Sejauh ini, tahun 2024 telah menjadi tahun yang luar biasa bagi olahraga wanita. Dan salah satu indikator mengejutkan tentang seberapa besar perhatian diberikan kepada tim wanita tingkat perguruan tinggi dan profesional adalah kenyataan bahwa taruhan sedang meningkat di arena ini. Dibandingkan dengan 16 pertandingan pertama musim lalu, jumlah taruhan WNBA selama 16 pertandingan pertama musim ini naik 415 persen di FanDuel, kata perwakilan perusahaan kepada PS melalui email. Akibatnya, aplikasi taruhan olahraga seperti FanDuel dan DraftKings mengatakan bahwa mereka berinvestasi dalam olahraga wanita dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Kami memiliki kemitraan yang signifikan dengan WNBA, kami memiliki lebih banyak opsi untuk bertaruh (pada wanita) di platform kami dibandingkan sebelumnya, (dan) kami memiliki perhatian khusus pada Caitlin Clark,” kata Jennifer Matthews, wakil presiden strategi merek. untuk FanDuel, sebuah perusahaan taruhan olahraga. “Hasil dari orang-orang yang bertaruh lebih banyak adalah… lebih banyak kemitraan.” (“Kemitraan” antara liga olahraga dan perusahaan seperti FanDuel sering kali melibatkan promosi silang yang saling menguntungkan dan pemasukan uang tunai ke dalam liga.)

Sementara itu, untuk bola basket wanita NCAA, DraftKings telah mengalami “pertumbuhan 14 kali lipat dari tahun ke tahun” dalam hal uang yang masuk dari taruhan (disebut sebagai “pegangan”), kata Stacie McCollum, wakil presiden konten perusahaan taruhan olahraga. “Pertandingan bola basket wanita Carolina Selatan vs. Iowa NCAA adalah pertandingan olahraga wanita yang paling banyak dipertaruhkan di DraftKings,” kata McCollum. Dia yakin peningkatan taruhan ini sebagian disebabkan oleh kecintaan kita terhadap pemain tertentu Malaikat Reese Dan Caitlin Clark. Hal ini juga berkat bertambahnya jam tayang olahraga wanita di saluran yang mudah ditemukan dan pada waktu yang masuk akal bagi pemirsa. Oleh karena itu, jaringan DraftKings juga meluncurkan acara khusus olahraga wanita.

Banyak berspekulasi bahwa investasi semacam ini mungkin berarti lebih banyak uang yang disalurkan liga yang terkenal dengan atletnya yang membayar rendah. (Contoh kasus: Gaji awal Caitlin Clark di WNBA adalah $76.535, sementara tim sepak bola wanita AS pemenang Piala Dunia berjuang keras gugatan untuk upah yang sama selama enam tahun, akhirnya diselesaikan.)

Orang-orang yang punya uang untuk bermain game lebih cenderung mendengarkan dan memperhatikan, kata Val Martinez, pendiri Wanita Taruhan, sebuah “komunitas untuk wanita” taruhan olahraga. Dalam dunia olahraga, bola mata cenderung diterjemahkan menjadi uang, dan situs taruhan memiliki banyak uang, dengan Goldman Sachs memperkirakan bahwa taruhan olahraga akan menjadi sebuah hal yang merugikan. bisnis senilai $45 miliar “ketika pasar sudah matang.”

Meskipun baik juru bicara FanDuel maupun DraftKings tidak dapat berbicara langsung tentang bagaimana bertaruh pada olahraga wanita dapat menghasilkan gaji yang lebih tinggi, McCollum mengatakan, “Secara umum, semakin banyak investasi yang dilakukan di bidang ini akan menghasilkan peluang yang lebih besar bagi wanita di lapangan atau di lapangan. -of-play untuk meningkatkan gaji mereka.”

Dia menambahkan: “Ini semacam hubungan melingkar dalam hal jumlah penonton, lebih banyak uang, investasi, lebih banyak jenis taruhan olahraga yang dipasang di sini, dan pengiklan yang masuk.”

Bagaimanapun, Anda mungkin berpikir, “Lebih banyak uang untuk olahraga wanita — kedengarannya bagus!” Tapi, tidak sesederhana itu. “Anda harus mendefinisikan apa yang Anda maksud dengan 'baik' dan untuk siapa,” mengatakan Mark W. AoyagiPhD, salah satu direktur psikologi olahraga dan kinerja di Sekolah Pascasarjana Psikologi Profesional Universitas Denver.

Untuk memparafrasekan Ralph Waldo Emersonterkadang, uang membutuhkan biaya yang terlalu besar.

Para Ahli Ditampilkan dalam Artikel Ini:

Jennifer Matthewswakil presiden strategi merek untuk perusahaan taruhan olahraga Duel Penggemar.

Stacie McCollumwakil presiden konten di perusahaan taruhan olahraga Raja Konsep.

Val Martinezpendiri “komunitas wanita” taruhan olahraga Wanita Taruhan.

Mark W. AoyagiPhD, salah satu direktur psikologi olahraga dan kinerja di Sekolah Pascasarjana Psikologi Profesional Universitas Denver.

Lingkungan ElizabethPhD, seorang psikolog klinis yang berspesialisasi dalam psikologi olahraga dan remaja perempuan dan perempuan.

Lebih Banyak Uang, Lebih Banyak Masalah?

Uang tunai yang melekat pada taruhan mungkin terasa manis, tetapi ada konsekuensinya. “Tentu saja, liga-liga olahraga akan mengatakan bahwa ini adalah hal yang bagus karena dapat mendatangkan banyak pendapatan tambahan bagi olahraga ini. Namun bagi para pemain, ini hanyalah salah satu pemicu stres,” kata Dr. Aoyagi. Hal ini sebagian karena taruhan olahraga dapat menyebabkan perlakuan buruk terhadap orang-orang yang memainkan permainan tersebut. Faktanya, satu dari tiga atlet terkenal menerima pesan-pesan kasar secara online dari orang-orang yang memiliki “kepentingan bertaruh”, NCAA ungkapnya dalam rilis pekan lalu.

“Pemain mendapatkan pesan yang mengerikan – dalam beberapa kasus mengancam jiwa – di media sosial, bahkan jika tim mereka menang,” kata Dr. Aoyagi. Dia mengklaim hal ini sebagian besar disebabkan oleh taruhan penyangga, pada dasarnya taruhan sampingan pada bagian permainan yang tidak ada hubungannya dengan skor akhir. Misalnya, Anda mungkin bertaruh apakah pemain tertentu akan mencetak sejumlah poin tertentu dalam suatu permainan. “Apakah mereka bermain bagus atau buruk secara individu – menang atau kalah – tidak peduli apa yang terjadi, seseorang kehilangan uang dalam taruhan dan merasa kesal,” kata Dr. Aoyagi. “Jika seorang pemain bermain bagus, seseorang akan marah dan mengiriminya pesan. Jika dia bermain buruk, sama saja.”

Atlet perempuan mungkin sudah lebih rentan terhadap pesan-pesan pelecehan dibandingkan laki-laki. Riset dari Lobi Wanita Eropa menemukan bahwa perempuan 27 kali lebih mungkin menghadapi pelecehan online di berbagai benua, dan hal ini sering kita lihat terjadi di berbagai wilayah, mulai dari acara realita ke politik. Atlet pelajar bola basket putri menerima ancaman tiga kali lebih banyak dibandingkan atlet pelajar bola basket putra, NCAA kata pernyataan itu.

Meskipun tampaknya semakin banyak wanita yang bertaruh akhir-akhir ini, dengan Martinez dari Betting Ladies mengatakan bahwa penelitian dari 888Holdings menemukan bahwa “pada tahun 2021 lebih dari 4,6 juta wanita AS bergabung dengan aplikasi taruhan sportsbook, tingkat pertumbuhan sebesar 115 persen dibandingkan tahun 2020,” penelitian tahun 2022 dari itu Pusat Penelitian Pew menunjukkan bahwa sebagian besar petaruh adalah laki-laki. (FanDuel dan DraftKings menolak untuk membagikan demografi gender klien mereka.) Dengan asumsi sebagian besar laki-laki bertaruh pada atlet wanita, “akan ada ledakan masalah jika Anda memasukkan dinamika gender dan misogini,” kata Dr. Aoyagi. “Dan itu akan menjadi berantakan.”

Beberapa upaya telah dilakukan untuk menghentikan taruhan prop, khususnya pada atlet pelajar, termasuk melalui undang-undang di Carolina Utara. Dan meskipun mungkin sulit untuk menghentikan seseorang mengirimkan DM yang tidak senonoh, beberapa perusahaan taruhan mengatakan mereka melakukan apa yang mereka bisa untuk mengatasi masalah tersebut.

Dalam pernyataan email, juru bicara FanDuel mengatakan kepada PS: “FanDuel mendukung inisiatif kesehatan mental bagi atlet dan pelanggan kami.” Mereka menambahkan bahwa mereka baru-baru ini menciptakan “kemitraan dengan Layanan Kesehatan Perilaku Kindbridge untuk menawarkan akses langsung ke penilaian kesehatan mental yang komprehensif dan layanan dukungan kelompok kepada pemain yang tidak termasuk diri sendiri. Ini dimulai sebagai program percontohan di New Jersey dan Ohio dan akan diperluas nanti tahun ini.”

Yang Perlu Diketahui Sebelum Anda Memasang Taruhan

Sementara beberapa perusahaan telah diketahui merujuknya taruhan olahraga sebagai hiburan, itu adalah bentuk perjudian. Banyak orang dapat bertaruh tanpa berdampak negatif pada kehidupan mereka, kata Dr. Aoyagi, namun bagi sebagian orang tertentu, hal ini dapat menimbulkan masalah.

Baik juru bicara FanDuel dan DraftKings mencatat bahwa mereka memiliki sistem untuk membantu orang “bermain secara bertanggung jawab”. “Kami menyediakan kepada pelanggan alat termasuk batas setoran, batas pembelanjaan, batas taruhan maksimum, dan pernyataan aktivitas pemain — yang mirip dengan laporan bank — yang juga dapat digunakan untuk membantu memastikan Anda bermain sesuai anggaran Anda,” kata juru bicara FanDuel. McCollum dari DraftKings mencatat bahwa mereka punya teknologi di tempat yang tidak hanya dapat membantu perilaku seperti pengeluaran berlebihannamun juga dapat mendeteksi masalah integritas (seperti jika seseorang menang banyak dan mungkin mencurangi permainan).

Namun, Lingkungan Elizabeth, PhD, seorang psikolog klinis yang berspesialisasi dalam psikologi olahraga dan remaja perempuan dan perempuan, mengatakan dia skeptis tentang seberapa baik alat aplikasi taruhan ini benar-benar bekerja — terutama karena alat tersebut dikendalikan oleh sistem yang menghasilkan uang dari para petaruh. “Anda tahu apa yang mereka katakan di Las Vegas: pihak rumah selalu menang,” kata Dr. Ward. “Jika seseorang mengandalkan alat ini saja untuk menghentikan mereka bertaruh terlalu banyak, menurut saya mereka harus ingat bahwa rumah tersebut kemungkinan besar akan menang dalam situasi ini juga.”

Dr Aoyagi merekomendasikan orang-orang untuk menetapkan batasan yang terlalu hati-hati untuk diri mereka sendiri. “Lihat betapa mudahnya mematuhi batasan tersebut,” katanya. “Jika minggu pertama dengan batasan tersebut, Anda bertaruh $25 dan minggu kedua Anda berkata: 'Oh, saya kehilangan $25 itu jadi saya harus melakukan $25 lebih banyak minggu ini,' itu patut dicatat. Jika Anda mulai membuat pembenaran, maka Anda mungkin tahu bahwa Anda berada di jalur yang akan menjadi lebih bermasalah bagi Anda.”

(Catatan menarik: Dalam arena ini, petaruh perempuan mungkin sedikit lebih bertanggung jawab dibandingkan laki-laki. “Perempuan 50 persen lebih mungkin menetapkan anggaran untuk aktivitas perjudian mereka dibandingkan laki-laki,” kata Martinez.)

Aoyagi juga menyarankan untuk memeriksa perasaan Anda setelah menghabiskan waktu menggunakan aplikasi ini. Apakah Anda merasa marah atau kesal secara emosional saat kalah? Apa yang Anda lakukan terhadap perasaan itu? Sebaiknya simpan jurnal atau log di aplikasi Catatan Anda untuk mengetahui perasaan Anda selama dan setelah bertaruh. Pertimbangkan untuk membentuk perilaku Anda berdasarkan perasaan Anda, dan kurangi waktu bertaruh jika diperlukan. (Juga, jika Anda berpikir untuk mengirim DM kepada seorang atlet sesuatu yang keji, pertama-tama, tulislah di jurnal itu, lalu coba uraikan mengapa taruhan membuat Anda merasakan intensitas seperti itu).

Jika Anda adalah seseorang yang memiliki riwayat kecanduan di keluarga Anda, Dr. Ward menyarankan untuk berhati-hati atau menjauhi perjudian sepenuhnya. Dia juga merekomendasikan untuk mencari cara lain untuk terlibat dalam olahraga, apakah itu mengadakan pesta menonton atau menghadiri pertandingan IRL dengan sahabat Anda. Jika ada hal baik tentang normalisasi beberapa bentuk taruhan olahraga, beberapa bentuk tersebut dapat bersifat sosial (misalnya, jika Anda melakukan liga fantasi dengan teman-teman Anda), sehingga akan menyenangkan untuk menemukan cara untuk menciptakan kembali persahabatan itu — tanpa mempertaruhkan uang.

Ketika dunia taruhan olahraga terus mendorong olahraga wanita, akan ada pemenang dan pecundang. Dan meskipun masih banyak yang belum kita ketahui, seperti yang dikatakan Dr. Ward, kita tahu kemungkinannya tidak akan kalah: “rumah”.

Sumber