Beranda Olahraga Barcelona yang mempertahankan Xavi Hernandez sebagai manajer akan menerima bahwa bintang mereka,...

Barcelona yang mempertahankan Xavi Hernandez sebagai manajer akan menerima bahwa bintang mereka, untuk saat ini, telah jatuh

5
0

Karena musim panas akan membawa banyak lowongan manajerial, Xabi Alonso bertahan di sana Bayer Leverkusen telah membalikkan keadaan. Nama yang diinginkan untuk keduanya Liverpool Dan milik Bayern Munchen pembukaan di akhir musim, Alonso tetap bertahan akan mengubah target di seluruh dunia termasuk di Barcelona Di mana Xavi Hernandez mengumumkan niatnya untuk mundur pada akhir musim awal kampanye ini. Sejak mengambil keputusan itu, Xavi telah membawa Barcelona ke babak delapan besar Liga Champions di mana mereka akan menghadapi PSG sekaligus meningkatkan performa pemain muda di klub.

Menurut The Atletik, Hal ini membuat Barcelona melihat apakah mereka dapat meyakinkan Xavi untuk bertahan lebih lama dari akhir musim ini. Kurang dari satu tahun lagi untuk memenangkan gelar La Liga, ada alasan wajar mengapa Barcelona ingin mempertahankannya alih-alih berurusan dengan manajer yang tidak dikenal, tetapi itu adalah sesuatu yang lebih mencerminkan kurangnya kilau dalam pekerjaan di Barcelona akhir-akhir ini.

Tidak hanya masalah keuangan yang mungkin menghalangi Barcelona untuk mendatangkan manajer seperti itu Roberto De Zerbi Brighton tetapi ada juga masalah yang lebih dalam di klub. Tidak mampu mengeluarkan uang sebanyak yang mereka inginkan untuk meningkatkan skuad mungkin tidak akan membuat mereka menjadi penantang gelar dalam waktu dekat, apalagi mampu bersaing di berbagai lini ke level yang tinggi. Manajer papan atas membutuhkan sumber daya untuk membentuk tim sesuai citra mereka dan memenangkan trofi, dan pembangunan kembali Barcelona adalah komitmen multi-musim yang cocok bagi seorang manajer yang ingin membangun mereknya. Utang Barca meningkat dari $30 juta pada tahun 2018 menjadi hampir seperempat miliar dolar pada tahun 2023 berkat penghapusan kontrak yang buruk, sengketa pajak, biaya hukum, hutang pembayaran biaya transfer besar-besaran, pajak balik, dan banyak lagi, menurut Atletik. Hal ini telah memaksa mereka untuk menjadi kreatif, menjual aset, mengejar agen bebas dan banyak lagi dalam upaya untuk tetap kompetitif.

Masalahnya adalah jika tempat-tempat seperti Brighton, Sporting Club Portugal dan di tempat lain yang terbuka, ini adalah tempat-tempat yang juga akan dituju oleh para manajer lapis kedua dan ketiga yang dicari Barcelona dalam kelompok ini dan hanya sejarah yang akan membuat Barcelona menjadi tujuan yang lebih menarik dibandingkan tempat-tempat lain yang dibangun untuk menang saat ini. Thiago Motta dari Bologna adalah salah satu dari sedikit manajer yang cocok dengan kriteria tersebut karena ia pernah menjadi mantan gelandang Barcelona, ​​namun jika ada pekerjaan yang lebih menarik di Italia, seperti Juventus, masuk akal baginya untuk mengambil posisi tersebut karena ia memiliki pengalaman melatih di Serie A. membantu Bologna mendorong tempat Liga Champions.

Lewatlah sudah hari-hari ketika Barcelona bisa masuk dan merekrut Mikel Arteta dari Arsenal karena dia kemungkinan besar akan menjadi penunjukan impian saat ini. Karena keadaan sekitar, masuk akal mengapa kita perlu melihat apa yang terjadi pada Xavi, terutama jika pilihan di luar sana tidak terlalu menarik.

Berpotensi tidak mampu membayar kompensasi klub untuk manajer yang saat ini terikat kontrak tergantung pada keadaan keuangan mereka musim panas ini, Barcelona harus kreatif, dan untuk melakukan hal tersebut, salah satu opsi adalah melakukan segala cara untuk mempertahankan Xavi. Sisi positifnya, dengan tim yang sangat bergantung pada pemain muda seperti Lamine Yamal yang berusia 16 tahun, konsistensi tidak bisa dilebih-lebihkan. Ini adalah salah satu alasan mengapa manajer Barcelona B, Rafa Marquez, kemungkinan besar akan mencalonkan diri untuk pekerjaan tersebut jika lowongan tersebut dibuka, tetapi tanpa pengalaman manajerial di papan atas, hal ini akan menjadi risiko yang cukup besar untuk diambil.

Barcelona akan lolos ke Liga Champions musim depan dan ekspektasinya adalah kembali lolos ke babak sistem gugur sambil bersaing memperebutkan mahkota La Liga. Bagi seorang manajer yang tidak berpengalaman, ini akan menjadi peluang untuk jatuh ke dalam tekanan ekspektasi tersebut, namun hal tersebut adalah sesuatu yang telah dikembangkan oleh Xavi selama ia bertugas di Barcelona. Mempertahankannya berarti Barcelona mengakui bahwa klubnya tidak seperti dulu lagi, namun melakukan hal itu adalah langkah pertama untuk membangun Barcelona kembali ke kondisi semula.



Source link
1712105115