Catatan Editor: Ini adalah yang kedua dari serangkaian cerita tentang orang yang dilantik ke Hall of Fame Olahraga Louisiana pada tahun 2024. Perayaan pelantikan diadakan pada tanggal 20-22 Juni di Natchitoches.

Perry Clark sering menggambarkan 11 musimnya sebagai kepala pelatih bola basket putra di Universitas Tulane sebagai Camelot miliknya sendiri.

Namun salah satu kisah hebat bola basket perguruan tinggi di tahun 1990an tidak dimulai dengan cara seperti itu.

Tak lama setelah Clark dipekerjakan pada Juli 1988 untuk menghidupkan kembali program Green Wave setelah empat tahun ditutup, staf pelatih ditetapkan untuk menjadi tuan rumah uji coba.

Namun ada satu hal penting yang hilang. Tidak ada yang ingat untuk memesan bola basket.

Aman untuk mengatakan segalanya menjadi lebih baik dari sana. Clark memenangkan 185 pertandingan dalam 11 musim, membawa Tulane ke tiga penampilan turnamen NCAA dalam sejarah sekolah, total tujuh perjalanan ke postseason, dan satu konferensi dan tiga kejuaraan divisi.

Kebangkitan luar biasa dari abu itulah yang telah menempatkan Clark di Louisiana Sports Hall of Fame's Class of 2024. Dia dan 11 orang lainnya akan dilantik secara resmi pada 22 Juni di Natchitoches.

Meskipun masa Clark di Tulane mungkin memang Camelot, masa itu juga unik dalam banyak hal.

Tim mana yang berubah dari tidak ada program menjadi memenangkan gelar konferensi dan mencapai turnamen NCAA dalam tiga musim? Atau di universitas yang belum pernah mengikuti NCAA sebelumnya, atau sejak itu? Atau menggunakan rotasi 10 orang yang menampilkan tim yang sama sekali baru turun ke lapangan lima menit setelah pertandingan?

“Satu dari lima, ada banyak tim yang mungkin lebih baik,” kata Clark lebih dari satu kali selama terobosan musim 1991-92. “Tapi satu sampai 10, kita bisa bermain dengan siapa saja.”

Clark, yang bermain bola basket Divisi III di Gettysburg (Pa.) College, selalu menjadi pemenang dalam setiap karirnya. Dia adalah asisten di almamaternya, DeMatha Catholic, di bawah pelatih kepala legendaris Morgan Wootten, di mana Stags kalah total delapan pertandingan dalam tiga tahun.

Sebagai asisten di Penn State, Nittany Lions memiliki tiga musim kemenangan dan mencapai NIT. Kemudian dalam enam tahun sebagai staf Bobby Cremins di Georgia Tech, Jaket Kuning memenangkan 123 pertandingan dan melakukan empat perjalanan ke NCAA, termasuk Elite Eight.

“Saya tahu saya benci kekalahan,” kata Clark pada tahun 1991, “dan saya tidak akan berada (di Tulane) selama empat tahun dan masih berbicara tentang pembangunan.”

Awalnya, Clark dan stafnya – termasuk delapan calon pelatih kepala perguruan tinggi selama berada di Tulane – mencari sesuatu yang sedikit berbeda. “Apa yang sebenarnya kami coba lakukan adalah mendapatkan pemain bertahan terbaik (di Metro Conference) di setiap posisi,” kata Clark.

Setelah musim 4-24 di kampanye pertamanya dengan delapan dari 11 tempat daftar ditempati oleh mahasiswa baru, Tulane menambahkan kelas perekrutan yang solid dan melonjak hingga 15-13 di tahun kedua. Dari tahun 1974-91, hanya enam tim yang beralih dari musim dengan 24 kekalahan atau lebih menjadi rekor kemenangan pada tahun berikutnya.

Di awal musim kedua, Clark mulai menggunakan mahasiswa baru Carlin Hartman, Kim Lewis dan Makeba Perry dan senior Michael Christian bersama-sama dari bangku cadangan untuk iterasi awal dari apa yang kemudian menjadi bangku paling terkenal di bola basket perguruan tinggi, “The Posse.” (Clark mengambil nama dari grup penerima lebar yang populer di tim NFL tahun 1980-an di kampung halamannya di Washington.)

“Ini berkembang pada musim gugur tahun 1990,” kata Hartman, yang sekarang menjadi pelatih kepala asosiasi di Universitas Florida. “(Clark) memiliki lima besar yang cukup bagus, tetapi dia memiliki sekelompok mahasiswa baru berbakat yang dia dan staf ingin naikkan. Dia menggunakan (Christian, pencetak gol terbanyak kedua tim pada 1989-90) untuk menjadi kapten unit kedua.”

Namun, hal terbaik masih belum terjadi.

Tulane berhasil melewati fase pra-konferensi musim 1991-92 dengan delapan kemenangan berturut-turut dan merupakan salah satu dari 10 tim Divisi I yang masih belum terkalahkan saat kalender memasuki Januari. Semuanya diberi peringkat — kecuali tim Clark.

Green Wave membuka permainan konferensi pada Sabtu sore melawan Louisville, standar emas lama di Metro. Tulane meraih satu kemenangan dalam sejarahnya atas Cardinals, tidak ada satupun di Freedom Hall.

Versi kedua dari “The Posse” – sekarang gelombang lima orang yang akan masuk sekitar waktu tunggu media pertama dan segera meningkatkan tempo dengan tekanan pertahanannya – menampilkan Hartman, Lewis, Perry dan pendatang baru Pointer Williams dan Matt Greene.

“The Posse” menghasilkan 59 poin, termasuk 21 dari Greene dan 20 dari Lewis, saat Tulane menang 87-83 dalam perpanjangan waktu.

Kurang dari 48 jam kemudian, Gelombang Hijau 9-0 menduduki peringkat nasional untuk pertama kalinya sejak tahun 1950an. Dan dari sana, ceritanya akan berkembang pesat.

Bahkan kekalahan beruntun lima pertandingan di akhir musim tidak dapat menghentikan kisah Cinderella ini dari akhir yang bahagia.

Tulane memenangkan gelar musim reguler Metro pada hari terakhir musim ini, mengalahkan Southern Miss di Hattiesburg, dan delapan hari kemudian — sementara tim duduk di pesawat menunggu lepas landas dari kekalahan satu poin yang sulit di final turnamen Metro — CBS meluncurkan braket Turnamen NCAA dengan nama Tulane untuk pertama kalinya.

Tim Clark adalah unggulan No. 10 di Wilayah Tenggara, dan dia kembali ke markas lamanya, Atlanta, untuk menghadapi St.

Pukulan lompatan akhir dari junior Anthony Reed – pemain pertama yang berkomitmen pada Clark tiga tahun sebelumnya – meraih kemenangan 61-57.

Dengan hanya dua senior yang berangkat, Tulane memulai musim 1992-93 dalam jajak pendapat pramusim. Green Wave akan menyamai angka 22-9 tahun sebelumnya dengan perjalanan kembali ke NCAA, mengalahkan Kansas State di babak pembukaan.

Peningkatan pesat Tulane membuka pintu bagi Clark dan stafnya untuk mendapatkan pemain berkaliber lebih tinggi, dan mereka tidak perlu meninggalkan negara bagian itu untuk merekrut dua rekrutan besar pada tahun 1993: Jerald Honeycutt dari Grambling dan Rayshard Allen dari Marrero.

Honeycutt dan Allen, bersama dengan rekrutan berperingkat tinggi lainnya Chris Cameron dan Correy Childs, akan mencapai postseason di masing-masing empat musim mereka.

Honeycutt akan melewati Reed dan menjadi pemimpin pencetak gol karir Tulane dengan 2.209 poin; Allen menyelesaikan karirnya di urutan keenam sepanjang masa dengan 1.505 poin.

“(Empat tahun pertama) menetapkan standar,” kata Honeycutt. “Orang-orang itu yang membuka jalan. Meskipun kami meraih beberapa kesuksesan pascamusim, (Tulane) masih lebih dikenal atas apa yang dilakukan orang-orang sebelum kami.”

“Melalui semua itu,” kata Clark, “itu adalah saat yang ajaib.”

Meskipun Camelot mungkin telah berakhir, kenangannya masih tetap ada, tiga dekade kemudian.

Sumber