Beranda News Tiongkok dan Indonesia berjanji untuk meningkatkan hubungan pertahanan ketika Prabowo Subianto berupaya...

Tiongkok dan Indonesia berjanji untuk meningkatkan hubungan pertahanan ketika Prabowo Subianto berupaya meyakinkan Beijing menjelang pelantikannya

1
0

Tiongkok berjanji akan memperkuat latihan militer gabungan dan pertukaran personel dengan Indonesia sebagai presiden terpilih Prabu Subianto mengunjungi Beijing.
Prabowo, yang saat ini menjabat sebagai Menteri Pertahanan Indonesia, bertemu dengan Menteri Pertahanan Tiongkok Dong Jun pada hari Selasa sebagai bagian dari pertemuannya perjalanan pertama ke luar negeri sejak pemilu negaranya pada bulan Februari. Awal pekan ini, Prabowo bertemu dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping dan Perdana Menteri Li Qiang.

Dong mengatakan kepada Prabowo bahwa ketika dunia dan kawasan menghadapi berbagai tantangan, kedua negara harus “bekerja sama untuk menjaga keadilan dan keadilan internasional serta keamanan dan stabilitas regional”.

Tiongkok tidak diperkirakan akan membiarkan masa lalu membayangi hubungan dengan pemimpin baru Indonesia

“Militer Tiongkok bersedia mengkonsolidasikan kepercayaan strategis, memperdalam latihan dan pelatihan bersama, dan meningkatkan pertukaran personel dengan militer Indonesia,” kata Dong, menurut kementerian pertahanan Tiongkok.

Prabowo setuju, menurut pernyataan dari Jakarta, yang mengatakan Indonesia bersedia memperkuat kerja sama pertahanan dengan Tiongkok dan terus mendorong pengembangan hubungan antara angkatan bersenjata kedua negara.

Prabowo akan menjabat sebagai pemimpin Indonesia berikutnya pada bulan Oktober, dan berhasil Joko Widodo. Dia memulai perjalanan pra-pelantikan yang jarang dilakukan ke Tiongkok pada hari Minggu untuk memperkuat hubungan persahabatan dan memberikan jaminan kepada Beijing tentang kebijakan masa depan.
Tapi Jakarta, anggota kunci dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, telah mempertahankan kebijakan non-blok di tengah meningkatnya ketegangan di Laut Cina Selatan. Dan mereka memilih Jepang – sekutu AS – sebagai perhentian berikutnya dalam tur Prabowo.

Prabowo mengatakan kepada Xi pada hari Senin bahwa ia akan melanjutkan “kebijakan ramah” Widodo terhadap Tiongkok dan siap untuk memperkuat koordinasi dalam urusan internasional dan regional.

Tiongkok bersedia bekerja sama dengan Indonesia untuk ‘menjalankan lomba lari estafet dengan baik’, kata Xi kepada Prabowo

Xi memuji kerja sama Tiongkok-Indonesia di bawah kepemimpinan Presiden Joko Widodo, yang menurutnya bergantung pada “kemandirian strategis dan rasa saling percaya”.

Ketika negara-negara tersebut melanjutkan proyek bersama dan perjanjian perdagangan bebas di bawah Inisiatif Sabuk dan Jalanmereka harus memahami dan mendukung satu sama lain dalam isu-isu yang melibatkan “kepentingan inti dan keprihatinan utama” masing-masing, katanya kepada Prabowo.

Hubungan ekonomi antara kedua negara telah berkembang pesat di bawah kepemimpinan Widodo selama satu dekade. Indonesia adalah penerima investasi asing langsung Tiongkok terbesar di kawasan Asia-Pasifik tahun lalu, menurut laporan Griffith Asia Institute pada bulan Maret.

Sementara itu, Jakarta dan Washington telah meningkatkan hubungan keamanan. Keduanya menandatangani perjanjian kerja sama pertahanan pada November lalu ketika Washington berupaya meningkatkan hubungan dengan negara-negara Indo-Pasifik untuk melawan pengaruh Beijing yang semakin besar.

Penulisan buku peraturan Laut Cina Selatan tertunda karena kurangnya kepercayaan: pakar maritim

Beijing dan Jakarta memiliki klaim teritorial yang saling bertentangan di wilayah tersebut laut Cina Selatandi mana ketegangan meningkat dalam setahun terakhir karena perselisihan antara Tiongkok dan Filipina.
Negosiasi untuk kode etik yang mengikat secara hukum bagi laut Cina Selatanyang Indonesia janjikan untuk dipercepat, juga melambat karena adanya perbedaan pendapat.

Ketika Xi dan Widodo bertemu pada bulan Oktober, mereka sepakat untuk membentuk mekanisme dialog antara menteri pertahanan dan menteri luar negeri untuk “memperluas saluran tingkat tinggi untuk komunikasi strategis dan platform dialog untuk kerja sama politik, pertahanan dan keamanan”.

Source link
1712147177