Home Olahraga Proposal dapat mengubah aturan transfer dan kelayakan untuk olahraga sekolah menengah di...

Proposal dapat mengubah aturan transfer dan kelayakan untuk olahraga sekolah menengah di SC

18
0

COLUMBIA, SC (WCSC) – Beberapa usulan yang sedang dipertimbangkan oleh anggota parlemen negara bagian dapat memengaruhi siapa yang boleh bermain olahraga di sekolah menengah dan kapan berada di Carolina Selatan.

Selama setahun terakhir, ada upaya yang lebih terpadu di Gedung Negara untuk fokus pada atletik sekolah menengah.

Saat ini ada dua rancangan undang-undang baru yang sedang diajukan yang dapat mengubah keadaan lebih lanjut.

Tagihan pertama akan mengizinkan siswa sekolah swasta untuk mencoba olahraga di sekolah negeri setempat, sebuah permintaan yang diajukan beberapa siswa kepada anggota parlemen pada musim gugur lalu.

“Yang kami minta hanyalah memiliki kelayakan yang sama dengan siswa homeschooling dan siswa sekolah swasta, untuk mencoba tim sekolah menengah pertama atau sekolah menengah atas mereka,” kata Gianna Rudolph, seorang siswa di Providence Classical School di Rock Hill, kepada sebuah komite Dewan Perwakilan Rakyat ad hoc yang berfokus pada atletik sekolah menengah.

Berdasarkan undang-undang ini, hal itu hanya diperbolehkan jika sekolah swasta mereka tidak menawarkan olahraga tersebut untuk gender mereka dan memiliki tidak lebih dari 200 siswa di kelas 9 hingga 12.

Gagasan lain yang muncul namun tidak diambil pada saat ini akan menciptakan timbal balik, sehingga siswa sekolah negeri dapat mencoba bergabung dalam tim di sekolah swasta setempat, jika sekolah mereka tidak menawarkan olahraga tersebut.

“Saya pikir Asosiasi Sekolah Independen menawarkan bowling dan panahan dan mungkin berlayar dan berkuda yang tidak ditawarkan melalui Liga Sekolah Menengah,” Ryan Bailey dari Asosiasi Administrator Sekolah Carolina Selatan mengatakan kepada subkomite Pendidikan Senat minggu lalu.

Senator juga sedang mempertimbangkan tagihan lain yang akan memudahkan siswa untuk berolahraga setelah mereka pindah sekolah.

Berdasarkan peraturan saat ini, siswa pindahan harus absen satu tahun sebelum mereka memenuhi syarat untuk berolahraga, dengan beberapa pengecualian, seperti jika mereka berpindah rumah dari satu zona sekolah ke zona sekolah lainnya.

RUU ini akan menciptakan dua jendela transfer – satu di bulan Agustus dan satu lagi di bulan Januari – dan jika siswa pindah sekolah pada waktu tersebut, mereka akan langsung berhak untuk berolahraga di sekolah baru mereka.

“Untuk memastikan bahwa siswa diberi kesempatan untuk berpartisipasi dalam atletik tanpa penalti saat transfer,” kata Emily Heatwole, pelobi Gray Collegiate Academy di West Columbia.

Namun siswa hanya dapat berpindah satu kali per tahun ajaran karena kekhawatiran mengenai permainan ping-pong antar sekolah berdasarkan musim atletik.

“Seorang siswa dapat bermain sepak bola di satu sekolah dan pindah ke sekolah lain untuk musim bisbol, berpotensi berpindah delapan kali selama karir sekolah menengah mereka,” kata Bailey kepada para senator.

Proposal ini akan menghapus peraturan yang saat ini diberlakukan oleh Liga Sekolah Menengah Carolina Selatan, yang mengindikasikan dukungan terhadap peraturan yang lebih ketat seputar transfer daripada yang disediakan oleh proposal ini.

“Sangat jarang ada siswa yang dipindahkan sebagai senior untuk tujuan akademis, dan saya pikir di situlah hal itu membuka pintu di mana terdapat peluang bagi mereka, karena tidak adanya istilah yang lebih baik, para pemain elit untuk mencoba berkumpul di satu sekolah untuk menciptakan peluang kejuaraan,” kata Komisaris Liga Sekolah Menengah Jerome Singleton.

Kedua rancangan undang-undang tersebut kini berada di Komite Pendidikan Senat, dan masih memerlukan beberapa persetujuan lagi untuk sampai ke meja gubernur.

Source link
1712016437