Home News 80 persen anggota Partai Republik mempercayai teori konspirasi Trump Biden-Manhattan

80 persen anggota Partai Republik mempercayai teori konspirasi Trump Biden-Manhattan

33
0

Hentikan saya jika Anda pernah mendengar ini sebelumnya: Donald Trump tidak senang dengan hasil suatu persidangan. Jadi, meskipun tidak ada bukti sama sekali, ia menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk mengklaim adanya konspirasi melawan dirinya, yang didalangi oleh lawan-lawan politiknya yang jahat. Dia mengatakan hal ini berkali-kali, meskipun ada penolakan tegas dari tokoh-tokoh penting dan bahkan beberapa sekutu Trump. Dan pada akhirnya, 4 dari 10 orang Amerika menjadi percaya pada konspirasi sayap kiri yang luas.

Itu terjadi dengan anggapan bahwa pemilu 2020 telah dicuri. Sekarang rupanya terjadi dengan gagasan itu Presiden Biden berada di balik hukuman Trump baru-baru ini di Manhattan.

Yang baru Jajak pendapat CBS News/YouGov mendapat pertanyaan Saya berharap seseorang akan bertanya untuk sementara waktu. Hal ini mengukur seberapa banyak orang Amerika yang percaya pada gagasan yang masih tidak berdasar bahwa Biden ada hubungannya dengan keberhasilan tuduhan terhadap Trump di Manhattan.

Ternyata, jumlahnya mencapai 43 persen – dan 80 persen adalah anggota Partai Republik. Mereka adalah persentase yang setuju bahwa dakwaan diajukan karena “arahan yang datang dari pemerintahan Biden,” bukan hanya karena “jaksa di New York.”

Mayoritas warga Amerika, 57 persen, tidak mempercayai hal ini. Namun gagasan ini telah diterima oleh pendukung Trump.

Untuk lebih jelasnya, ada tidak ada alasan nyata untuk mempercayai hal ini. Teori ini sebagian besar bertumpu pada fakta bahwa mantan pejabat tinggi Departemen Kehakiman Matthew Colangelo bergabung dalam penyelidikan pada tahun 2022. Namun Colangelo sebelumnya bekerja bersama Jaksa Wilayah Manhattan. Alvin Bragg (D) di kantor jaksa agung New York, tempat dia pernah menangani investigasi terkait Trump sebelumnya. Ini bersifat mendalam dan spekulatif.

Jaksa Agung Merrick Garland pekan lalu ditolak dengan tegas, di bawah sumpah, bahwa dia telah mengirim Colangelo ke Manhattan. Dia menyangkal adanya kontak dengan Colangelo sejak dia bergabung dengan kantor D.A.

Selain itu, teori ini juga ditolak mentah-mentah dalam beberapa minggu terakhir oleh mantan pengacara Trump, Joe Tacopina, yang menangani pembelaan Trump pada awal penuntutan di Manhattan. Dia menyebut gagasan itu “konyol” dan “konyol.”

“Joe Biden atau siapa pun dari Departemen Kehakiman sama sekali tidak ada hubungannya dengan kantor kejaksaan Manhattan,” Tacopina dikatakan dalam sebuah wawancara dengan MSNBC, ia menambahkan: “Kami tahu bukan itu masalahnya, dan bahkan pengacara Trump pun tahu bukan itu masalahnya.”

“Orang-orang yang berkata seperti itu,” kata Tacopina kepada MSNBC, “sangat menakutkan karena mereka tidak mengetahui hukum atau apa yang mereka bicarakan.”

Berdasarkan rumusan Tacopina, 4 dari 10 orang Amerika tidak mengerti apa yang mereka bicarakan.

Tentu saja, ini bukan pertama kalinya pendukung Trump memercayai hal seperti ini, meskipun kurangnya bukti:

  • Tentang 4 dari 10 orang Amerika dan hampir 7 dari 10 anggota Partai Republik mengatakan Biden tidak secara sah memenangkan cukup suara pada tahun 2020, meskipun teori-teori Trump tentang hal ini berulang kali gagal meskipun dalam pengawasan yang sederhana. (Para pendukung Trump setidaknya telah mengakui adanya hal tersebut tidak ada bukti kuat atas keyakinan mereka.)
  • Sama seperti 20 persen pendukung Partai Republik yang menolak teori konspirasi Manhattan, jajak pendapat YouGov sebelumnya hanya menunjukkan sekitar 20 persen pendukung Partai Republik 1 dari 5 Partai Republik bahkan mengakui bahwa Trump mencoba membatalkan pemilu 2020. (Dia pasti melakukannya.)
  • A mayoritas Partai Republik telah menyebut pemberontakan Capitol pada 6 Januari sebagai “sebagian besar serangan yang diilhami Antifa dan hanya melibatkan segelintir pendukung Trump.” (Ini salah.)
  • Setengah dari Partai Republik telah membantah Trump bahkan memiliki dokumen rahasia di Mar-a-Lago. Dan sekitar setengahnya mengatakan demikian setidaknya “mungkin” ditanam. (Trump telah mengakui memiliki dokumen-dokumen tersebut; tidak ada bukti bahwa dokumen tersebut ditanam.)

Para pemilih sering kali mempercayai hal-hal aneh yang memaafkan sekutu mereka dan melibatkan musuh mereka. Namun sejauh mana hal-hal ini telah menjadi keyakinan kelompok sayap kanan – secara harfiah – tidak memiliki preseden modern.

Dan persamaan antara teori Biden-Manhattan dan demam “kecurangan pemilu” jauh melampaui permukaan. Saat itu, para anggota parlemen dari Partai Republik tidak sependapat dengan Trump dalam menuduh adanya konspirasi yang sudah ada, namun mereka memang menunjukkan adanya kecurigaan. Trump akan mengatakan ada jutaan suara palsu; mereka hanya menyampaikan kekhawatiran mengenai surat suara dan prosedur pemilu. Dia akan mengatakan Biden berada di balik penuntutan di Manhattan; mereka hanya akan mengajukan pertanyaan tentang Colangelo.

Bahkan pada sidang minggu lalu dengan Garland, Rep. Russell Fry (RS.C.) secara singkat mengakui bahwa ini hanyalah teori belaka.

“Anda mungkin tidak ada hubungannya dengan hal itu,” kata Fry kepada Garland, “tetapi persepsinya adalah bahwa masyarakat Amerika menganggap bahwa Departemen Kehakiman terlibat erat dalam hal ini.”

Kini kita punya angka yang bisa dikaitkan dengan persepsi tersebut: 43 persen. Hanya saja, seperti banyak angka di atas, angka-angka tersebut sebagian besar didasarkan pada satu bukti yang sangat tidak langsung dan meragukan: Trump mengatakan demikian.

Sumber