Beranda Olahraga Bertukar pikiran di Peru melalui olahraga | Layanan Berita

Bertukar pikiran di Peru melalui olahraga | Layanan Berita

2
0

Staf pengajar, mahasiswa, dan alumni dari East Carolina University melakukan perjalanan ke Peru pada bulan Maret, memanfaatkan peluang unik untuk memberikan dampak bagi orang-orang dengan dan tanpa disabilitas intelektual sebagai bagian dari proyek Pertukaran Pemuda Terpadu ECU dan Olimpiade Khusus 2024.

Para perenang Dunia Felices Rojas berbagi kisahnya tentang kehilangan empat anggota badan saat remaja bersama dosen dan mahasiswa ECU.

Kunjungan ke Peru selama liburan musim semi dimaksudkan untuk berbagi dan bertukar gagasan tentang bagaimana membuat olahraga lebih mudah diakses di kedua negara. Wawasan dari para pemimpin pemuda – yang dikurasi oleh mentor dewasa yang terampil – menghasilkan pembelajaran langsung dan apresiasi yang lebih besar atas pembelajaran dari mereka yang berasal dari latar belakang berbeda.

“Sungguh menggembirakan melihat hari-hari berbagai individu berubah menjadi lebih baik seiring berjalannya waktu,” kata Dr. Stacy Warner, seorang profesor di Departemen Kinesiologi dalam Sekolah Tinggi Kesehatan dan Kinerja Manusia dan penyelidik utama untuk hibah program pertukaran. “Dari hari pertama kami menonton agen TSA Raleigh-Durham melakukan tos pada salah satu penerbang pertama kami yang sangat gugup hingga hari terakhir kami di Peru, di mana kami berkesempatan bertemu dengan seorang perenang dengan sindrom Down yang memperhatikan kelompok kami dan memberi kami petunjuk. senyuman terbesar, jabat tangan dan pelukan, itu adalah pengalaman yang sangat berkesan dan bermakna. Saya berterima kasih kepada tim ECU HHP ini dan staf Special Olympics atas usahanya. Sebuah dampak telah terjadi.”

Dukungan di Peru datang dari Special Olympics International, Kedutaan Besar AS di Peru dan Special Olympics North Carolina. Agendanya berfokus pada olahraga untuk perubahan sosial, memanfaatkan perpaduan kegiatan interaktif, pembicaraan dari para pemimpin olahraga Peru, hubungan dengan organisasi lokal dan peluang refleksi untuk memupuk pengembangan keterampilan dan dialog lintas budaya.

Tiga dari pemimpin pemuda yang baru muncul sangat bersemangat untuk merasakan penerbangan pertama mereka. Setibanya di sana, rombongan disambut oleh Kedutaan Besar AS di Peru untuk berkeliling kawasan tersebut, belajar dari presentasi kesehatan dan keselamatan yang bermanfaat, serta mendengar tentang layanan dan program yang ditawarkan oleh Departemen Luar Negeri AS.

Sorotan lainnya termasuk:

  • Kunjungan ke Machu Picchu bersama pemandu wisata yang direkomendasikan oleh Kedutaan Besar AS. Kelompok ini belajar tentang sejarah daerah tersebut sambil menikmati pemandangan yang indah.
  • Pertemuan dengan Dunia Felices Rojas, perenang para pemenang dan pendiri Paramas, sebuah asosiasi yang berdedikasi untuk memberikan perubahan sosial melalui parasports. Kisah inspiratif Rojas tentang belajar berenang setelah kehilangan empat anggota badan pada usia 15 tahun dan pertanyaan-pertanyaan mendalam dari delegasi memupuk perbincangan yang kaya tentang aksesibilitas dan tekad.
  • Berhubungan dengan Colectivo Down Peru, sebuah organisasi yang berfokus pada inklusi penderita sindrom Down di Peru. Perwakilan ECU juga berpartisipasi dalam klinik bola basket yang berakar pada bahasa universal olahraga.
  • Belajar tentang karya Juega En Tu Barrio, sebuah organisasi yang menyatukan orang-orang dari segala kemampuan dan usia untuk terlibat dalam kegiatan rekreasi. Tim kepemimpinan memfasilitasi kegiatan inklusif yang mendorong pemecahan masalah dan kolaborasi.

Anggota rombongan keliling ECU berfoto di Machu Picchu.

Pengalaman ini didahului oleh mentor mahasiswa ECU dan mitra atlet Olimpiade Khusus yang diberi penghargaan di Minges Coliseum selama Pertandingan bola basket wanita ECU 20 Januari untuk memulai fase orientasi proyek pertukaran. Para pemimpin pemuda akan tetap terhubung melalui koneksi virtual dan terlibat dalam persiapan untuk segmen masuk ke North Carolina dan ECU dalam beberapa bulan.

Aspek multidisiplin dari Sekolah Tinggi Kesehatan dan Kinerja Manusia diwakili dalam tim fakultas Drs. AJ An (ahli dalam olahraga adaptasi), Eboni Baugh (koordinator lintas budaya dan spesialis evaluasi proyek), Andrea Buenaño (direktur proyek dalam olahraga dan pembelajaran berdasarkan pengalaman), Christine Habeeb (pakar dalam psikologi olahraga dan olahraga terpadu), David Loy (direktur dari inisiatif ECU Design4Disability) dan Warner (direktur ECU Sport and Community Development Lab).

Yang juga menjadi bagian dari program ini adalah: Erik Martinez-Santoyo, yang lulus dengan gelar sarjana bahasa dan sastra asing dengan konsentrasi studi Hispanik; Siswa ECU Jacquelin Acuna Mendoza (terapi rekreasi mayor), Jillian Conroy (Latihan fisiologi Dan Studi Hispanik), Marcos Ardon Lobos (terapi rekreasional); dan atlet Olimpiade Khusus Elijah White, Putri Bristow, Gabe McBride dan Lana Foster.

Source link
1712156328