Beranda Olahraga Scott Frost ‘sangat ingin’ mendapatkan kesempatan melatih setelah bertambah tua, lebih bijaksana...

Scott Frost ‘sangat ingin’ mendapatkan kesempatan melatih setelah bertambah tua, lebih bijaksana dari masa jabatannya yang mengecewakan di Nebraska

2
0

SCOTTSDALE, Arizona — Scott Frost tersedia. Sebenarnya, Scott Frost adalah lebih dari yang tersedia.

“Untuk pertama kalinya dalam hidupku, aku tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya,” yang pertama Nebraska kata pelatih kepada CBS Sports. “Aku sangat ingin kembali masuk.”

Anda tidak melihat banyak pemenang pelatih nasional tahun ini semuda Frost, 49, tanpa pekerjaan, tetapi ini adalah waktu yang berbeda dan keadaan yang unik.

Menghasilkan banyak penghargaan kepelatihan setelah memimpin UCF ke musim yang tak terkalahkan dan kemenangan Enam mangkuk Tahun Baru Pirang pada tahun 2017, Frost pulang ke Nebraska untuk mendapatkan kesempatan memimpin almamaternya.

Ini berarti lebih dari sekedar kenyamanan mudik. Putra asli dari Wood River, Nebraska, membintangi quarterback untuk Cornhuskers dan memenangkan kejuaraan nasional — program terakhir pada tahun 1997 — setelah pindah dari Stanford.

Kembalinya anak yang hilang tidak menghasilkan akhir yang bahagia. Dua siklus perekrutan telah berlalu sejak Frost dipecat setelah start 1-2 pada tahun 2022. Lima puluh dua sekolah telah berganti pelatih sejak itu, beberapa di antaranya mengukur minat Frost.

Pengalaman itu membuatnya lebih tua dan lebih bijaksana. Dia mungkin sangat ingin kembali, tetapi pada suatu saat selama 70 menit percakapan, Frost mengeluarkan ponselnya dan dengan bangga menunjukkan video putranya yang masih kecil bermain sepak bola. Ini adalah hari-hari yang tidak dapat Anda kembalikan. Dia tahu itu.

Frost juga tahu bahwa dia bertahan lebih lama dibandingkan direktur atletik yang mempekerjakan dan mewarisinya. Bill Moos pensiun pada Juni 2021 setelah tiga tahun delapan bulan bekerja. Trev Alberts, sesama legenda Nebraska, mewarisi — dan kemudian memecat — Frost. Dia baru-baru ini berangkat untuk peran yang sama di Texas A&M setelah hanya 32 bulan bekerja.

Nebraska juga bersepeda melewati tiga presiden sekolah selama masa jabatan Frost. Hal ini mungkin menjelaskan lebih banyak tentang pemerintahan dibandingkan Frost, yang menghabiskan delapan tahun di almamaternya antara bermain dan melatih.

Mantan gelandang Huskers memilih untuk tidak merenungkan hari-hari itu. Faktanya, dia memilih untuk tidak membicarakan Nebraska.

“Ini buruk untuk dikatakan kepada orang media, tapi saya tidak pernah ingin menjadi kritikus,” kata Frost. “Saya ingin berada di arena.”

“Arena” yang dimaksud Frost adalah profesi kepelatihan.

Saat sarapan di restoran Scottsdale, Frost setuju untuk mendiskusikan masa lalu, keadaan permainan, dan masa depannya. Jelas dia akan kembali melatih meskipun itu berarti dia harus kembali naik jabatan.

Frost merasa nyaman tinggal di Scottsdale bersama ketiga anaknya yang masih kecil. Dia punya waktu untuk membuat rencana. Keluarganya sangat menyukai lokasi tersebut sehingga mungkin sulit untuk kembali ke kota kampus kecil. Itu NFL juga tetap menjadi pilihan. Namun pada akhirnya, Frost memiliki 15 juta (sejumlah pembelian Nebraska) alasan untuk meluangkan waktu.

“Sepanjang hidup saya, saya adalah pemain liga kecil dan pemain sekolah menengah atas, kemudian menjadi pemain perguruan tinggi dan kemudian menjadi pemain NFL dan kemudian menjadi (asisten pascasarjana), dan kemudian menjadi pelatih posisi, kemudian menjadi koordinator dan kemudian menjadi pelatih kepala,” Frost dikatakan. “Itu sedang dalam perjalanan, dan saya tahu apa yang akan terjadi selanjutnya.”

Saat ini hal tersebut tidak terlalu terjadi, dan itu tidak masalah. Jangan lupa: Pada satu titik, Frost adalah pelatih muda dan keren yang mencatatkan rekor 13-0 di UCF. Namun, dalam empat musim lebih di Nebraska, ia mencatatkan rekor 16-31, rekor terburuk bagi pelatih Huskers sejak Bill Jennings (1957-61).

Nebraskan bisa terus merobek Frost, tapi itu akan melelahkan jika Anda sudah mengobrak-abrik pelatih lain yang mengikuti Tom Osborne yang legendaris. Lebih baik melihat ke masa depan sendiri.

Siapa yang tahu apakah program ini bisa mendapatkan kembali semangatnya dengan berkembangnya Sepuluh Besar dan pembubaran divisi yang membuatnya lebih sulit untuk bermain di kejuaraan konferensi.

Nebraska berjuang untuk menemukan identitas di era modern ketika bertransisi ke Sepuluh Besar pada tahun 2011. Nebraska memecat Frank Solich, mantan Pelatih 12 Besar Tahun Ini, yang mencatat rekor 58-19 dalam enam musim memimpin Huskers. Bill Callahan, yang telah membimbing Oakland Raiders ke a Mangkuk Super penampilan, tidak berjalan dengan baik. Bo Pelini memenangkan setidaknya sembilan pertandingan dalam tujuh musimnya, namun ia tidak bertahan lama. Mike Riley, mantan Pelatih Terbaik Pac-10 Tahun Ini, mencatatkan rekor 19-19 dalam tiga musim.

Penyebaran serangan inovatif Frost yang berhasil dengan sangat baik Oregon dan UCF gagal memberikan hasil yang sama di Nebraska. Apakah itu bagian dari masalahnya? Skema Ryan Day (serupa) sudah cukup baik untuk menghasilkan skor 56-8 Negara Bagian Ohio. Pada saat yang sama, Jim Harbaugh dan Michigan membawa permainan ini kembali ke zaman batumemenangkan kejuaraan nasional dan mengalahkan rival Buckeyes dalam tiga musim berturut-turut.

“Saya tahu ini, ada beberapa pelatih bagus di luar sana. Saya pelatih yang baik. Saya berhak melakukannya,” kata Frost. “Saya hanya tidak tahu pasti di mana posisi itu saat ini. Jika ada pekerjaan sebagai pelatih kepala yang tepat, saya akan menerimanya. Jika ada pekerjaan sebagai koordinator yang tepat, saya akan mengambilnya.”

Pengganti Frost di Nebraska, Matt Rhule, telah memperbarui optimisme Big Red setelah mencatatkan rekor 5-7 di musim pertamanya, yang merupakan rekor terbaik Nebraska sejak 2016. Rhule berusaha keras untuk memuji Frost, dengan mengatakan Aktif3 di bulan November, “Bagi saya, apakah Anda seorang pelatih yang cerdas? Anda mengikuti staf yang baik.”

Sepak bola perguruan tinggi telah mengubah dirinya sendiri dalam 18 bulan setelah Frost keluar dari permainan. Ketika dia pergi, aturan transfer satu kali sudah berumur satu bulan; nama, gambar dan rupa telah ada selama 14 bulan. Sepak bola perguruan tinggi baru saja memasuki keadaan normal baru di mana sebagian besar kesuksesan terkait langsung dengan kolektif NIL Anda.

“Sebagai seorang pelatih, Nick Saban mengatakannya,” kata Frost. “Dulu pekerjaan ini dilakukan selama 45 minggu per tahun. Sekarang, menjadi pekerjaan selama 52 minggu per tahun. Anda mencari pemain tim lain, merekrut sepanjang tahun, mengumpulkan uang untuk NIL sepanjang tahun.

“Bagian yang saya sukai dari sepak bola perguruan tinggi adalah mengajak seorang anak berusia 18 tahun dan melihatnya pergi sebagai seorang pria berusia 22 tahun yang telah mengetahui kehidupannya. Anda berperan di dalamnya.”

Sebagai asisten di Oregon, Frost merekrut Marcus Mariota dan Justin Herbert. Mariota memenangkan Piala Heisman pada tahun 2014 saat memimpin Ducks mendapatkan tempat di Playoff Sepak Bola Perguruan Tinggi pertama; Herbert berkembang dari prospek bintang tiga ke putaran pertama Draf NFL pilih selama waktunya dengan program tersebut.

Di UCF, tempat yang dikenang Frost, murid QB-nya yang berharga adalah McKenzie Milton, yang memimpin Knights dalam tugas tak terkalahkan di musim 2017.

“Dalam 10 tahun, UCF bisa menjadi kekuatan (nasional),” kata Frost tentang perusahaan lamanya. “Ini kota kampus terbaik di Florida sejauh ini. Orlando? Kampusnya indah.”

Penelepon sinyal bintang yang disebutkan di atas yang terkait dengan Frost membuatnya semakin aneh karena dia tidak pernah mendapatkan permainan yang dapat diandalkan secara konsisten dari posisi tersebut selama berada di Nebraska. Itu juga berperan dalam kekalahan Huskers dalam beberapa pertandingan bersejarah.

  • 13 kekalahan terakhir Nebraska di bawah Frost semuanya terjadi dengan satu digit.
  • Kesembilan kekalahan pada tahun 2021 hanya terjadi satu digit, yang terbanyak di era AP Top 25 (sejak 1936).
  • Nebraska unggul 4-21 dalam pertandingan yang ditentukan dengan tujuh poin atau kurang di bawah Frost.

Entah itu tren atau nasib buruk. Mungkin keduanya. Apapun masalahnya, hal itu tidak boleh merusak prospeknya untuk kembali ke profesi kepelatihan.

“Pelatihan adalah pekerjaan saya,” kata Frost. “Itulah keahlianku. Itu yang aku sukai.”

Pada titik ini, Frost menjadi filosofis. Lupakan seperti apa kelihatannya, menang lagi saja sudah bagus.

“Anda pikir Steelers (dengan Immaculate Reception) berkata, ‘Kami benar-benar beruntung dan bola (berdetak) mengenai kaki seseorang dan Franco Harris menangkapnya. Kami seharusnya tidak menang?’ Kata Frost, “Apa pun yang diperlukan, kamu menang.”



Source link
1712174306