Beranda Olahraga Sebagai tulang punggung Beavers, Deb Slough bermanuver melewati era olahraga BSU

Sebagai tulang punggung Beavers, Deb Slough bermanuver melewati era olahraga BSU

1
0

Catatan Editor: Cerita ini pertama kali diterbitkan di Majalah inBemidji edisi Musim Semi 2024 Pioneer. Untuk melihat masalah selengkapnya, kunjungi

issuu.com/inmagbemidji/docs/inbemidji_spring_2024.

Deb Slough naik pesawat ke Washington, DC, pada bulan April 2009 bersama tim hoki putra Negara Bagian Bemidji.

Anak-anak Beavers menari mengikuti Frozen Four, Turnamen NCAA terdalam dalam sejarah sekolah. Mereka mengalahkan unggulan No. 1 Notre Dame sebelum mengalahkan No. 3 Cornell untuk memenangkan Midwest Regional di Grand Rapids, Mich.

Saat mereka menuju acara terbesar di perguruan tinggi untuk pertama kalinya, keluarga Berang-berang berada di wilayah yang belum dipetakan.

“Kami tidak tahu apa yang kami lakukan,” kenang Deb. “Kami terbang dengan posisi duduk di celana kami. Kami terbang ke sana, dan saya ingat melakukan banyak urusan tiket. Saya duduk bersama orang-orang dari Boston; Miami, (Ohio); Vermont – sekolah-sekolah besar ini. Dan inilah saya dari Bemidji kecil.”

Deb duduk di bangku kelas tujuh sebagai asisten administrasi atletik BSU, posisi yang dipegangnya sejak didirikan pada tahun 2002.

Pada hari-hari awal pertunjukannya, Deb belajar dengan cepat. Namun ketika Negara Bagian Bemidji ditempatkan di platform Divisi I nasional, dia menunjukkan betapa berharganya dia bagi “Bemidji kecil”, bahkan untuk sesuatu yang sederhana seperti membuat Berang-berang setia pada tiket mereka.

“Kamu kenal semua orang di sini,” katanya. “Itu adalah orang tua dan orang-orang yang Anda kenal dan kenali. Saya baru saja memberikan tiket kepada semua orang yang perlu kami beri tiketnya karena saya mengenal mereka. Seseorang dari sekolah lain menghampiri saya dan berkata, ‘Kamu tidak punya lembar tanda tangan untuk itu? Itu adalah masalah kepatuhan.’”

Deb mengemasi barang-barangnya dan bergegas ke kamar hotelnya. Dia mengeluarkan komputernya dan mulai bekerja.

“Saya ingat menyiapkan formulir darurat ini untuk diisi orang-orang guna mendapatkan tiket mereka,” lanjutnya. “Kami seperti ikan yang kehabisan air. Kami tidak tahu apa yang sedang kami lakukan. Kami mengada-ada sambil berjalan, tapi itu berhasil. Sementara itu, sekolah-sekolah besar hanya melihat kami dan berpikir, ‘Apa yang mereka lakukan?’”

Jika diberi cukup waktu, Deb dapat menceritakan ratusan momen tersebut. Dia menggunakan masing-masing dari mereka untuk tumbuh menjadi anggota paling integral dari Departemen Atletik Negara Bagian Bemidji.

Deb tidak lulus dari BSU dengan tujuan menjadi asisten administrasi atletik pertama di sekolah tersebut.

“Saya mendapat gelar pembukuan,” jelasnya. “Saya kuliah di BSU dan perguruan tinggi teknik di Bemidji. Saya menikah, pindah ke Watertown, (South Dakota), berkeluarga dan kemudian pindah kembali ke Bemidji. Saya sudah bercerai sekarang, tapi saya dan mantan suami selalu berlibur ke sini. Kami akan naik kabin di sini, mengunjungi keluarga di sini. Kami pindah kembali ke sini karena kami selalu di sini. Saya selalu ingin kembali.”

Pada tahun 2001, dia bekerja di Sanford Health sebelum menyerahkan surat pengunduran dirinya dua minggu kemudian. Sebuah posisi di gedung Hagg Sauer Negara Bagian Bemidji dibuka, yang membawanya kembali ke kampus.

032724.N.BP.DEBSLOUGH2.jpg

Deb Slough, kiri, berjabat tangan dengan mantan direktur atletik Negara Bagian Bemidji Tracy Dill pada musim panas 2022 di upacara pensiun Dill.

Berkontribusi

Hampir seketika, Deb mendapati dirinya berada di trotoar John S. Glas Fieldhouse dengan cara yang tidak biasa, ketika fakultas Negeri Bemidji melakukan pemogokan tak lama setelah dia memulai posisi barunya.

“Apa yang baru saja kulakukan?” dia ingat. “Saya duduk di luar John Glas dengan tanda piket dua minggu setelah mendapat pekerjaan di BSU. Saya bahkan belum cukup lama bekerja di sini untuk mendapatkan gaji.”

Setelah pemogokan berakhir, dia kembali ke jabatannya di Hagg Sauer. Namun, hal itu juga hanya berumur pendek. Negara Bagian Bemidji sedang dalam proses memulai departemen terpisah khusus untuk atletik.

Deb telah berkecimpung dalam dunia olahraga sepanjang hidupnya. Berasal dari Fosston, dia mengendarai mobil bersama ayahnya ke pertandingan hoki Negara Bagian Bemidji ketika dia masih muda. Saat BSU membuka posisi asisten administrasi atletik, ia melemparkan topinya ke dalam ring.

“Saya hanya berpikir itu kedengarannya menyenangkan,” kata Deb. “Keluarga saya, anak-anak saya, kami adalah pemegang tiket musiman untuk hoki. Anak-anak saya suka olahraga, cucu-cucu saya sangat menyukai hoki. Mereka menyukai semua itu. Seluruh keluargaku berdarah hijau.”

Hanya tiga fakultas atletik Negara Bagian Bemidji lainnya yang telah ada selama Deb: pelatih kepala hoki putra Tom Serratore, pelatih kepala sepak bola wanita Jim Stone dan pelatih kepala sepak bola Brent Bolte. Sisanya datang dan pergi dalam 22 tahun karirnya di kantor atletik.

Pelatih kepala tetap tersebut adalah tiga tokoh atletik BSU paling berpengaruh yang pernah ada, begitu pula Deb. Tanpa dia, olahraga Negara Bagian Bemidji mungkin terlihat berbeda.

“Apakah Anda ingin menyebutnya sifat kepelatihan, quarterback, point guard – analogi apa pun yang ingin Anda buat – itu dia,” kata Britt Lauritsen, direktur atletik Bemidji State. “Pengatur lalu lintas udara juga berfungsi. Dia banyak mengarahkan di belakang layar. Jelas sekali bahwa dia menghabiskan sebagian besar hidupnya di bidang atletik. … Dia adalah pesaing. Kita semua kompetitif di sini, dan orang-orang tidak tahu betapa kompetitifnya dia. Dia ingin melakukan pekerjaannya dengan baik dan menjadi yang terbaik dalam hal itu.”

Deskripsi pekerjaan Deb lebih dari apa yang dia harapkan. Faktanya, dia bahkan tidak bisa memberi tahu Anda apa yang terjadi saat ini. Dia hanyalah Deb, pelaku segala hal yang ada di mejanya.

“Orang-orang selalu bertanya kepada saya, ‘Apa pekerjaanmu?’” kata Deb. “Saya hanya muncul setiap hari dan melakukan hari apa adanya. Saya memiliki hal-hal tertentu yang rutin seperti urusan administrasi, urusan keuangan, pesanan pembelian; ada begitu banyak hal yang saya lakukan yang tidak ada dalam deskripsi pekerjaan saya, jadi datanglah setiap hari dan lakukan apa pun yang bisa saya lakukan hari itu.”

Jawabannya yang sederhana terhadap deskripsi pekerjaannya tidak memberikan keadilan yang tepat baginya.

“Saya selalu bercanda tentang betapa saya adalah ibu dari olahraga Negara Bagian Bemidji,” tambah Deb. “Jika seseorang tidak dapat menemukan sesuatu, mereka datang kepada saya. Sebagian besar merupakan pemecahan masalah. Dokumen, faktur – semuanya datang melalui saya. Saya menyampaikannya kepada orang-orang yang tepat. Banyak di antaranya yang memadamkan api. Tidak ada hal pasti yang saya lakukan setiap hari.”

Rekan-rekan Deb berbicara lebih tinggi tentangnya daripada yang pernah dia lakukan.

“Jika dia bangkit dan pergi sekarang, hanya dari sudut pandang logistik, kita akan terjebak dalam lumpur,” kata Britt. “Dia menjual dirinya sendiri dengan harga lebih rendah. Dia memiliki banyak pengetahuan institusional tentang BSU dan cara kami beroperasi. Saya rasa tidak ada satu pun dari kami yang bisa menyamai jumlah pengetahuan kolektifnya. Itu hanya sisi logistiknya. Secara emosional, kami akan hancur.”

032724.N.BP.DEBSLOUGH3.jpg

Deb Slough, kanan, berdiri di samping Piala MacNaughton pada musim semi 2017 setelah tim hoki putra Bemidji State memenangkan gelar musim reguler WCHA.

Berkontribusi

Meja Deb adalah hal pertama yang dilihat orang ketika mereka memasuki departemen atletik. Dia menjawab lusinan panggilan telepon dan lebih dari 100 email setiap hari, sambil menyeimbangkan masalah spontan yang muncul.

Pada saat-saat yang jarang dia bisa melarikan diri untuk berlibur, dia selalu menjaga ponselnya tetap dalam jangkauannya, menolak mengirim orang ke pesan suara. Dia juga berfungsi sebagai tempat penitipan anak darurat untuk cucu-cucunya di daerah tersebut.

“Ibuku terus terang tentang hal itu,” Deb menyindir. “Dia terus mengatakan kepada saya bahwa meskipun saya sedang berlibur, saya tidak pernah berlibur. Saya mempunyai telepon seluler, dan telepon itu berdering terus-menerus. Saya menerima telepon dan SMS di pagi hari dan larut malam. Tapi saya menyukai nya. Saya mendapat kesempatan untuk berpindah kampus ke departemen yang berbeda. Saya tidak menginginkan itu. Aku suka dunia ini.”

Britt memuji penolakan Deb untuk menerima jawaban “tidak”. Itu juga cara dia merespons orang ketika mereka meminta bantuannya.

“Banyak orang hanya berkata, ‘tidak’,” kata Deb. ‘Itu bukan aku. Saya lebih suka mengurus orang lain dan melakukan sesuatu untuk orang lain daripada diri saya sendiri. Atletik tidak berhenti. Bagi saya, menanggapi seseorang dengan mengatakan, ‘Saya sedang tidak bekerja saat ini,’ tidaklah realistis bagi saya. Ini bukan siapa saya. Saya tidak akan pernah melakukan itu.”

Dengan rasa gugup di punggungnya, Britt masuk ke kantor Atletik Negara Bagian Bemidji pada musim semi tahun 2022. Dia sedang melakukan wawancara untuk menjadi direktur atletik baru universitas tersebut.

Britt menghabiskan sebagian besar waktunya di kampus, mengamati pemandangan dan suara Minnesota utara, membayangkan dirinya berada di rumah barunya. Ketika dia akhirnya mendapat kesempatan untuk menelepon istrinya, Emily, dia tidak bisa tutup mulut tentang satu orang tertentu.

“Istri saya menanyakan pendapat saya tentang Bemidji dan BSU, dan Deb Slough adalah orang pertama yang saya bicarakan,” kenang Britt. “Itu bukan salah satu pelatih atau pemainnya. Deb adalah orang pertama yang saya ceritakan kepada istri saya. Dialah orang yang saya butuhkan untuk melakukan transisi ini. Sejak hari pertama, Deb telah menjadi sekutu terbesar saya, pendukung terbesar saya.”

Britt adalah direktur atletik Negara Bagian Bemidji ketiga yang memegang posisi tersebut selama 22 tahun Deb di departemen tersebut. Yang pertama datang adalah Rick Goeb yang menjabat sebagai AD hingga tahun 2013. Tracy Dill mengambil alih jabatan tersebut selama sembilan tahun sebelum pensiun pada tahun 2022. Saat itulah Britt turun tangan.

Dari sudut pandang Deb, pergantian direktur atletik yang baru menimbulkan skeptisisme.

“Ini sangat menegangkan,” katanya. “Anda tidak tahu akan seperti apa jadinya. Saat Rick di sini, dia sudah lama di sini. Tracy ada di sini selama sembilan tahun. Anda cocok dengan mereka, dan kemudian Anda harus menemukannya lagi dengan seseorang yang baru. Anda tidak tahu apa gaya atau pemikiran mereka.”

Skeptisisme Deb langsung berubah menjadi apresiasi terhadap visi Britt. Keduanya berseloroh karena keduanya tidak boleh keluar dari BSU.

“Jika Deb ada di tim Anda, otomatis Anda memiliki modal sosial,” kata Britt. “Saat Anda memasuki sekolah baru, negara bagian baru, kota baru dengan tim baru, akan sangat sulit untuk mencerminkan visi Anda untuk perubahan. Saya beruntung ketika Deb membeli pada hari pertama. Bagi saya, itu adalah kemenangan terbesar. Jika Deb Slough tidak menyetujui apa yang saya lakukan, saya akan menolaknya.”

Sudah hampir dua tahun sejak Britt dipekerjakan untuk mengawasi olahraga Negara Bagian Bemidji. Selama kurun waktu tersebut, Deb melewati tolok ukur dua dekade dan masih mengapresiasi hal-hal pertama yang datang dari pekerjaannya, termasuk kekacauan dalam menjadi tuan rumah dua turnamen regional di Stadion Chet Anderson di tengah badai salju pada tahun 2022.

Deb mengenang minggu itu di bulan November ketika tim sepak bola dan sepak bola wanita mengadakan pertandingan playoff di tepi Danau Bemidji. Dia bangga dengan bagaimana sekolah bersatu, memberinya sensasi hangat selama minggu yang sangat dingin.

Namun yang terpenting, Deb menemukan kesendirian dalam kesuksesan Beavers di lapangan. Seiring dengan berkembangnya pekerjaannya, dia tidak bekerja dengan para atlet secara tatap muka sebanyak yang dia lakukan di awal karirnya, namun kemenangan di Negara Bagian Bemidji masih membuatnya merasa gembira.

“Itulah danaunya, kehidupannya, budayanya,” kata Deb. “Kami masih kota kecil. Saya suka kami memiliki departemen kecil di sini. Kami bersatu erat. Kami adalah keluarga. Tidak ada satu orang pun yang dapat Anda mintai bantuan yang akan menjatuhkan Anda. Itu bukan siapa kita. Saya telah melihat banyak hal di sini. Saya telah melihat kami tumbuh. … Saya dengan senang hati akan kembali ke Frozen Four kapan saja. Saya siap untuk perjalanan darat lagi.”



Source link
1712146395