Beranda Olahraga Decathlon Menghasilkan Kembali Strategi Baru Untuk Melawan Merek Super Olahraga

Decathlon Menghasilkan Kembali Strategi Baru Untuk Melawan Merek Super Olahraga

2
0

Retailer olahraga yang berbasis di Perancis, Decathlon, hari ini mengatakan bahwa mereka mencapai kinerja ekonomi yang kuat pada tahun lalu, karena perusahaan tersebut berupaya untuk melanjutkan perubahan citra yang telah dilakukan bulan lalu dan membuat lebih banyak keributan mengenai posisinya sebagai retailer olahraga terbesar ketiga di dunia.

Pada tahun 2023, Decathlon mengalami peningkatan pendapatan sebesar 4,4% dibandingkan tahun 2022 dengan nilai tukar konstan. Disesuaikan dengan nilai tukar mata uang dan dampak penutupan aktivitas komersial Decathlon di Rusia, pendapatan meningkat sebesar 1,15% menjadi $16,9 miliar.

Penjualan digital menyumbang 17,4% dari pendapatan grup, naik 7bps dari tahun 2022, sementara hasil bersih grup mencapai lebih dari $1 miliar.

Bulan lalu, Decathlon mengungkapkan tujuan barunya, yaitu ‘Menggerakkan Masyarakat Melalui Keajaiban Olahraga’, dan strategi di balik ambisi barunya untuk “menghadirkan olahraga yang inovatif dan berkelanjutan bagi semua orang”.

Perubahan ini dirancang untuk membantu mereka mengambil alih merek-merek besar seperti Nike
NKE
Adidas dan Di bawah Armor
UAA
perusahaan berharap, seiring dengan upaya mengubah persepsi bisnis dari pengecer yang berorientasi pada nilai menjadi produsen peralatan olahraga yang inovatif dan spesialis.

Decathlon menambahkan strategi barunya: “Berdasarkan tujuan ini, strategi global yang ambisius mencakup pengalaman pelanggan yang lebih baik dan mendalam, komitmen yang kuat terhadap keberlanjutan, dan modernisasi perusahaan secara keseluruhan.”

Pengecer tersebut meluncurkan identitas merek baru, yang mencakup ikon ‘Orbit’, yang dikatakan mengekspresikan “gerakan, ambisi untuk mencapai ketinggian baru, dan sirkularitas”.

Perombakan Merek Decathlon

Sebagai bagian dari proses tersebut, Decathlon menyederhanakan portofolio mereknya menjadi sembilan spesialis kategori: Quecha untuk pegunungan; Tribord untuk air dan angin; Rockrider untuk bersepeda di luar ruangan; Domyos untuk kebugaran; Kuikma untuk olahraga raket; Kipsta untuk olahraga tim; Caperlan untuk satwa liar; Btwin untuk luncuran dan mobilitas perkotaan; dan Inesis untuk sasaran.

Situs web pengecer juga akan mendapat penyegaran di seluruh dunia untuk memberikan pengalaman berbelanja yang lebih lancar kepada pelanggan, kata perusahaan itu.

Sebagai bagian dari perombakan tersebut, lebih dari 1.700 toko globalnya akan direnovasi untuk menawarkan kepada pelanggan “navigasi yang intuitif, peningkatan visibilitas produk dan tampilan fisik dan digital yang menarik, serta suasana yang estetis”.

Dan perusahaan tersebut sangat ingin meningkatkan kinerjanya di tengah gangguan global dan penutupan bisnisnya di Rusia.

“Pada tahun 2023, bisnis di seluruh dunia beroperasi dalam kondisi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Di Decathlon, kami memilih untuk menggunakan momen ini untuk bertindak dan bertransformasi. Kami meletakkan banyak landasan untuk masa depan dan saya senang dengan hasil yang kami capai. Ini merupakan bukti dedikasi dan komitmen rekan satu tim kami,” kata Barbara Martin Coppola, Chief Executive Officer Decathlon mengenai hasil terbaru.

“Saya sangat bangga dengan penurunan emisi CO2 yang signifikan, sekaligus mempertahankan pertumbuhan pendapatan. Ini adalah prioritas mutlak bagi Decathlon sebagai bagian dari komitmen kami untuk melestarikan taman bermain kita bersama,” tambahnya. “Pada tahun 2024, dengan peluncuran ambisi baru dan merek baru kami, kami telah menempatkan Decathlon pada jalur yang kuat untuk membangun masyarakat yang lebih bahagia dan lebih sehat dengan ‘menggerakkan masyarakat melalui keajaiban olahraga.’”

Decathlon Mempromosikan Sirkularitas

Retailer olahraga ini, yang telah mendorong inisiatif seperti penyewaan dan pembelian kembali produk-produk yang tidak diinginkan, juga telah berjanji untuk menempatkan keberlanjutan sebagai inti dari model bisnisnya seiring dengan komitmennya untuk menjadi Net Zero pada tahun 2050.

Decathlon mengatakan pihaknya bekerja sama dengan mitra industrinya untuk melakukan dekarbonisasi proses dan membuka jalan bagi model bisnis baru berdasarkan sirkularitas dan peningkatan siklus hidup produk. Di seluruh rangkaian produk, Decathlon meningkatkan masa pakai produk dan memungkinkan pelanggan untuk menggunakan kembali, memperbaiki, dan mendaur ulang produk mereka. Untuk tahun kedua berturut-turut, Decathlon menurunkan emisi CO2 absolutnya sebesar 10%, dibandingkan dengan pengurangan sebesar 2% pada tahun 2022.

Selain itu, 39% produk yang terjual mendapat manfaat dari pendekatan desain ramah lingkungan (23% pada tahun 2022). Tahun lalu, penjualan sirkular menyumbang $456 juta, naik 27% dibandingkan tahun 2022, kata perusahaan itu.

Decathlon hadir di sektor ritel dan manufaktur di 78 wilayah secara global dan memiliki tenaga kerja sebanyak hampir 101.000 staf.

Source link
1712234393