Adrian Wallace akhirnya kembali ke Inggris lebih dari dua bulan setelah kecelakaannya (Gambar: GoFundMe)

Seorang pria yang terluka parah dalam kecelakaan di Thailand akhirnya kembali ke rumah setelah dirawat di rumah sakit selama dua bulan.

Adrian Wallace ditabrak mobil saat mengendarai sepeda saat berlibur di Phuket pada bulan Januari – namun keluarganya tidak memiliki cukup uang untuk membawanya pulang dengan selamat.

Pelaut berusia 34 tahun itu mengalami koma selama dua bulan setelah kecelakaan pada 3 Januari. Ia juga menderita patah tulang lutut, patah tulang rusuk ganda, trauma wajah, dan dislokasi pinggul.

Namun Adrian akhirnya berhasil pulang dari Thailand setelah 23 jam penerbangan didampingi oleh petugas medis. Dia dibawa dengan ambulans dari rumah sakit ke Rumah Sakit Royal Sussex County.

Meski kondisinya sudah membaik dan kini ia bisa membuka matanya, petugas medis masih menganggap Adrian berada dalam kondisi ‘semi koma’.

Ibunya Julie Hopkins menggambarkan momen dia bertemu kembali dengan Adrian untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua bulan, memberitahu Matahari: ‘Itu benar-benar sulit, meskipun matanya terbuka, saya rasa dia tidak mengenali bahwa itu adalah saya.

Dia sekarang telah diterbangkan kembali ke Inggris (Gambar: GoFundMe)
Adrian terlibat kecelakaan mobil saat berlibur di Phuket (Gambar: GoFundMe)

‘Saya harus menyadari di mana dia berada dan saya menyadari bahwa perlu beberapa saat sebelum saya mendapat tanggapan apa pun.

“Kami berharap bisa mendapatkannya kembali sepenuhnya, tapi saat ini sudah tiga bulan berlalu dan jalan masih panjang.

‘Tidak ada seorang pun yang memberikan indikasi bahwa hal itu terjadi, mereka tidak akan memberikan prognosis karena mereka tidak mengetahuinya.’

Julie mengatakan tanda kemajuan terbesar terjadi pada awal bulan ketika Adrian berada di Thailand dan pamannya Alan sedang mengunjunginya.

Adrian mampu mengangkat dua jari ketika diminta, dan berharap lebih banyak kunjungan dari teman dan keluarga setelah dia kembali ke Inggris akan mempercepat kesembuhannya.

Tidak ada saksi mata mengenai kecelakaan itu, namun diyakini sepeda Adrian tersangkut di belakang mobil.

Julie menjelaskan: ‘Pengemudi mobil itu tidak mengajukan tuntutan apa pun terhadap Adrian, namun menurut saya pada akhirnya Adrian dianggap bersalah.

‘Semua orang baru saja mengatakan bahwa jalanan di luar sana sangat berbahaya meskipun putar balik diperbolehkan di tengah dua jalur lalu lintas.

Saya hanya berpikir itu adalah kecelakaan yang sangat disayangkan dan saya jelas sangat kecewa dengan hasil yang dialami Adrian, tetapi saya tidak merasakan kemarahan yang nyata terhadap orang lain.

‘Saya sangat senang bahwa petugas medis dapat menemukan Adrian dengan cepat dan tepat waktu untuk membawanya ke rumah sakit dan menjaganya tetap hidup.’

A penggalangan dana yang diatur oleh keluarga telah mengumpulkan £48.000 untuk pengobatan Adrian, namun Julie masih harus menanggung biaya berkelanjutan untuk ‘perjalanan panjang ke depan’.

Dia menjelaskan: ‘Saya sangat fokus untuk membawanya pulang, tetapi sekarang kami harus menyembuhkannya, berjalan sambil berbicara, dan keluar dari rumah sakit.’

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di [email protected].

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.

LAGI : Thailand akan melegalkan pernikahan sesama jenis. Inilah alasannya membuat sejarah

LAGI : Anak laki-laki menikam kepala adiknya dengan gunting sambil berpura-pura menjadi karakter TV

LAGI : Backpacker meninggal setelah jatuh dari kereta yang bergerak dalam perjalanan ke ‘Pulau Kematian’



Source link
1711927959