LOS ANGELES — Itu Danau tidak hanya kehilangan pria mereka pada hari Senin ketika Dan Hurley menolak tawaran mereka menjadi pelatih kepala tim. Mereka juga tampaknya telah kehilangan benang merahnya.

Bahwa pelatih UConn menolak tawaran enam tahun senilai $70 juta yang dilaporkan Lakers bukanlah suatu kejutan. Hurley memiliki peluang untuk mengejar kejuaraan NCAA ketiga berturut-turut, suatu prestasi yang belum pernah dicapai sejak John Wooden 50 tahun lalu. Pekerjaan di Lakers mungkin juga merupakan piala beracun — semua kemewahan dan kemewahan ungu dan emas di luarnya, tetapi sesuatu yang jauh lebih sulit untuk dinavigasi sekali. berlindung dalam pekerjaan sebenarnya.

Dan, terkait dan terhubung ke poin berikutnya, tidak ada jaminan bahwa karyawan yang tidak memiliki pengalaman NBA seperti Hurley akan cocok dengan pekerjaan tersebut. LeBron James. Standar ketat sang Raja, pandangan khusus tentang bagaimana timnya harus beroperasi dan preferensi untuk menjadi mitra pelatih kepala daripada bawahan akan menarik untuk dilihat bersama Hurley.

Tidak, kejutan sebenarnya di sini adalah Lakers sepertinya tidak tahu apa yang mereka lakukan atau ingin menjadi siapa sebenarnya.

Mari kita mulai dengan rasa malu karena mengejar pertaruhan sungguhan — dan Hurley memang seperti itu — sebelum ditolak di depan umum dan dengan cara yang lambat. Itu membuat Lakers terlihat kecil. Ini memberikan kilau amatirisme. Ini menimbulkan pertanyaan mengapa mereka menempatkan diri mereka seperti itu untuk seorang pelatih perguruan tinggi yang tidak menginginkan pekerjaan itu.

Hurley mungkin sukses besar di Los Angeles. Dia jelas merupakan pemenang yang terbukti. Pengintai dan personel kantor depan yang telah mempelajari rancangan prospek UConn terkesan dengan tingkat taktis tim-tim tersebut, terutama di sisi ofensif. Mungkin Hurley akan melakukan lompatan berbahaya dari puncak bola basket kampus ke medan yang jauh lebih rumit NBA pelatihan kepala dengan ketajaman yang langka.

Beberapa telah berhasil melakukannya — Brad Stevens dan Billy Donovan adalah daftarnya — namun masa lalu tidak selalu meramalkan masa depan. Dan daftar panjang pelatih kepala perguruan tinggi yang gagal di tingkat NBA membuat banyak orang di Boston pada Game 1 dan 2 Final NBA, dan rekan-rekan di kantor NBA di seluruh negeri, merasa skeptis.

Ini adalah satu hal yang harus ditolak di depan umum. Menjadi Lakers adalah hal lain — Lakers yang terkenal — dan memiliki pelatih perguruan tinggi, setiap pelatih perguruan tinggi, mengulur waktu, mengumumkan bahwa dia akan memberikan penilaiannya dalam satu hari, lalu berkata, pada dasarnya, SAYA bisa berbuat lebih baik.

Pikirkan caranya JJ Redik harus dirasakan sekarang. Penyiar ESPN, mantan pemain dan calon kandidat teratas untuk menjadi pelatih kepala LeBron berikutnya, tidak terlalu terkenal karena egonya yang kecil. Ini pasti menyakitkan — pacaran di depan umum dengan orang lain, tiba-tiba, setelah mengeluarkan getaran saya-konfirmasi-pelatih-kepala-baru saya di podcastnya dalam waktu yang terasa seperti 30 detik sebelum kemunculan Hurley.

Dan harus tampil di televisi nasional setiap beberapa malam dan berpura-pura Anda tidak dicampakkan demi orang lain.

Sama halnya dengan James Borrego, yang sekarang Pelikan New Orleans asisten pelatih. Sumber yakin dia bisa ditawari Cleveland Cavalier pekerjaannya di minggu depan, dan dia, juga, berada dalam ketidakpastian dan penolakan yang aneh selama beberapa hari terakhir.

Hal yang sama berlaku untuk semua kandidat — mereka yang memiliki pengalaman nyata di NBA — yang dipaksa menyaksikan kegagalan Lakers di lapangan penuh dengan Hurley.

Namun masalah terbesar di sini, dan tanda yang paling mengkhawatirkan bahwa organisasi ini tidak memiliki rencana nyata, adalah kenyataan bahwa dua kandidat terkuatnya sangat berbeda.

Hurley akan menjadi investasi dalam visi Lakers untuk bermain lebih lama: Pengembangan pemain, melihat ke arah realitas pasca-LeBron (pemain berusia 39 tahun itu memiliki opsi pemain musim panas ini yang sebagian besar diperkirakan akan ditolaknya), mungkin mengubah apa akan memiliki akses ke tiga pilihan putaran pertama akhir bulan ini sebagai landasan di tahun-tahun mendatang dari tim yang diisi dengan pemain muda, bukan pakan ternak untuk diperdagangkan.

Redick akan memberi sinyal rencana yang sangat berbeda: Fokus pada tahun-tahun memudarnya LeBron dan harapan serta rencana bahwa dia tetap menjadi Laker bagi mereka (keduanya, bagaimanapun juga, adalah mitra podcast), penekanan pada persaingan dalam jangka pendek mungkin dengan mengorbankan apa yang terjadi, kemungkinan akan menukar ketiga pilihan putaran pertama itu dengan pemain seperti itu Trae Young atau Donovan Mitchelldan meraih kejayaan terakhir dengan tandem LeBron-Anthony Davis.

Itu adalah visi yang sangat berbeda, dan beralih dari Redick ke Hurley dan, sekarang, mungkin kembali lagi ke Redick menimbulkan pertanyaan: Apakah Lakers punya rencana konkret?

Apakah mereka tahu apa yang mereka lakukan?

Organisasi yang dikelola dengan baik menentukan sebuah visi, menyusun rencana, dan melaksanakannya sesuai dengan itu, mulai dari pemain yang mereka idamkan hingga jenis pelatih kepala yang mereka cari. Apa yang telah dilakukan Houston, misalnya, untuk membangun kembali, adalah rencana yang jauh berbeda dari apa yang dilakukan Mavs untuk mencoba memaksimalkan jendela Luka-Kyrie ini.

Rencana di Orlando bahkan tidak sama dengan apa yang dibutuhkan Phoenix dengan jendela judul yang ditutup dengan cepat, itulah sebabnya matahari baru saja membayar sejumlah besar uang kepada Mike Budenholzer. Menang saat ini tidak sama dengan beroperasi dalam jangka waktu beberapa tahun, dan, bergantung pada pendekatannya, Anda memerlukan pemain dan pelatih berbeda untuk melakukannya.

Ini adalah pertanyaan dan pertimbangan rumit untuk LA Di satu sisi, LeBron tetaplah LeBron, meskipun usianya sudah lanjut, dan Lakers memiliki sejarah yang baik dalam bersandar pada bintang-bintangnya, bahkan di tahun-tahun terakhirnya. Membicarakan diri sendiri untuk menjalankannya kembali dengan LeBron James bisa jadi masuk akal. Di sisi lain, Barat akan menjadi ladang ranjau di tahun-tahun mendatang. Pembangunan kembali, dengan rencana beberapa tahun dari sekarang dan rencana untuk membangun sesuatu yang tahan lama, meski memakan waktu, juga ada manfaatnya.

Lakers tampaknya bertindak seolah-olah mempekerjakan pelatih kepala NBA seperti menelusuri Netflix untuk menonton film pada Jumat malam. Pernyataan “mari kita lihat apa yang menarik perhatian kita” bukanlah cara yang tepat untuk menjalankan organisasi NBA.

Ada konsekuensi-konsekuensi dari pendekatan yang tidak bertanggung jawab, terbuka di depan umum, dan mengabaikan hal-hal tersebut.

Pertimbangkan ini: Sekarang Hurley secara terbuka menolak Lakers, apa yang harus Anda tawarkan untuk mendapatkan kandidat yang bisa menang dan, yang terpenting di Los Angeles, memenangkan konferensi pers sebagai “nama” yang cukup besar.

Dan apakah LA sekarang mampu untuk mewujudkan skenario yang tidak mungkin namun bukan tidak mungkin terjadi, di mana LeBron memutuskan untuk pergi ke tempat lain?

Mungkin tidak. Yang pasti LeBron ketahui, sebuah fakta yang memberinya banyak pengaruh.

Sangat mungkin LeBron akan memiliki suara yang lebih tegas mengenai siapa yang akan tampil, dan bahwa dia dan pelatih barunya akan berusaha secara agresif untuk menukar ketiga pemain putaran pertama tersebut dengan bintang lain dalam upaya untuk menang sekarang.

Itu bagus sebagai rencana yang dipikirkan dengan matang. Ini bukan konsekuensi yang tidak diinginkan karena dipermalukan di depan umum oleh Hurley.

Lakers mengejar kejutan dengan mengejar pria UConn. Namun karena ditolak olehnya, kejutan terbesarnya mungkin adalah bahwa tim yang akhirnya ia tinggalkan tidak memiliki rencana nyata — atau tidak tahu apa sebenarnya visi mereka untuk menang di hari-hari berikutnya.



Sumber