New York
CNN

Pembakarannya lambat persidangan korupsi Senator New Jersey Bob Menendez siap untuk mencapai fase baru yang mudah terbakar minggu ini ketika jaksa dan pengacara pembela menguji batas-batas pengadilan, hukum dan hakim federal yang menjalankan persidangan.

Hakim Pengadilan Distrik Amerika Serikat, Sidney Stein, yang gaya bicaranya yang lembut tidak sesuai dengan sikap tegasnya dalam proses persidangan, semakin sering dihadapkan pada keputusan tentang bukti apa saja yang boleh dan tidak boleh diajukan – atau bahkan didiskusikan – oleh pihak penuntut. Pihak pembela juga kadang-kadang menguji kesabarannya dengan pertanyaan terhadap para saksi dan keberatan taktis.

Hampir dua minggu setelah juri dipilih dan duduk di pengadilan federal Manhattan, pertanyaan tentang bersalah atau tidaknya Menendez, dan kedua terdakwa lainnya, tampaknya bergantung pada bagaimana Stein menafsirkan perlindungan yang dinikmati Menendez sebagai senator AS yang sedang menjabat. Jaksa telah menjanjikan bukti yang jelas bahwa Partai Demokrat di New Jersey menerima suap dan bertindak, sebagaimana tercantum dalam dakwaan, sebagai agen untuk pemerintah Mesir. Menendez dan rekan-rekan terdakwanya telah mengaku tidak bersalah.

Namun meski jaksa penuntut terus meletakkan dasar dalam kasus yang kompleks dan luas ini, para pengacara – terutama yang mewakili Menendez – dengan hati-hati berusaha menghilangkan anekdot, dokumen, dan rincian lainnya yang menurut mereka tidak diperbolehkan dalam kasus dugaan korupsi yang dilakukan pejabat publik. .

Berikut adalah empat pertanyaan yang diperkirakan akan mendominasi ruang sidang – dan pemilihan kongres di seberang Sungai Hudson – selama minggu mendatang.

Jaksa dari Distrik Selatan New York sedang berjuang dalam dua bidang hukum.

Di satu sisi, pemerintah terpukul oleh klausul “pidato atau debat” dalam Konstitusi AS, sebuah ketentuan yang dirancang untuk melindungi anggota parlemen agar pekerjaan mereka di Kongres tidak digunakan untuk merugikan mereka di ruang sidang.

Di sisi lain, jaksa juga menghadapi preseden yang lebih baru, mulai tahun 2016, ketika keputusan Mahkamah Agung dalam kasus McDonnell v. Amerika Serikat meningkatkan standar bagi jaksa untuk mencoba membuktikan tuduhan korupsi terhadap pemimpin politik terpilih.

Artinya, beberapa bukti yang paling berpotensi memberatkan Menendez tidak boleh diperlihatkan atau dibicarakan, setidaknya tidak secara langsung, di depan juri.

Tidak ada pihak yang terkejut dalam kasus ini. Pembelaan Menendez dengan jelas memanfaatkan kedua hal tersebut, sementara para jaksa penuntut telah berargumentasi, secara luas dan bolak-balik mengenai bukti-bukti, bahwa kasus mereka begitu kuat sehingga kebal terhadap tantangan-tantangan ini.

Menendez sangat berpengalaman dalam beberapa dinamika ini, setelah menyatakan pada tahun 2017 bahwa dinamika tersebut adalah miliknya sidang korupsi sebelumnya harus dibuang karena perlindungan yang diperolehnya melalui klausa pidato atau debat. Mahkamah Agung menolak tawaran tersebut, namun para pengacaranya dalam kasus ini (kasus sebelumnya berakhir dengan pembatalan sidang) secara agresif menggunakan preseden untuk membungkam jaksa.

Kemampuan pemerintah untuk memberikan gambaran yang jelas dan meyakinkan kepada juri meskipun ada kendala yang semakin besar kemungkinan akan menentukan nasib hukum Menendez.

Akankah Menendez mengambil sikap?

Kemungkinannya memang besar, tapi itu bukannya tidak masuk akal.

Belum ada yang menunjukkan bahwa Menendez atau tim pembelanya berencana melakukan tindakan yang berisiko tinggi dan bernilai tinggi – tindakan yang pernah dilakukan sebelumnya. Presiden Donald Trumppada uji coba di jalan di Pengadilan Kriminal Manhattan, ditolak sebelum melanjutkan ke argumen penutup.

Namun kemungkinan tersebut tidak sebesar yang diperkirakan banyak pengamat – sehingga menyisakan potensi terjadinya perubahan lain dalam kasus yang sudah sensasional ini.

Potensi tersebut lebih berkaitan dengan susunan juri dibandingkan dengan bagaimana kasus tersebut terungkap di ruang sidang. Secara khusus, faktanya adalah sebagian besar juri berpendidikan perguruan tinggi, dan lebih dari setengahnya memiliki gelar sarjana atau pascasarjana. Profesi mereka mencerminkan hal yang sama – termasuk bankir, terapis, dan artis yang menjadi pemilik bisnis.

Banyak jaksa penuntut percaya – sebagai pedoman umum – bahwa semakin tinggi pendidikan formal dan profesionalitas seorang juri, semakin besar kecenderungannya untuk mendengarkan langsung terdakwa, khususnya jika orang tersebut datang ke pengadilan dengan jabatan tinggi atau mempunyai kekuatan politik.

Tidak jelas apakah kelompok jaksa ini berpendapat demikian – atau, tentu saja, apakah juri akan memuji Menendez karena telah mengambil sumpah tersebut.

Pembela memulai kasusnya dengan menuding Nadine Menendez, istri senator, yang menghadapi persidangan terpisah namun terkait musim panas ini. Dia juga mengaku tidak bersalah.

Seperti yang dikatakan pengacara senator, Nadine Menendez menyimpan rahasia – terkadang dalam bentuk emas batang menyimpan lemari kamar tidurnya – dari suaminya, sambil secara umum memanfaatkan kekuasaan dan kekayaan suaminya untuk memperkaya pasangan.

“Dia menyembunyikan sesuatu darinya,” kata pengacara Avi Weitzman kepada juri. “Dia menyembunyikannya.”

Jaksa penuntut, dalam pernyataan pembukaannya, menceritakan kisah yang berbeda. Asisten Jaksa AS Lara Pomerantz mengatakan bahwa senator tersebut menggunakan “istrinya sebagai perantara” dengan para terdakwa dan agen asing.

“(Dia) berkomunikasi dengan pembayar suap, dia menyampaikan pesan kepada Menendez, dan dia mengumpulkan sebagian suap,” kata Pomerantz. “Semuanya sebagai imbalan atas janji Menendez untuk menggunakan kekuasaannya sebagai senator.”

Apakah Nadine Menendez adalah seorang pemain kecil yang membantu suaminya dalam kejahatan yang menguntungkan mereka berdua, seperti yang ditegaskan oleh jaksa penuntut – atau apakah dia, menurut pembelaan, lebih seperti dalang? Jawaban juri atas pertanyaan itu dapat menentukan kasusnya.

Beberapa minggu sebelum juri di Lower Manhattan memberikan keputusan mereka terhadap Menendez, para pemilih di Distrik Kongres ke-8 North Jersey akan memberikan suara mengenai kedudukan politik keluarganya.

Menendez sendiri adalah tidak mencalonkan diri untuk dipilih kembali dalam pemilihan pendahuluan Partai Demokrat pada tanggal 4 Juni, namun putranya, anggota baru dari Partai Republik Rob Menendez Jr., ikut dalam pemungutan suara dan menghadapi tantangan serius dari Walikota Hoboken Ravi Bhalla.

Menendez Jr pertama kali terpilih untuk kursi tersebut pada tahun 2022 setelah pensiunnya Albio Sires dari Partai Demokrat, yang menggantikan Bob Menendez di versi kursi sebelumnya pada tahun 2006 ketika yang terakhir diangkat menjadi Senat.

Meskipun Bhalla tidak berargumen secara langsung bahwa lawannya korup atau harus bertanggung jawab atas dugaan kejahatan ayahnya, beberapa kelompok luar yang mendukungnya tentu saja melakukan hal yang sama.

“Mereka bilang buah jatuh tidak jauh dari pohonnya, jadi tidak mengherankan jika Rob Menendez membela korupsi ayahnya,” kata salah satu iklan TV dari America’s Promise, sebuah PAC super yang mendukung Bhalla. “Jersey punya cukup banyak apel jelek. Rob Menendez – busuk sampai ke inti.”

Menendez Jr. secara langsung membahas serangan itu di tempatnya baru-baru ini.

“Lawan saya ingin melawan ayah saya karena dia takut melawan saya. Itu tanggung jawabnya,” kata Menendez Jr., berbicara langsung ke kamera. “Aku fokus memperjuangkanmu.”

Itu reaksi baru-baru ini melawan mesin politik Partai Demokrat yang unik dan kuat di Garden State juga memainkan peran penting dalam kampanye ini, bahkan mungkin lebih penting daripada datang dan perginya persidangan. Namun bagi Menendez, sang senator dan ayah, keinginan para pemilih utama di Distrik 8 dapat sangat membebani masa depan politiknya – dan warisannya.

Sumber