Catatan Editor: Ini adalah bagian dari serial tentang bagaimana acara komedi animasi yang sudah berjalan lama tetap relevan. Baca tentang bagaimana “Burger Bob” terus menjadi lebih baik berkat para penulisnya yang mengambil lompatan besar dan bagaimana caranya “Simpsons” Tim menggunakan umur panjang bersejarahnya untuk keuntungannya.

(Cerita ini berisi penyebutan bunuh diri. Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal sedang bergumul dengan pikiran untuk bunuh diri atau masalah kesehatan mental, silakan hubungi National Suicide Prevention Lifeline di 988 (atau 800-273-8255) untuk menghubungi konselor terlatih atau kunjungi situs NSPL.)



CNN

Setelah 10 tahun mengudara, “Rick and Morty,” animasi komedi fiksi ilmiah tentang seorang ilmuwan misantropis dan petualangan antardimensi cucunya yang berusia 14 tahun, tetap mengejutkan seperti biasanya.

Dalam tujuh musimnya, film ini telah mengarahkan karakternya melalui kiamat, perceraian, kompetisi reality TV musik asing, dan dansa sekolah — peristiwa dengan gravitasi yang sama di alam semesta yang tidak teratur. Ada sangat sedikit aturan dalam “Rick and Morty,” yang membuat pekerjaan ini semakin menyenangkan bagi para penulisnya, yang sekarang sedang mengerjakan musim kedelapan dan kesembilan.

Namun di pertengahan musim ketujuh, yang berakhir pada bulan Desember, “Rick and Morty” membuat langkah yang paling mengejutkan –– akhirnya memberi Rick apa yang telah dia habiskan selama lebih dari setengah dari 70 tahun pencariannya.

Rick akhirnya membunuh musuh bebuyutannya, Rick Prime, di episode kelima dari 10 episode musim acara tersebut. Rick Prime, versi kejam Rick dari dimensi lain, terbunuh kita Istri Rick, membuang hidupnya ke luar jalur. Pengejaran balas dendam yang dilakukan oleh tokoh utama kita ini akhirnya membawanya untuk bergabung kembali dengan keluarganya, merekrut anak-anak remaja putrinya, Beth. untuk perjalanan interdimensinya dan menggerakkan serial ini.

Namun sesuai dengan nada sinis “Rick and Morty”, Rick tidak merasakan apa pun saat dia membunuh Rick Prime dalam serangkaian pukulan yang semakin brutal. Setelah itu, kembali ke rumah keluarganya, sementara Morty bersukacita atas “kemenangan” Rick, Rick mati rasa seperti zombie. Tindakan membunuh musuhnya, Rick menyadari, pada akhirnya tidak ada artinya dan tidak meringankan kehilangan istrinya. Dibutuhkan beberapa episode untuk menghilangkan keputusasaannya.

“Rick and Morty,” kata penulis serial Heather Anne Campbell, sangat konyol tapi sangat serius tentang keanehan hidup.

“Ini mencoba untuk mendapatkan kebenaran yang lebih dalam, lucu, bodoh, dan nihilistik tentang apa yang kita lakukan di sini,” kata Campbell kepada CNN. “Cara paling efektif untuk menunjukkan hal itu kepada audiens adalah seperti, ya, sudahkah Anda mencapai tujuan Anda? Dan itu tidak terasa apa-apa? Maksudnya itu apa? Karena itu adalah sesuatu yang dialami semua orang, menurut saya, sepanjang waktu.”

MASIH tidak terkekang

Mencintai “Rick and Morty” berarti mengetahui bahwa ia bisa pergi ke mana saja dan kapan saja, dari planet Alphabetrium, yang terdiri dari makhluk berbentuk huruf termasuk rapper Ice-Tke Viking Valhalla dengan Bigfoot. Ada kemungkinan tak terbatas di dunia yang dibangunnya, di mana ilmuwan yang kecanduan zat, Rick, mengaku sebagai manusia terpintar di alam semesta dan bisa melakukan hampir semua hal. kecuali dengan mudah mengakui cintanya pada Morty, cucu perempuan Summer atau Beth, atau siapa pun selain sahabatnya, Manusia Burung yang baru saja dibangkitkan.

Namun, musim ini tidak semuanya menampilkan wahyu besar dan irama dramatis yang sangat menyedihkan. Hanya seminggu sebelum episode penting itu, “Rick and Morty” menayangkan sebuah episode di mana Rick memberi makan spageti lezat kepada keluarganya yang mereka temukan terbuat dari mayat. (Campbell menulis yang itu, ditambah final musim ketujuh.)

Itulah kegembiraan menulis untuk “Rick and Morty,” kata Campbell –– “kotak pasirnya yang tak terbatas.” Tidak ada ide yang terlarang selama ide tersebut benar dalam dunia “Rick and Morty” dan bagi pemirsanya, baik itu akibat moral dari makan malam spageti atau kekosongan yang dirasakan setelah mengalahkan musuh.

“Enam musim sebelumnya telah menunjukkan kepada kita bahwa apa pun bisa menjadi sebuah episode,” katanya. “Dan kekuatan dari acara ini adalah mengambil salah satu konsep fiksi ilmiah yang benar-benar tidak masuk akal ini dan benar-benar menginterogasinya serta mencoba menjelaskan beberapa kebenaran bodoh tentang apa itu kehidupan dan apa yang kita alami.”

Seperti musim-musim sebelumnya, musim ketujuh “Rick and Morty” bersifat tidak senonoh, sangat lucu, dan sering kali sangat mengecewakan. (“Rick and Morty” adalah milik Warner Bros. Discovery, perusahaan induk CNN.)

Itu adalah yang pertama mengudara setelahnya Justin Roiland, yang ikut membuat serial tersebut dengan Dan Harmon dan menyuarakan kedua karakter utama tersebut, dipecat karena tuduhan pelecehan seksual. Namun kepergiannya tidak menghentikan serial ini –– aktor baru Ian Cardoni dan Harry Belden masing-masing dibawa untuk mengisi suara Rick dan Morty, dan acara tersebut terus menyelidiki misteri kehidupan dalam skenario yang aneh, mengajukan pertanyaan seperti, Maukah Anda tampil? intervensi untuk Anda teman pecandu alkohol yang istrinya meninggalkannya demi Predator? Dan juga, bagaimana jika Hugh Jackman ada di sana?

Nihilisme adalah tempat “Rick dan Morty” berkembang –– di musim pertama, karakter judul kami meninggalkan planet asal Morty bersama orang tua dan saudara perempuannya yang masih berada di sana setelah mereka melepaskan mutasi Cronenberg yang mengubah semua orang menjadi monster yang mengalir dan mematikan, dan semua karena Morty meminta ramuan cinta pada Rick.

Namun pada akhir musim ketujuh ini, karakter judul kami sudah agak matang secara emosional. Pasangan ini mendapatkan momen manis di akhir musim: Rick dan Morty semakin letih karena kengerian yang mereka lihat di berbagai dimensi dan menyadari bahwa mereka tidak lagi takut. Karena ingin merasakan kegugupan lagi, mereka melompat ke dalam sesuatu yang disebut Lubang Ketakutan, yang menghidupkan kecemasan terdalam mereka. Bagi Morty, itulah kehidupan yang ditinggalkan Rick.

Di dalam lubang, Morty bertemu dengan versi Diane, istri Rick yang sudah meninggal. Ketakutan Morty mewujudkan versi Rick, yang Diane coba yakinkan untuk tetap berada di dalam lubang — meskipun itu akan membunuhnya.

Morty akhirnya keluar dari lubang, tetapi hanya setelah menghadapi ketakutannya bahwa Rick dapat meninggalkan keluarga secara tiba-tiba saat dia memasuki kembali kehidupan mereka, sekali lagi membuat Morty terdampar dalam kehidupan yang biasa-biasa saja.

“Apakah aku… tak tergantikan?” Morty bertanya pada Rick begitu dia meninggalkan lubang.

Rick, yang selalu menahan diri, membalas: “Mendefinisikan tak tergantikan.”

“Itu bagus… bagus,” kata Morty sambil memeluk Rick erat-erat, sesuatu yang jarang terjadi di serial ini. “Saya kembali.”

Setelah melompat ke dalam lubang yang mewujudkan ketakutan terbesar seseorang, Rick dan Morty bertahan, hanya untuk pulang dan mendapat kejutan - dan mimpi buruk baru yang harus ditaklukkan.

Tertatih-tatih di tepi lubang, yang entah kenapa terletak di kamar mandi di dalam rumah Denny, Rick sempat tergoda untuk menemukan Diane, sebuah pilihan yang menjadi lebih berat karena pembunuhan Rick baru-baru ini terhadap pria yang membunuhnya. Sebaliknya, dia mengeluarkan foto Morty dari dompetnya dan menyematkannya ke papan gabus di dalam kios untuk menandakan, dengan bangga, bahwa cucunya adalah salah satu dari sedikit yang berhasil keluar dari Fear Hole hidup-hidup.

Rick hampir bisa mengakui bahwa dia mencintai cucunya. Momen hening terjadi karena Rick butuh waktu lama untuk melangkah sejauh itu –– dan membiarkan sisa serinya terbuka lebar.

Ini adalah prospek yang menarik bagi pemirsa dan bahkan bagi Cardoni, pengisi suara baru Rick, yang juga tidak tahu ke mana arah serial ini.

“Karakternya berkembang,” kata Cardoni kepada CNN menjelang final. “Kami telah melihat beberapa perubahan besar pada (Rick) di musim ini, dalam hal kesehatan emosional dan mentalnya. Kami telah melihatnya berhasil, dan kami melihatnya terbuka dengan cara yang berbeda. Saya akan melakukan apa pun yang saya bisa, tapi menurut saya karakter itulah yang hidup sekarang.”

Karena sebuah episode “Rick and Morty” bisa dimulai dari apa saja, Campbell melontarkan ide untuk membuat spageti bunuh diri. Ini dimulai seperti “petualangan klasik ‘Rick dan Morty’” di mana Morty secara moral menolak apa yang dilakukan Rick –– dalam hal ini, menyajikan spageti lezat untuk keluarganya yang sebenarnya terbuat dari sisa-sisa orang yang isi perutnya berubah menjadi pasta hanya ketika mereka mati karena bunuh diri.

Harmon pada awalnya tidak tertarik dengan konsep tersebut sebagai keseluruhan episode, kata Campbell, tetapi mendorongnya untuk mengerjakannya. Itu berubah menjadi “Itu Amorte.”

Pada awalnya, episode ini terasa seperti mengambil komik hitam tentang subjek tabu hingga ekstrem yang mengganggu –– medan yang cukup khas untuk serial yang pernah menampilkan “pesta jiwa” antara Rick, Morty, dan Summer, ditambah sekelompok naga. Tapi anehnya hal itu berubah ketika industri spageti bunuh diri membengkak dan Morty mendapati dirinya terlibat dalam kesuksesannya. Rick mengakhiri permintaan pasta untuk kebaikan dengan menghubungkan orang yang sekarat ke mesin yang menyiarkan adegan-adegan dari kehidupannya kepada orang-orang yang menonton di seluruh planet. Menyantap sisa-sisa pria yang pernah hidup, hilang, dan dicintai tiba-tiba tak lagi menggugah selera.

“Saya ingin menyampaikan bahwa kehidupan bukanlah jalur langsung dari satu titik ke titik lainnya –– ini adalah sungai yang terus berkelok-kelok,” kata Campbell tentang montase kehidupan pria tersebut. “Tapi itu tidak menghilangkan maknanya, terutama jika Anda melihat keseluruhannya sekaligus.”

Episode spageti hanya berhasil karena co-creator Dan Harmon dan showrunner Scott Marder “sepenuhnya sabar dan sabar” dalam membiarkan Campbell mengeksplorasi pasta sebagai perangkat plot dan mengembangkannya bersamanya sejak awal proses promosi, katanya.

“Memanfaatkan kegembiraan di suatu area biasanya menghasilkan draf yang lebih kuat untuk setiap episode secara keseluruhan,” kata Marder kepada CNN.

Mengenai ide-ide yang sampai sejauh ini, “energi di ruang penulis” adalah barometer potensi yang paling penting, Harmon mengatakan kepada CNN.

“Ini tidak selalu tentang semua orang yang tertawa, tapi ini tentang kegembiraan mereka –– ketika dua penulis atau lebih mulai membicarakan satu sama lain, dan setiap orang mengajukan kemungkinan yang sangat berbeda,” katanya. “Jika dua orang bisa berbeda pendapat secara mendasar tentang cara mereka menggunakan kacamata sinar-X, itu pertanda mungkin ada manfaat yang besar dari kacamata sinar-X.”

Atau, spageti. Episode Campbell yang berpusat pada pasta sangat cocok dengan episode suram di mana Rick Prime meninggal.

“Kami selalu mengatakan bahwa setiap episode harus dijalankan secara maraton, dalam hal umurnya, mulai dari inti ide hingga ditayangkan,” kata Marder, “jadi sebuah ide benar-benar berhasil jika memiliki mesin yang cukup kuat di dalamnya. membantu menggerakkannya, dan antusiasme kami terhadapnya, melalui perlombaan sejauh 26 mil itu.”

Penulis “Rick and Morty” sedang mengerjakan tiga musim berikutnya sekaligus, dalam berbagai tahap pengembangan. Hal ini sangat membantu, kata Campbell, karena mereka dapat dengan mudah memetakan bagaimana langkah kanonik besar akan berdampak pada musim mendatang.

Misalnya: Dengan kematiannya, Rick Prime menyerahkan posisinya sebagai penjahat utama acara tersebut Morty Jahatyang membantu Rick menemukan musuh bebuyutannya — tetapi, di akhir episode, ia memiliki kekuatan untuk menghancurkan semua Rick di setiap dimensi, sehingga mengganggu keseimbangan acara kapan saja.

Ke mana “Rick and Morty” selanjutnya tidak dapat ditebak, terutama dengan Rick Prime yang sudah mati dan Evil Morty yang nakal. Namun inti dari serial ini masih belum diketahui, kata Campbell.

“Masa depan sangat menakutkan,” katanya. “Menjadi hidup adalah sebuah teka-teki. Dan hal-hal yang saling bertabrakan itulah yang menjadi tujuan pertunjukan ini.”

Sumber