Taruhan olahraga legal menjadi lebih umum di AS, dan regulator serta liga mulai menelitinya dengan lebih cermat.

Beberapa skandal taruhan tingkat tinggi telah muncul dalam olahraga profesional akhir-akhir ini, misalnya. Baru bulan ini, pemain San Diego Padres Tucupita Marcano dilarang seumur hidup dari Major League Baseball setelah bertaruh pada 25 pertandingan yang melibatkan timnya.

Evolusi industri ini menciptakan tantangan baru di berbagai bidang seperti perlindungan pemain, permainan yang bertanggung jawab, dan inovasi produk.

BI berbicara dengan enam orang bintang yang sedang naik daun dalam taruhan olahraga AStermasuk para eksekutif di sportsbook terkemuka DraftKings dan FanDuel, yang menguraikan hambatan utama yang dihadapi industri ini dan cara mereka berupaya mengatasinya.

Beberapa penjudi mulai merasa tertekan oleh sportsbook, dan reputasi industri ini pun terpukul

Jika Anda bertaruh pada olahraga, Anda mungkin pernah merasakan perasaan bahwa sportsbook mencoba mengambil keuntungan dari Anda dengan mendorong parlay atau peningkatan keuntungan untuk menarik Anda — dan meningkatkan margin keuntungan mereka sendiri. Fokus berlebihan pada profitabilitas mulai memberikan reputasi buruk pada industri ini, kata Zach Doctor, salah satu pendiri dan CEO WagerWire, pasar sekunder untuk menjual taruhan dan pilihan fantasi.

“Mereka benar-benar berusaha untuk mendapatkan keuntungan dan margin sebanyak yang mereka bisa, dan hal itu mulai terasa,” kata Doctor kepada BI, menggambarkan apa yang dianggapnya sebagai salah satu tantangan terbesar yang dihadapi industri ini. Dia menambahkan bahwa banyak orang yang memainkan parlay besar bisa “akhirnya mencapai nol.”

Mantan Wakil Presiden Bank PNC ini berpendapat bahwa industri harus meminjam lebih banyak alat dari pasar keuangan untuk memberi pemain lebih banyak pilihan, seperti kemampuan untuk menetapkan limit order. Dia menunjukkan bahwa perusahaannya, misalnya, dapat memberikan “kesempatan bertarung” kepada para pemain dengan memberi mereka pasar untuk menjual taruhan mereka, seperti pemegang saham dapat menjual saham untuk melindungi investasi mereka jika prospeknya berubah.

Industri ini perlu menjadi lebih baik dalam membicarakan game yang bertanggung jawab

Joe Maloney dari American Gaming Association mengatakan industri ini perlu meningkatkan cara mereka berkomunikasi dan berinovasi seputar permainan yang bertanggung jawab.

Dia mengatakan industri ini dapat menceritakan kisah yang lebih baik dan meningkatkan reputasinya jika mereka berinvestasi dalam teknologi “untuk membantu para petaruh mengadopsi alat tanggung jawab, membuat komitmen terhadap permainan yang bertanggung jawab, dan kemudian memudahkan mereka untuk mendapatkan bantuan… jika mereka menunjukkan bahwa hal tersebut bermasalah. perilaku.”

Ashley Cahill, direktur permainan dan komunitas yang bertanggung jawab di FanDuel, mengatakan industri juga memiliki pekerjaan yang harus dilakukan untuk menormalkan perilaku permainan yang bertanggung jawab – seperti memikirkan perjudian sebagai bagian dari anggaran hiburan bulanan – dan mengurangi stigma yang terkait dengan penggunaan alat seperti deposit dan waktu. batas.

“Dalam hal permainan yang bertanggung jawab dan taruhan yang bertanggung jawab,” katanya. “Saya pikir ini adalah sebuah tantangan dan peluang yang berkelanjutan untuk benar-benar menormalisasi perilaku-perilaku ini dengan cara yang mudah-mudahan 20 tahun dari sekarang orang-orang tidak perlu berpikir dua kali lagi, dan ini hanyalah bagian normal dari perilaku dan kebiasaan mereka.”

Lingkungan peraturan yang rumit dapat menyulitkan kita untuk bergerak cepat

Namun operator juga menghadapi kendala peraturan dan logistik yang dapat mempersulit pergerakan cepat dalam beberapa kasus.

Dave Foppert, direktur senior kepatuhan dan manajemen risiko DraftKings, menunjuk pada peraturan peraturan yang berbeda-beda di setiap negara bagian, yang berbeda dari industri seperti jasa keuangan yang diatur secara federal.

“Kami memiliki lusinan regulator dan lusinan peraturan serta persyaratan peraturan yang berbeda, bergantung pada negara bagian tempat Anda beroperasi,” katanya.

Foppert mengatakan lingkungan peraturan mengharuskan operator untuk memiliki tata kelola atau pengawasan tambahan untuk memastikan konsistensi dari satu negara bagian ke negara bagian lainnya, selain mengembangkan pemahaman mendalam tentang persyaratan peraturan yurisdiksi di setiap negara bagian.

Taruhan olahraga masih tertinggal dalam inovasi

Salah satu harapan bagi taruhan olahraga legal di AS adalah fokus teknologinya dapat mengantarkan gelombang inovasi baru. Namun sejauh ini, banyak aplikasi taruhan olahraga yang terlihat sama dan menawarkan taruhan serupa.

Christiana Yebra, chief marketing officer di startup microbetting nVenue, mengatakan tantangan besar yang dihadapi industri ini adalah mengembangkan teknologi dengan cukup cepat sehingga operator dapat bersaing secara berarti dalam produk – dengan olahraga dan penawaran lain yang tidak dimiliki pesaing mereka – seperti yang dilakukan streamer seperti Netflix dan Max membedakan diri mereka dengan konten.

“Bagaimana Anda mengembangkan teknologi dengan cukup cepat untuk memenuhi kebutuhan penggemar yang terus berkembang di luar sana?” kata Yebra. “Apa yang memungkinkan nVenue melayani pelanggan kami dengan cara yang berbeda adalah kami dapat dengan cepat menambahkan olahraga dan penawaran kepada para penggemar ini karena apa yang ingin mereka pertaruhkan hari ini bukanlah apa yang akan mereka pertaruhkan besok.”

Area lain di mana inovasi produk tertinggal adalah dalam menawarkan cara yang efisien bagi para penggemar untuk memasang permainan taruhan secara langsung di TV, Mark Nerenberg, chief operating officer Simplebet, mengatakan kepada BI.

“Menurut saya, satu hal besar adalah mendapatkan data yang cepat dan akurat secara real-time untuk menciptakan pengalaman tanpa hambatan bagi para penggemar yang mencoba menonton pertandingan di TV atau streaming saat ini,” katanya. “Saat ini, TV atau cara orang menontonnya sedikit ketinggalan.”

Sumber