besar dikaitkan dengan dukungan elektoral diam-diam dari presiden yang sangat populer saat ini.

Para analis mengatakan, meskipun kelompok tersebut mungkin merupakan upaya Prabowo untuk mengkonsolidasikan kekuasaannya dengan menjaga jarak dari presiden-presiden berpengaruh – khususnya Widodo –, sudah ada batasan bagi kelompok tersebut untuk bekerja sama.

Tantangan terbesarnya adalah keluhan yang mungkin dimiliki oleh para mantan pemimpin terhadap satu sama lain, menurut Alexander Arifianto, peneliti senior program Indonesia di S Rajaratnam School of International Studies di Singapura.

“Apakah ide ini layak atau tidak secara politik masih harus dilihat,” kata Arifianto.

Mungkin akan sangat sulit untuk merayu Megawati – ketua Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) yang berkuasa. Para pengamat mengatakan ia menyimpan dendam terhadap Yudhoyono setelah Yudhoyono mengalahkannya pada pemilu 2004, sehingga menyerahkan PDI-P kepada oposisi di bawah pemerintahannya.

(Dari kiri) Mantan Presiden Megawati Sukarnoputri, Presiden Joko Widodo, Wakil Presiden Maruf Amin dan calon presiden dari PDI-P Ganjar Pranowo. Foto: AFP

Baru-baru ini, Megawati berselisih dengan Widodo, yang telah menjadi anggota PDI-P selama lebih dari dua dekade. Pada masa itu, ia mengandalkan patronase politik Megawati saat ia naik jabatan dari Wali Kota Solo, Gubernur Jakarta, hingga presiden.

Hubungannya dengan PDI-P memburuk setelah putranya, Gibran Rakabuming Raka, bergabung dengan pasangan calon presiden Prabowo sebagai pasangannya. Widodo kemudian memberikan dukungan diam-diam terhadap pencalonan mereka, sehingga membuat calon dari PDI-P, Ganjar Pranowo, terpuruk dan akhirnya finis di posisi ketiga.

Dukungan Widodo terhadap Prabowo secara luas dipandang sebagai pengkhianatan terhadap mantan partainya, yang menurut para analis tidak mungkin diabaikan oleh Megawati.

Upaya untuk mengatur pertemuan pribadi antara Prabowo dan Megawati gagal terwujud, dan terdapat sinyal bahwa PDI-P sedang mempertimbangkan untuk mengambil peran oposisi ketika Prabowo membentuk pemerintahannya.

Namun Partai Gerindra yang mengusung presiden terpilih tersebut berusaha tetap optimis, dan para pejabat partai mengatakan pembicaraan antara keduanya akan segera dilakukan.

Prabowo juga telah menjalin hubungan dengan partai-partai saingannya dengan harapan bisa mendapatkan dukungan memperluas koalisi politiknya dan memperoleh mayoritas legislatif. Sejauh ini, dua dari tiga partai pendukung kandidat saingannya Anies Baswedan – Partai Nasional Demokrat dan Kebangkitan Nasional – mengumumkan akan bergabung dengan koalisi Prabowo.

Namun ia belum menang atas PDI-P yang memperoleh 16,72 persen suara pada bulan Februari, sehingga menjadikan partai tersebut sebagai pemenang dalam pemilihan legislatif.

Bagi PDI-P, kesepakatan politik dengan Prabowo mungkin memerlukan jaminan bahwa Widodo tidak akan diberi posisi berpengaruh dalam pemerintahan berikutnya.

Alexander Arifianto, Sekolah Studi Internasional S Rajaratnam

Prabowo benar-benar ingin menciptakan apa yang disebut ‘kabinet persatuan nasional’, kata ilmuwan politik Arifianto.

“Ini pada dasarnya akan menyatukan semua faksi besar dan partai politik yang diwakili dalam kabinet saat ini, dan klub presidensial adalah perpanjangan dari gagasan tersebut.”

Namun Prabowo perlu menyadari permusuhan antara Widodo dan Megawati, dan akan melakukan “tindakan penyeimbangan” yang rumit, kata Arifianto, jika ia ingin kedua tokoh tersebut memihaknya.

“Bagi PDI-P, kesepakatan politik dengan Prabowo mungkin memerlukan jaminan bahwa Widodo tidak akan diberikan posisi berpengaruh dalam pemerintahan berikutnya.”

Sekretaris Jenderal PDI-P Hasto Kristiyanto mengatakan pada hari Senin bahwa Megawati sangat mengetahui usulan klub tersebut, namun tidak berkomentar lebih jauh mengenai minatnya.

“Tanpa Megawati, perkumpulan ini hanya akan menjadi sebuah hubungan pribadi antara Prabowo dan Widodo, dengan kehadiran Yudhoyono,” tulis analis Indonesia Kevin O’Rourke dalam buletin terbarunya “Reformasi Weekly” yang diterbitkan pada hari Jumat.

22:02

Mulai dari populis yang berapi-api hingga viralitas TikTok, bagaimana Prabowo melakukan rebranding untuk pemilih Gen Z

Mulai dari populis yang berapi-api hingga viralitas TikTok, bagaimana Prabowo melakukan rebranding untuk pemilih Gen Z

Kesulitan yang dihadapi Prabowo pada Widodo

Ketika Prabowo bersiap untuk mengambil alih jabatan presiden dari Widodo, para analis mengatakan bahwa ia mungkin memiliki “teman dan musuh” dalam dirinya.

Dalam sebuah wawancara dengan Al Jazeera minggu ini, Prabowo mengakui kedekatannya dengan Widodo adalah faktor utama dalam kemenangannya sebagai presiden. Ia mengatakan bahwa para pemilih merespons dengan baik bahwa ia dianggap sebagai bagian dari “tim petahana”.

Namun, menurut O’Rourke, gagasan pembentukan klub tersebut bisa jadi merupakan akibat dari “kekhawatiran” Prabowo terhadap Widodo.

Peringkat dukungan terhadap Widodo tetap tinggi terhadap pemimpin yang akan segera pensiun, mencapai 77 persen dalam survei yang dilakukan oleh lembaga jajak pendapat yang berbasis di Jakarta, Indikator Politik, pada minggu pertama bulan April.

Oleh karena itu, presiden saat ini tampaknya ingin “menemukan cara untuk melanggengkan pengaruh politik praktisnya setelah masa jabatannya berakhir”, kata O’Rourke, yang mencakup kemungkinan bergabung atau memimpin partai besar lainnya di parlemen berikutnya. Hal ini kurang ideal bagi Prabowo, yang lebih memilih partai-partai tersebut dipimpin oleh seseorang yang “secara pribadi setia kepadanya”.

“Usulan pembentukan klub presiden adalah sarana untuk mengajukan cara alternatif untuk menyalurkan energi Widodo – namun tampaknya hal ini akan gagal,” kata O’Rourke.

Analis Arifianto sependapat, dengan mengatakan bahwa mengakomodasi Megawati dan Widodo akan menjadi tantangan bagi Prabowo dalam membentuk partainya, namun juga ketika ia berupaya memasukkan keduanya sebagai bagian dari “pemerintahan persatuan nasional”.

Sumber