Klub jam 5 diterbitkan dari waktu ke waktu sepanjang musim, dan bertujuan untuk menyediakan forum diskusi yang didorong oleh pembaca pada saat tidak banyak aktivitas. berita NFL sedang diterbitkan. Jangan ragu untuk memperkenalkan topik yang Anda minati di komentar di bawah.


KLIK DISINI untuk melihat arsip klub jam 5 selengkapnya


Saya ingin menyampaikan pendapat saya sejak awal: Saya sangat menentang perjudian. Menurutku itu bodoh dan merusak. Beberapa tahun yang lalu, saya diberi kesempatan untuk mengutarakan pendapat saya tentang perlu atau tidaknya SB Nation membuat tautan sponsor dengan situs taruhan mana pun, dan pilihan saya adalah “Tidak mungkin; sama sekali tidak; kita tidak boleh mempromosikan perjudian dengan cara apa pun”. Jelas, saya adalah minoritas (saya pikir, pada kenyataannya, saya adalah satu-satunya yang mengungkapkan pendapat itu), dan saat ini SB Nation memiliki hubungan bisnis yang jelas dengan DraftKings.

Dalam pikiran saya sendiri, saya memasukkan perjudian ke dalam 3 kelompok: taruhan individu antara teman, keluarga, kolega atau kenalan; bisnis permainan/perjudian swasta seperti kasino atau situs taruhan online; dan organisasi yang dikelola pemerintah seperti lotere negara bagian atau balap kuda para-mutual. Saya telah mendaftarkannya dalam urutan 'keburukan'.

Taruhan antar teman di lapangan golf, di meja biliar, atau saat menonton pertandingan di pub sebagian besar tidak berbahaya. Taruhan tersebut (biasanya) melibatkan sejumlah uang yang dapat dikelola oleh mereka yang membuat taruhan, dan biasanya tidak menyebabkan kehancuran persahabatan atau hubungan keluarga.

Kelompok kedua (kasino, situs taruhan online, dan sejenisnya) mempunyai potensi yang sangat merusak. Karena ini adalah perusahaan 'untuk mencari keuntungan', mereka dijamin akan mengambil uang dari kantong pelanggan secara keseluruhan, dan tidak ada perlindungan nyata yang dapat menghentikan penjudi individu untuk melakukan perilaku yang merusak diri sendiri yang dapat menyebabkan kehancuran finansial pribadi. atau hancurnya hubungan keluarga. Ini adalah bisnis yang menurut saya tidak seharusnya legal, meskipun menurut saya legalitasnya (hanya) di Nevada pada masa lalu mungkin memberikan keseimbangan yang tepat. Kebanyakan orang tidak berada di Nevada dengan kemampuan untuk memasang taruhan, dan jika Anda bisa pergi ke Nevada untuk memasang taruhan, kemungkinan besar Anda cukup bertekad atau cukup kaya sehingga bagus untuk memiliki outlet yang tersedia untuk Anda.

Meskipun lotere yang dikelola pemerintah mungkin tampak paling tidak menyinggung atau merusak, menurut saya lotere tersebut jahat karena dijalankan oleh pemerintah dan menawarkan cara yang berbahaya dan hampir 'rahasia' bagi pemerintah untuk mengenakan pajak kepada mereka yang paling tidak mampu membayar dengan mengiklankan pencapaian mereka. jika tidak, mimpi yang tidak dapat diraih. Ini adalah cara yang pengecut bagi pemerintah untuk mengumpulkan uang. Hal ini mendorong keyakinan yang tidak masuk akal terhadap imbalan yang hampir mustahil terjadi pada individu tertentu, dan hal ini memberikan dampak buruk yang jauh lebih besar terhadap rumah tangga berpendapatan rendah dibandingkan rumah tangga berpendapatan tinggi, sehingga menjadikannya bentuk perpajakan regresif yang agresif. Ini saja bisa menjadi subjek esai penelitian sepanjang 15.000 kata dari saya; cukuplah untuk mengatakan, saya benci konsep pemerintah mengumpulkan dana publik melalui sponsorship perjudian.

Faktanya adalah, saya termasuk kelompok minoritas terkecil dalam hal perjudian, legalisasinya, dan sponsorship oleh pemerintah untuk tujuan meningkatkan pendapatan, dan saya tahu itu. (Yang benar-benar gila adalah bahwa sebagian kecil dari populasi yang setuju dengan saya mengenai masalah ini adalah orang-orang yang dipisahkan oleh jurang yang sangat lebar jika menyangkut keyakinan politik, sosial, dan agama lainnya.) Untuk lebih jelasnya, kebencian saya terhadap perjudian tidak didorong oleh pengalaman pribadi. Orang tua saya bukanlah seorang penjudi, dan saya tidak pernah mengalami kecanduan taruhan yang tidak terkendali sehingga menyebabkan saya kehilangan uang hipotek, sehingga berujung pada perselisihan rumah tangga. Faktanya justru sebaliknya. Saya hanya berpikir perjudian pada dasarnya buruk.

Oke, sekarang kita telah membahas penafian terpanjang di dunia

Saya tahu bahwa taruhan populer di kalangan banyak penggemar olahraga. Tindakan memasang taruhan membuat permainan lebih menarik dan mengasyikkan untuk ditonton. Bahkan mungkin ini adalah cara bagi teman-teman untuk memeriahkan diskusi tentang persaingan pribadi dan persahabatan dengan memberikan sedikit uang pada pertandingan minggu ini.

Memahami bahwa taruhan olahraga tampaknya akan tetap ada, dan bahwa taruhan online telah menciptakan keterlibatan yang mudah bahkan bagi sebagian besar petaruh soft-core, saya bertanya-tanya betapa memprihatinkannya berita utama terkini mengenai integritas olahraga yang kita pertaruhkan.

Saya hanya ingin berbicara tentang dua insiden yang dilaporkan pada bulan ini.

Insiden pertama adalah pelarangan MLB terhadap Tucupita Marcano, yang memasang 387 taruhan bisbol dengan total lebih dari $150.000 pada Oktober 2022 dan dari Juli lalu hingga November dengan sportsbook legal. Ia menjadi pemain aktif pertama dalam satu abad yang dilarang seumur hidup karena berjudi.

Judulnya, kedengarannya sangat memberatkan – seorang pemain bisbol profesional bertaruh pada bisbol profesional. Tapi ibuku dulu selalu mengatakan bahwa 'kejahatan ada dalam detailnya', dan ketika kamu mengungkap skandal ini ke permukaan, sepertinya…yah…mungkin tidak terlalu buruk.

Menurut banyak laporan yang diterbitkan berdasarkan informasi yang diberikan oleh liga, Marcano bertaruh hampir secara eksklusif pada hasil pertandingan dan kalah dalam semua taruhan parlay yang melibatkan Pirates, hanya memenangkan 4,3% dari semua taruhannya yang terkait dengan MLB.

Ini bukan kasus korupsi serius yang melibatkan skema canggih atau informasi orang dalam untuk menipu sistem. Ia juga bukan orang yang telah dikompromikan oleh kejahatan terorganisir, membiarkannya berkembang biak dan menjadi makmur secara ilegal. Ini adalah orang yang suka mempertaruhkan uang yang ia mampu kehilangannya, dan yang melakukannya namun tidak berhasil (taruhannya tidak berhasil; ia tampaknya sangat berhasil dalam kehilangan uang).

Ketika saya membaca detailnya, saya hampir merasa kasihan pada Marcano, yang tampaknya telah kehilangan hampir 96% dari kepakannya. Argumennya, bagaimanapun, adalah bahwa liga olahraga harus sangat ketat dan menerapkan hukuman keras yang tampaknya tidak masuk akal untuk melindungi integritas permainan karena cara-cara licik para penjudi dan jalan yang tersedia bagi pemain untuk menipu sistem. hampir tidak terbatas.

Misalnya, tahun ini, kita mendengar tentang Jontae Porter dari NBA, yang dilarang bermain di liga setelah penyelidikan mengungkapkan bahwa dia telah mengungkapkan informasi rahasia kepada para petaruh, membatasi partisipasinya dalam setidaknya satu pertandingan saat dia bersama Raptors, dan bertaruh pada NBA. permainan saat bermain di G League. Berikut penjelasan lebih lengkapnya dari ESPN:

NBA meluncurkan penyelidikan terhadap Porter pada akhir Maret, setelah sportsbook melihat taruhan tidak teratur pada statistik pusat cadangan dalam dua pertandingan Raptors. Di kedua pertandingan tersebut, Porter keluar setelah bermain hanya beberapa menit.

Investigasi NBA menemukan bahwa Porter mengungkapkan informasi tentang kesehatannya sendiri kepada seorang petaruh olahraga terkenal menjelang pertandingan 20 Maret melawan Sacramento Kings. Petaruh lain yang mengetahui rahasia informasi tersebut memasang taruhan parlay pada permainan yang sama senilai $80.000 yang ditampilkan di bawah statistik Porter dan akan memenangkan $1,1 juta, menurut NBA. Porter bermain tiga menit sebelum meninggalkan pertandingan karena sakit. Taruhan yang dipasang di DraftKings tidak dibayar.

Insiden ini berbau jauh lebih buruk daripada apa yang dilaporkan pada Marcano. Di sini, kita memiliki pemain yang tampaknya berkonspirasi untuk mempengaruhi statistik pribadinya dalam permainan untuk memastikan 'kemenangan' pada taruhan parlay oleh petaruh lain, sekaligus berpotensi merugikan peluang timnya untuk memenangkan permainan. Upaya untuk “mempermainkan sistem” ini tampaknya terdeteksi dan digagalkan, namun potensi perilaku buruk semacam ini dari pemain, pelatih, ofisial permainan, atau bahkan staf pendukung (seperti penerjemah, pelatih, atau manajer peralatan) selalu ada saat berjudi. bersifat legal dan tersebar luas, dan sulit atau tidak mungkin bagi penggemar (atau pelatih atau rekan satu tim) untuk mengetahui kapan hal tersebut terjadi.

Bahaya sebenarnya tentu saja adalah integritas permainan. Liga olahraga (dan lebih jauh lagi, industri perjudian yang bergantung padanya) mengharuskan para atlet secara sah berusaha untuk menang setiap saat. Penting bagi para penggemar untuk memiliki keyakinan mutlak bahwa kemenangan adalah tujuan semua orang yang terlibat. Jika tidak, maka kita tidak lagi menonton olahraga; sebaliknya, kita menonton teater.

Sebuah artikel terbaru oleh Front Office Sports jelaskan dengan sempurna:

Kekhawatiran terhadap integritas tidak berbeda dengan yang terjadi pada tahun 1919 setelah Black Sox mengadakan Seri Dunia, atau 15 tahun yang lalu ketika para pengacara mengangkatnya dalam pertarungan taruhan olahraga Delaware.

“Perilaku buruk para atlet tidak membunuh olahraga profesional. Sudah banyak hal seperti itu,” kata Steinberg. “Satu-satunya hal yang dapat (menghambat popularitas olahraga) adalah persepsi penggemar bahwa mereka (sedang) menonton gulat (profesional). Bahwa hal tersebut telah direncanakan atau ditentukan sebelumnya, atau ada tindakan atau fakta yang tidak diketahui oleh publik.”

Pemilihan

Apakah Anda yakin dengan integritas pertandingan NFL dan hasilnya?

Sumber