Spermagedon” datang.

Agen penjualan indie terkemuka Teka-teki telah mencapai kesepakatan dengan Telepool dan Square One Entertainment untuk mendapatkan hak atas film animasi CG untuk Jerman, Swiss, dan Austria. Disutradarai oleh Rasmus A. Sivertsen dan sutradara “Dead Snow” Tommy Wirkola, film ini tayang perdana di Annecy minggu ini.

“Ketika kolega saya Michael Müllner dan saya mengakuisisi 'Spermageddon', di atas kertas, kami mengharapkan sebuah film dokumenter yang berbobot mengenai penurunan tingkat kesuburan pria secara global,” aku Al Munteanu dari Square One Entertainment.

“Jumlah sperma di seluruh dunia telah berkurang setengahnya dalam 50 tahun terakhir, penyebab terbesar penurunan kualitas sperma adalah polusi, merokok, dan usia. Beberapa ahli menyebut fenomena ini 'spermageddon': sebuah bencana kesuburan pria. Kita terlambat menyadari bahwa film ini sebenarnya bukanlah film dokumenter Tommy Wirkola, melainkan film animasi paling lucu yang pernah kita lihat.”

“Sekarang, karena kami tidak bisa berhenti tertawa, kami perlu mengatur ulang rencana pemasaran kami.”

“Spermageddon” sebelumnya telah dijual ke Youplanet Pictures (Spanyol), MCF Megacom (Adriatik & Bulgaria), Film Eropa (Republik Ceko & Slovakia), Distribusi Prorom (Hongaria & Rumania), Exponenta (CIS), Acme Film (Baltik), Creative Century Entertainment (Taiwan), Shinesaeng Ad.Venture (Thailand), Shaw Organization (Singapura) dan SF Studio (Nordik & Islandia). Rilisnya di Nordik ditetapkan pada 10 Januari 2025.

Proposisi cabul, menampilkan nomor musik dan banyak sel sperma cerewet, berfokus pada pasangan muda yang mengalami pengalaman pertama kali. Mereka ingin melakukan segala sesuatunya secara perlahan – tidak seperti sel sperma Jens, yang bertekad untuk akhirnya berhasil.

“Spermagedon”
Teka-teki

Menurut tim, komedi “kasar dan mengharukan” ini terinspirasi oleh warisan produksi animasi untuk penonton yang lebih tua, seperti “South Park” dan “Sausage Party.”

Tommy Wirkola, yang baru mengenal animasi namun tidak pernah terlibat kontroversi – telah memperkenalkan penonton kepada zombie Nazi dalam film kultus “Dead Snow” – menyebut pemutaran perdana film Annecy sebagai “kehormatan luar biasa dan pencapaian yang luar biasa.”

“Ini adalah awal yang sempurna untuk film kami, yang kami yakini memiliki banyak penonton yang menantikannya. Kami tahu saat ini banyak orang mendambakan film-film yang menyenangkan – dunia membutuhkannya – dan 'Spermageddon' memberikan hal itu.”

Wirkola melihat “Spermageddon” sebagai “film menyenangkan tentang mengalami sesuatu untuk pertama kalinya.” Baik itu cinta pertama, hubungan seksual pertama, atau – ahem – pertemuan pertama dengan bakteri E. coli yang bernyanyi.

“Ia memiliki semua yang dibutuhkan dunia saat ini dan mungkin beberapa hal lainnya,” tambahnya.

Dalam percakapan dengan VariasiWirkola dan Sivertsen – yang dikenal dengan trilogi “Captain Sabertooth” atau “Louis & Luca” yang lebih ramah keluarga – mengakui bahwa mereka ingin “mengungkap mitos seks” dan kecanggungan saat berhubungan seks untuk pertama kalinya.

“Kami tidak pernah membicarakan apakah kami bisa membuatnya lebih mengejutkan. Kami membicarakan apakah kami bisa membuatnya lebih manis dan lebih menarik,” kata Sivertsen.

Rekan direkturnya menimpali: “Rasanya seperti banyak hal sekaligus. Ini melampaui batasDan ia memiliki hati yang sangat besar. Jika saya menjadi remaja lagi, saya ingin sekali menyelinap ke pemutaran film dan tertawa terbahak-bahak. Kami ingin membuat sesuatu yang tidak bisa dimasukkan ke dalam satu kotak saja.”

“Spermageddon” diproduksi oleh Kjetil Omberg dan Jørgen Storm Rosenberg dari 74 Entertainment, bekerja sama dengan Qvisten Animation, dan diproduksi bersama oleh Stian Tveiten. Itu ditulis oleh Vegar Hoel, Jesper Sundnes dan Wirkola sendiri.

Sumber