Setelah dikabarkan berusaha mencari seseorang untuk mengawasi pelanggaran tersebut di tempat di atas koordinator Nathaniel Hackett, Jets rupanya menyadari bahwa mereka memiliki seseorang yang bersembunyi tepat di bawah hidung mereka, yang tugas pekerjaannya sudah mencakup hal itu — secara teori.

Pelatih kepala.

Banyak cuplikan suara yang tercipta minggu ini oleh serangkaian kutipan menarik dari quarterback Aaron Rodgers termasuk penjelasan bahwa Robert Saleh lebih terlibat dalam pelanggaran Jets.

“Sebagai pelatih bertahan, dia sering berada di ruangan itu, tapi memang begitu telah duduk di sebelah kiriku offseason yang cukup banyak sejauh ini,” kata Rodgers, melalui Rich Cimini dari ESPN.com. “Jadi kami menghargai pengaruhnya. Dia membawa beberapa ide yang sangat bagus.”

Ini lebih dari sekedar kepala sekolah yang duduk di belakang kelas. Saleh secara tegas berkontribusi terhadap pelanggaran tersebut.

“Dia menambahkan banyak hal menarik yang akan Anda lihat sepanjang OTA dan kamp pelatihan, yang menurut saya akan sangat keren bagi kami,” kata Rodgers.

Akan mudah untuk bersikap “tidak ada yang bisa dilihat di sini” atau meremehkan situasi, namun hal ini menandai perubahan dari pendekatan tradisional dalam menjalankan sebuah tim. Pelatih kepala fokus pada sisi bola yang membawanya ke sana, dan dia mendelegasikan sisi lainnya kepada koordinatornya.

Saleh, salah satu dari banyak karyawan Jets yang tidak akan bertahan setelah tahun 2024 jika kekeringan playoff sejak tahun 2010 tidak berakhir, melakukan apa yang harus dia lakukan untuk meningkatkan tim. Koordinator yang dipilih langsung oleh Rodgers belum menyelesaikannya, terutama karena Hackett gagal mengubah pelanggaran yang sesuai dengan Zach Wilson setelah Rodgers mengalami cedera tendon Achilles pada Minggu Pertama, Drive One.

Sangat mudah untuk menyalahkan Hackett karena tidak melakukan apa yang dilakukan pelatih yang baik – menyesuaikan pedoman agar sesuai dengan keterampilan dan kemampuan para pemain. Namun faktanya, bahwa Rodgers terus berada di atas tim dengan gagasan samar bahwa dia akan kembali mungkin telah mendorong Jets untuk melanjutkan serangan Rodgers sehingga 10 pemain lainnya akan sepenuhnya dididik di dalamnya, jika/ketika Rodgers menunggangi kuda putih pada cahaya pertama game kelima belas.

Entah itu dianggap sebagai keputusasaan atau keharusan, bagi Jets itu adalah kenyataan. Mereka harus berkembang secara ofensif. Mereka juga harus siap untuk beralih ke Tyrod Taylor atau Jordan Travis jika/ketika Rodgers cedera lagi. Mengingat usianya dan sejarah terkininya, lebih bodoh untuk berasumsi bahwa dia akan memainkan semua 17 pertandingan musim reguler daripada mempersiapkan kesimpulan prematur lainnya untuk musim NFL ke-20 miliknya.



Sumber