Beranda Olahraga Ketika pemilih mengatakan ‘tidak’ terhadap stadion baru, apa yang dilakukan tim olahraga...

Ketika pemilih mengatakan ‘tidak’ terhadap stadion baru, apa yang dilakukan tim olahraga profesional selanjutnya?

2
0

KOTA JEFERSON, Mo. – Seperti kekalahan di babak playoff, penolakan pemilih rencana pajak stadion akan memaksa Kansas City Royals and Chiefs untuk mengevaluasi kembali pendekatan mereka.

Kekalahan Selasa pajak penjualan tiga per delapan sen mendanai pembangunan stadion baru di pusat kota Royals dan merenovasi Stadion Chiefs’ Arrowhead hampir pasti bukanlah akhir dari masalah. Tim dan kota lain juga menghadapi kemunduran serupa, dan hal itu tidak berkurang gelombang pembangunan stadion sedang berlangsung di seluruh Amerika

“Halaman selanjutnya dalam pedoman ini, jika mereka kalah dalam referendum ini, adalah ancaman untuk pindah,” kata Brad Humphreys, seorang profesor ekonomi di West Virginia University, yang meneliti stadion olahraga.

Tapi itu tidak berarti relokasi akan segera terjadi, atau bahkan mungkin terjadi.

Pindah ke stadion baru di wilayah yang sama atau negara bagian lain hanyalah salah satu dari beberapa pilihan. Tim dapat mengubah rencana mereka dan bertanya lagi kepada pemilih. Mereka bisa membangun atau merenovasi stadion tanpa dana publik. Atau mereka dapat menghindari referendum dengan meminta persetujuan subsidi publik langsung dari badan legislatif seperti dewan kota, komisi daerah, atau badan legislatif negara bagian.

“Biasanya, pemilik tim hanya menemukan cara baru untuk mendapatkan uang, dan mereka akan menempuh jalur legislatif,” kata Geoffrey Propheter, profesor keuangan publik di Universitas Colorado Denver. “Jarang sekali pemilik tim langsung pergi.”

DEKADE KEPUTUSAN

Dari tahun 1990 hingga 2023, para pemilih memberikan suara pada 57 proposal stadion dan arena di seluruh negeri, menyetujui 35 dan menolak 22, menurut data yang dikumpulkan oleh Propheter.

Pada bulan Desember, Kota Oklahoma sebagian besar pemilih menyetujuinya pajak penjualan sebesar 1% selama enam tahun untuk membantu mendanai arena pusat kota baru untuk NBA’s Thunder yang diperkirakan menelan biaya setidaknya $900 juta.

Namun Mei lalu, para pemilih di Tempe, pinggiran kota Phoenix menolak sebuah usulan untuk distrik hiburan senilai $2,3 miliar yang akan mencakup arena baru untuk Arizona Coyotes NHL. Kekalahan tersebut menandai kemunduran terbaru tim hoki, yang mengalami kebangkrutan pada tahun 2009 dan saat ini bermain di arena berkapasitas 5.000 kursi yang digunakan bersama dengan Arizona State University.

Para Coyote belum menyerah di wilayah Phoenix. Timnya adalah melihat ke dalam penawaran di lahan seluas 95 hektar di utara Phoenix.

TIDAK PERLU REFERENDUM

Subsidi publik untuk stadion dan arena seringkali mendapat persetujuan dari pejabat terpilih tanpa mengikuti pemungutan suara.

Tahun lalu, Dewan Kota Nashville menyetujui obligasi lokal senilai $760 juta dan obligasi negara senilai $500 juta – semuanya untuk membantu membiayai a stadion sepak bola baru senilai $2,1 miliar untuk Titan Tennessee. Tidak ada referendum publik.

Konstruksi juga dimulai tahun lalu di stadion sepak bola baru untuk Buffalo Bills yang diproyeksikan akan dibangun menelan biaya lebih dari $1,6 miliar. A total $850 juta berasal dari New York dan Erie County, tanpa referendum publik.

Proposal dari Royals dan Chiefs diajukan ke pemilih karena Konstitusi Missouri mengharuskan pemungutan suara publik mengenai pajak daerah. Hanya pemilih di Jackson County yang mempunyai suara, karena pajak yang diusulkan hanya berlaku untuk penjualan di wilayah tersebut.

Persetujuan pemilih mungkin tidak diperlukan jika tim dapat membiayai stadion mereka tanpa pajak. Salah satu pilihannya adalah obligasi yang dibiayai swasta, namun obligasi tersebut masih memerlukan aliran pendanaan untuk pembayaran kembali, kata Brent Never, profesor hubungan masyarakat di Universitas Missouri-Kansas City.

MEMBUAT AKHIR LARI

Setelah kalah dalam pemilu, beberapa tim kemudian menghindari pemilih untuk mendapatkan stadion baru.

Pada tahun 1997, para pemilih di 11 wilayah barat daya Pennsylvania menolak usulan pajak penjualan setengah sen untuk menggantikan stadion yang digunakan bersama oleh Pirates MLB dan Steelers NFL dengan dua fasilitas terpisah dan untuk mendanai perluasan pusat konvensi. Namun pada tahun berikutnya, sebuah distrik pengembangan regional menyetujui pendanaan publik untuk fasilitas baru tersebut tanpa harus kembali ke pemilih.

Skenario serupa terjadi di tempat lain pada pertengahan tahun 1990an. Ketika para pemilih di King County, Washington, menolak rencana pajak untuk pertandingan kasarnya Seattle Mariners, pemilik mengancam akan menjual tim tersebut. Dalam sebulan, anggota parlemen negara bagian mengesahkan rencana pembiayaan baru untuk stadion bisbol baru.

Setelah para pemilih di Wisconsin menolak lotere olahraga untuk pertandingan kasarnya yang baru di Milwaukee Brewers, badan legislatif negara bagian mengizinkan pajak penjualan regional untuk membantu membayarnya. Tahun lalu, gubernur Wisconsin menandatangani undang-undang mengizinkan tambahan bantuan publik sebesar $500 juta untuk renovasi stadion, sekali lagi tanpa referendum pemilih.

COBA LAGI

Tim terkadang bangkit kembali dari kekalahan dalam pemilihan stadion untuk meraih kemenangan bersama para pemilih.

Setelah para pemilih di Houston mengalahkan arena baru di pusat kota untuk Rockets NBA pada tahun 1999, para pendukung mencoba lagi pada tahun berikutnya dan dengan mudah menang.

San Francisco Giants mungkin merupakan contoh terbesar dari kegigihan pemilu.

Para pemilih mengatakan “tidak” terhadap rencana stadion baru dua kali di San Francisco, sekali di Santa Clara County dan sekali di San Jose, sebelum Giants mengajukan stadion yang dibiayai swasta yang akhirnya mendapat persetujuan pemilih untuk kebutuhan perubahan zonasi San Francisco pada tahun 1996.

PINDAH

Oakland A diterima persetujuan MLB tahun lalu untuk pindah ke Las Vegas, mengikuti jejak tim NFL Oakland Raiders yang juga terpikat oleh stadion baru yang disubsidi publik. Namun kesepakatan itu tidak melibatkan suara publik.

Chargers NFL adalah tim terbaru yang pindah setelah penolakan pemilih terhadap referendum stadion. Pemilih San Diego pada tahun 2016 mengalahkan sebuah rencana untuk menaikkan pajak hotel untuk stadion sepak bola baru dan memperluas pusat konvensi. The Chargers kemudian pindah ke stadion baru yang dibiayai swasta di Los Angeles, berbagi dengan Rams, yang pindah dari St. Louis.

Charlotte Hornets dari NBA pindah ke New Orleans pada tahun 2002 – kemudian berganti nama menjadi Pelicans – setelah para pemilih menolak rencana besar-besaran untuk mendanai arena bola basket baru, stadion bisbol liga kecil, museum dan pusat kebudayaan.

Namun hanya enam bulan setelah tim tersebut keluar, Dewan Kota Charlotte menyetujui rencana pembangunan arena baru di pusat kota tanpa menyampaikannya kepada pemilih. NBA kemudian memberikan Charlotte tim ekspansi, yang kemudian mengambil nama Hornets.

Hak Cipta 2024 Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.

Source link
1712230167