Pasar saham Indonesia berakhir menguat dalam dua dari tiga hari perdagangan sejak akhir penurunan tiga hari yang mana pasar saham tersebut anjlok hampir 220 poin atau 3 persen. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sekarang berada tepat di atas level tertinggi 7.250 poin meskipun diperkirakan akan mengembalikan kenaikan tersebut pada hari Jumat.

Perkiraan global untuk Asia pasar bersikap lunak terhadap kekhawatiran baru mengenai prospek suku bunga. Pasar Eropa sedikit lebih tinggi dan bursa AS melemah tajam dan pasar Asia diperkirakan mengikuti jejak yang terakhir.

IHSG berakhir menguat tajam pada hari Kamis menyusul kenaikan pada saham keuangan, perusahaan semen, dan saham sumber daya.

Untuk hari ini, indeks menguat 87,55 poin atau 1,22 persen dan berakhir pada level tertinggi harian di 7,254.40 setelah bergerak ke level terendah 7,165.83.

Di antara yang aktif, Bank Mandiri melonjak 1,48 persen, Bank Danamon Indonesia bertambah 0,36 persen, Bank Negara Indonesia menguat 0,47 persen, Bank Central Asia menguat 3,41 persen, Bank Rakyat Indonesia menguat 1,33 persen, Indocement menguat 0,29 persen, Indofood Sukses Makmur merugi 0,76 persen , United Tractors melemah 0,79 persen, Astra International melemah 1,43 persen, Vale Indonesia menguat 0,98 persen, Jasa Marga melemah 0,45 persen, Bukit Asam menguat 0,34 persen, Perusahaan Gas menguat 0,37 persen, dan Semen Indonesia stagnan.

Petunjuk dari Wall Street secara umum negatif karena rata-rata indeks utama dibuka lebih tinggi pada hari Kamis dan menghabiskan sebagian besar hari di wilayah positif sebelum penurunan yang terlambat membuat mereka jauh ke zona merah.

Dow anjlok 530,16 poin atau 1,35 persen menjadi berakhir pada 38.596,98, sedangkan NASDAQ anjlok 228,38 poin atau 1,40 persen menjadi ditutup pada 16.049,08 dan S&P 500 merosot 64,28 poin atau 1,23 persen menjadi berakhir pada 5.147,21.

Aksi jual di Wall Street terjadi di tengah berlanjutnya lonjakan harga minyak mentah, yang naik untuk sesi kelima berturut-turut dan mencapai level tertinggi sejak Oktober lalu – meningkatkan kekhawatiran bahwa harga energi akan menjaga inflasi tetap tinggi dan meyakinkan. Federal Reserve akan menunda penurunan suku bunga.

Harga minyak bergerak lebih tinggi pada hari Kamis, melanjutkan kenaikan baru-baru ini di tengah kekhawatiran mengenai gangguan pasokan akibat ketegangan geopolitik. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate untuk bulan Mei berakhir lebih tinggi sebesar $1,16 atau 1,4 persen pada $86,59 per barel, naik untuk sesi kelima berturut-turut.

Sebelumnya di sesi ini, saham mendapat keuntungan dari reaksi positif terhadap laporan Departemen Tenaga Kerja yang menunjukkan klaim pertama tunjangan pengangguran AS naik lebih dari perkiraan pada minggu lalu.

Peningkatan klaim pengangguran menimbulkan optimisme terhadap prospek suku bunga, meskipun kemungkinan penurunan suku bunga pada bulan Juni masih belum pasti.

Untuk komentar dan umpan balik, hubungi: [email protected]

Analisis Pasar



Source link
1712286671