Sudah lebih dari satu setengah tahun sejak itu Rob Wade mengambil alih sebagai CEO Hiburan Rubah. Pada hari Senin di Festival Media Dunia BanffWade membuat komentar publik ekstensif pertamanya tentang perkembangannya sejauh ini — dan menguraikan rencana akuisisi baru apa pun yang mungkin dia miliki untuk perusahaan tersebut, nasib beberapa acara pihak ketiga yang masih disiarkan (termasuk “9-1-1: Bintang Tunggal”) dan keputusan di balik restrukturisasi jaringan perusahaan baru-baru ini, studio dan operasi distribusi ke dalam divisi mereka sendiri.

Dalam percakapan sebelum panel, Wade mencatat bahwa dalam lima tahun sejak aset TV 20th Century Fox dijual ke Disney, meninggalkan Fox sebagai jaringan independen, perusahaan tersebut telah membangun bisnis produksi baru yang stabil — termasuk studio animasi Bento. Box (“Krapopolis,” “Grimsburg”), studio tanpa naskah Fox Alternative Entertainment (“The Masked Singer,” “I Can See Your Voice”), Fox Scripted Studios (“Animal Control”), MarVista Entertainment (Hallmark Channel “The Way Rumah”), Studio Ramsay Global (“Koki Tingkat Berikutnya”) dan TMZ.

“Kami membangunnya, terstruktur secara longgar berdasarkan naskah dan tanpa naskah, namun ini merupakan organisasi yang lebih cair,” katanya. “Kami pada dasarnya membangun skala yang cukup dan saya pikir sekarang adalah waktu yang tepat untuk menyatukannya dalam struktur yang lebih tradisional.”

Hal ini berarti terjadi tiga kekeliruan: jaringan Fox TV yang dipimpin oleh Michael Thorn; Fox Entertainment Studios, tempat semua unit produksi tersebut sekarang berada, di bawah pimpinan Fernando Szew; dan divisi penjualan Fox Entertainment Global, yang sedang mencari pemimpin tetap.

“Jadi, dengan menjadikan bisnis jaringan sebagai satu kesatuan, menjadikan bisnis studio sebagai sebuah grup sebagai satu kesatuan, dan kemudian benar-benar membangun distribusi, sekarang kami mulai membangun jalur pipa yang lebih besar di sana,” kata Wade. “Ini telah banyak menyederhanakan bisnis. Ini adalah struktur yang lebih lugas.”

Mengenai akuisisi baru, Wade mengatakan bahwa “saat ini tidak ada yang dapat saya sampaikan kepada Anda mengenai target kami karena alasan yang jelas. Namun sebenarnya tidak ada hal yang terlalu kecil atau terlalu besar yang kami lihat.”

Dengan perluasan Fox Entertainment Studios, perusahaan ini terus mencari lebih banyak peluang produksi internal — sesuatu yang telah banyak dilakukannya di ruang tanpa naskah. Dalam naskahnya, serial awal “Monarch” tidak bertahan lama, namun komedi “Animal Control” kini telah diambil selama tiga musim dan akan segera dipasangkan dengan laffer in-house lainnya, “Going Dutch” karya Denis Leary.

“Anda jelas mendapatkan retensi hak, yang merupakan hal yang penting, dan saya pikir Anda dapat melihat sekarang pentingnya mempertahankan kekayaan intelektual dan hak atas pertunjukan sangat lazim di dunia baru ini,” kata Wade. “Kedua, terdapat begitu banyak perkembangan konten di semua media dan begitu banyak jam tayang di televisi, sehingga kami merasa sangat sulit untuk mendapatkan ide dan mewujudkannya. Membawa sesuatu ke dalam rumah dapat menjamin fokus dalam proses produksi.

“Dan yang terakhir, kami melihat margin pada banyak acara ini dan tidak hanya perusahaan yang mengambil biaya produksi, namun mereka juga mengambil margin yang besar dari biaya produksi,” tambah Wade.” Dan tidak ada lagi ruang untuk mempertahankan hal itu. Itu adalah masa lalu.”

Wade mengatakan seiring dengan kontrak pasar, semakin banyak produsen yang masuk, “sehingga kami mendapatkan lebih banyak ide dan orang-orang menjadi lebih kreatif dan realistis mengenai anggaran.”

Wade mencatat bahwa kini setelah ia berada di jaringan, studio, dan distribusi, ia telah mempertimbangkan bagian lain dari bisnis dan model pembiayaan unik – termasuk perjanjian dengan perusahaan seperti Channel Four, Foxtel, dan Bell Media. “Kami mulai melakukan beberapa percakapan yang sangat menarik melalui studio dan perusahaan distribusi kami,” katanya.

Dalam pembuatan kesepakatan, Wade juga menunjuk pada usaha patungan Studio Ramsay Global dengan Gordon Ramsay, yang telah menghasilkan serial TV “Next Level Chef,” dan “masih banyak lagi yang akan datang. Kami juga mengadakan berbagai pertunjukan dalam tahap lampu hijau yang berbeda dengan pembeli pihak ketiga lainnya.” Dan usaha tersebut telah meluncurkan platform hiburan Bite, yang menyatukan semua konten Ramsay di bawah satu payung.

Fox Entertainment juga telah menjalin kemitraan seperti Ramsay, Denis Leary, Dan Harmon, Jon Hamm, John Wells, Howard Gordon, Jamie Foxx, Marta Kauffman dan Rob Lowe. Pada hari Senin, Wade mengumumkan kesepakatan baru dengan pembawa acara “Lego Masters” Will Arnett.

Mengenai nasib jangka panjang dari program berlisensi di siaran Fox dari pemasok lain – Disney, khususnya – Wade mengatakan tidak ada pembaruan mengenai nasib “9-1-1: Lone Star” dan apakah itu musim terakhir acara tersebut (walaupun semua tanda menunjukkan akhir yang akan datang).

Terlepas dari apakah acara seperti “The Simpsons” atau “Family Guy” akan meninggalkan Fox atau tidak, Wade berkata, “Kami mempersiapkan ini sepanjang waktu. Saya merasa kami memiliki hubungan yang baik dengan Disney. Meskipun saya menyadari kemungkinan bahwa beberapa animasinya akan berjalan, saya sangat berharap akan ada jalan ke depan dalam hal tersebut. Jelas sekali, kami telah melihat '9-1-1' dipindahkan ke ABC dan kami sangat bangga dengan pertunjukan itu dan berjalan dengan baik. Jika kami adalah studio untuk pertunjukan itu, dan ABC yang mengadakan pertunjukan itu, menurut saya hal itu juga tidak masuk akal secara ekonomi bagi mereka. Saya pikir ini tentang bagaimana membuat pertunjukan seperti itu berjalan secara ekonomi. Anda harus memiliki studio dan jaringan serta distributornya. Saya agak memahaminya.

“Ke depan, kami realistis,” tambahnya. “Kami siap. Dan kami juga optimis. Saya pikir kita hanya melihat peluang. Jaringan adalah negara adidaya. Ini adalah alat yang sangat ampuh.”

Sumber