milik Caitlin Clark kedatangannya di WNBA telah memicu badai obrolan, wacana, dan perdebatan yang belum pernah kita lihat dalam olahraga. Satu-satunya preseden abad ke-21 yang dapat saya pikirkan adalah Tebowmania, sekitar belasan tahun yang lalu, ketika mantan quarterback pemenang Heisman Trophy Tim Tebow menikmati beberapa kesuksesan di NFL, dengan Denver Broncos. Pelukan terbuka Tebow terhadap iman Kristennya memicu perbincangan tentang pantasnya semangat keagamaan di lapangan umum, dalam hal ini lapangan sepak bola. Media meliput Tebow 24-7. Tapi kemudian dia pergi, gerakan melemparnya tidak pernah siap.

Clark tidak akan kemana-mana—dia adalah atlet yang berbakat sepanjang masa pencetak gol terbanyak dalam sejarah Divisi 1 NCAA. Dan bahkan perbandingan Tebow pun tidak sempurna. Tebow sebenarnya telah melakukan sesuatu untuk menjamin diskusi tentang masalah di luar lapangan seperti agama: dia mengenakan keyakinannya di balik bajunya. Clark memicu badai seputar isu ras, gender, dan pertumbuhan olahraga wanita, dengan melakukan apa yang selalu dia lakukan: bermain bola basket, dengan penuh semangat.

Kami melihat fenomena ini lagi terjadi akhir pekan ini, ketika tersiar kabar bahwa Clark tidak dimasukkan dalam daftar Tim AS untuk mendatang Olimpiade Paris. Komentator media dari semua kalangan meledak dengan kemarahan. A judul utama di Outkick, outlet olahraga berhaluan kanan, menyebut pengecualian Clark di Olimpiade sebagai “keputusan WTF Sepanjang Masa”. Sementara itu Amerika Serikat Hari Ini kolumnis Christine Brennan menulis pada X bahwa “setelah meliput Olimpiade selama 40 tahun (teguk), saya telah melihat beberapa keputusan pemilihan tim dan atlet yang buruk. Ini yang terburuk.” Tulis Bill Plaschke di Los Angeles Waktu: “memalukan bagi mereka,” mengacu pada pejabat Bola Basket AS.

“Ini tentang apa yang saya pribadi akan beri label 'Kebodohan Tim Bola Basket Wanita AS,'” Stephen A. Smith dari ESPN dikatakan pada acara debat pagi, Pengambilan Pertama, pada hari Senin. “Beraninya kamu mengambil keputusan ini. Itu bodoh.”

Baca selengkapnya: Mural Raksasa Menunjukkan Indiana Sudah Siap untuk Caitlin Clark

Semua kemarahan ini tampak aneh. Tentu saja, argumen inti untuk dimasukkannya Clark masuk akal: dampak Clark terhadap kehadiran WNBA dan peringkat adalah nyata dan terdokumentasi dengan baik. Akan menjadi bisnis yang bagus bagi USA Basketball untuk memberinya tempat. Dia akan menjaga momentum positif untuk bola basket wanita tetap kuat sepanjang musim panas. Ditambah lagi, dia mampu menangani dirinya sendiri di lapangan. Tim USA selalu bisa menggunakan penembak jitu.

Jika USA Basketball memasukkan Clark ke dalam tim, dan transparan mengenai keuntungan bisnisnya, baiklah. Tapi sejak kapan komentator media olahraga mengutamakan rating di atas segalanya? Sejak kapan kapitalisme menjadi perhatian utama? Bagaimana dengan keadilan, yang dianggap sebagai penyewa utama olahraga?

Setiap pemain dalam daftar 12 orang Tim USA berhak mendapatkan tempatnya. Siapa yang akan kamu tukar dengan Clark? Kelsey Plum, yang menang emas dalam lingkaran 3×3 di Tokyo, dan sejak itu memenangkan dua gelar berturut-turut bersama Las Vegas Aces? Promosinya ke tim 5×5 sangat bermanfaat. Tiga atlet Olimpiade pertama, Alyssa Thomas, Sabrina Ionescu, dan Kahleah Copper, semuanya adalah pemain profesional WNBA berprestasi yang bermain di tim AS yang memenangkan Piala Dunia di Australia pada tahun 2022. Kesetiaan mereka terhadap program ini terbayar dengan undangan Olimpiade. Apa yang salah dengan itu? Pemain termuda di tim berusia 26 tahun. Clark berusia 22 tahun. Tidak ada satu pun pemain baru yang masuk skuad.

Baca selengkapnya: Bahkan Setelah Kalah dalam Kejuaraan, Warisan Caitlin Clark Tidak Ternoda

Clark baru-baru ini menyamai rekor rookie WNBA untuk three terbanyak dalam satu pertandingan dan dia menjadi pemain tercepat yang mendapatkan setidaknya 200 poin dan 50 assist dalam sejarah WNBA, tetapi ini adalah keputusan yang sulit. Pemain dengan resume profesional lebih banyak daripada Clark telah dilecehkan. Candace Parker adalah MVP WNBA dua kali ketika dia tidak dimasukkan dalam daftar Olimpiade Rio. Pergi ke Tokyo, Nneka Ogwumike adalah MVP WNBA yang juga memperoleh penghargaan MVP di turnamen kualifikasi Olimpiade untuk pertandingan tersebut. Dia menyaksikan Tim USA memenangkan emas dari rumah.

Ya, bintang-bintang lain setelah lulus kuliah, misalnya Diana Taurasi pada tahun 2004 dan Breanna Stewart pada tahun 2016, langsung bergabung dengan tim Olimpiade. Namun WNBA telah mendapatkan manfaat dari kumpulan talenta yang lebih dalam beberapa tahun terakhir; bakat tersebut mendorong penayangan dan keterlibatan ke tingkat tertinggi bahkan sebelum Clark memasuki liga. Ini adalah buktinya WNBA bahwa Amerika akan menjadi favorit tanpa Clark.

Dan banyak orang akan diinvestasikan di Tim USA di Paris. Final hoop putri Jepang-AS di Tokyo rata-rata ditonton 7,8 juta penonton, menurut Tontonan Media Olahraga, penonton terbesar untuk pertandingan bola basket wanita mana pun setidaknya dalam lima tahun. Sebagai contoh: Debut Clark di WNBA menarik 2,1 juta penonton, menjadikannya pertandingan liga yang paling banyak ditonton sejak tahun 2001. Pertunjukan Olimpiade yang mengesankan akan terus menarik perhatian pada pertandingan tersebut, dan Clark akan menerima istirahat yang layak sebelum terus menjual habis tiket arena -Paris. Dia juga berada di jalur yang tepat untuk masuk tim di LA, pada tahun 2028. Bola basket wanita akan lebih baik lagi.

Semua wacana Caitlin Clark overhead dapat menggunakan time-out. Sejak kedatangannya, banyak pakar dan atlet terkemuka mengalami momen-momen yang kurang menyenangkan di lingkungannya. Indianapolis Bintang kolumnis Gregg Doyel mengalami pertukaran yang ngeri dengan Clark pada konferensi pers debutnya Demam, membuatnya mendapat skorsing. Charles Barkley menyebut wanita di WNBA “kecil” karena beberapa perlawanan yang dihadapi pendatang baru di WNBA, dengan mudahnya lupa bahwa kecemburuan terhadap superstar pria juga biasa terjadi: menurut pengetahuan NBA, selama tahun rookie-nya, beberapa veteran memutuskan untuk tidak mengoper bola ke Michael Jordan dalam Pertandingan All-Star. Pat McAfee menyebut Clark sebagai “perempuan jalang putih” di acaranya minggu lalu. Menyedihkan.

Di lapangan, keinginan untuk berkompetisi dan menempatkan pemain baru seperti Clark di tempatnya terkadang sudah keterlaluan. Penjaga Chicago Sky Chennedy Carter menjatuhkan Clark ke tanah selama pertandingan; pelanggaran mencolok itu merupakan pukulan murahan. Pemula langit Malaikat Reese bersorak atas pukulan itu dari pinggir lapangan: tidak keren. Tapi mungkin pemain kulit hitam menyukai Reese dan juara WNBA dua kali A'ja Wilson tidak perlu menunjukkan hal yang sudah jelas—bahwa pemain seperti mereka juga demikian minat mengemudiatau bahwa WNBA telah lama memiliki pemain-pemain fenomenal—jika komentator tidak terlalu fokus pada Clark, dan mengesampingkan pemain lain.

Clark, pada bagiannya, tampaknya memahami bahwa sebagian besar hiruk pikuk di sekitarnya berada di luar kendalinya dan hanya mencoba memainkan permainan yang disewa untuk dimainkannya. “Saya pikir itu hanya memberi Anda sesuatu untuk dikerjakan,” kata Clark sebagai reaksi terhadap apa yang disebutnya sebagai penghinaan terhadap Olimpiade. “Saya tahu ini adalah tim paling kompetitif di dunia, dan saya tahu hal itu bisa saja terjadi jika saya berada di tim atau tidak berada di tim. Saya bersemangat untuk mereka. Akan mendukung mereka untuk memenangkan emas.”

Itu seharusnya menjelaskan semuanya. Mari kita biarkan badai mereda. Biarkan Clark fokus pada permainannya. Hal-hal baik akan menyusul.

Sumber