CNN

Juri yang akan mendengarkan Departemen Kehakiman kasus suap terhadap Senator Demokrat Bob Menendez dari New Jersey telah dipilih setelah hampir tiga hari menyaring kelompok yang terdiri dari 150 warga New York.

Ke-12 juri dan enam penggantinya diambil sumpahnya pada hari Rabu di ruang sidang Manhattan. Pernyataan pembukaan dapat dimulai paling cepat pada Rabu sore.

Selama proses seleksiPada pertemuan tersebut, para calon juri dibacakan daftar lebih dari 100 kemungkinan saksi dalam kasus tersebut, mulai dari yang masih menjabat dan mantan senator AS hingga beberapa syekh dan mantan pejabat Gedung Putih, serta daftar perusahaan dan entitas, termasuk Kementerian Luar Negeri Mesir. Urusan.

Sebagian besar dari mereka yang disebutkan dalam daftar saksi – yang digunakan untuk membantu pengacara dan pengadilan mengurangi jumlah juri – tidak akan dipanggil untuk memberikan kesaksian.

Kelompok calon juri – yang terdiri dari warga New York, termasuk pendeta, stand-up comedian, dan musisi amatir – ditanya apakah mereka bisa bersikap tidak memihak dan secara adil mempertimbangkan kesaksian dari petugas penegak hukum atau penjahat yang dihukum.

“Saya sudah mengatakan kepada Anda sekalian betapa pentingnya kasus ini diproses oleh juri yang adil dan tidak memihak,” kata hakim federal Sidney Stein kepada calon juri pada hari Selasa, dengan mengatakan bahwa itu berarti “orang-orang yang datang tanpa bias” siap untuk mengajukan tuntutan. selain “apa pun tentang kasus ini” yang mereka dengar dari media.

“Sistem ini hanya akan berhasil jika masyarakat bersikap adil, jujur, dan tidak memihak,” kata Stein.

Menendez telah dikenakan biaya dengan bertindak sebagai agen asing atas nama Mesir dan membantu pemerintah Qatar, sambil menerima suap dari beberapa pengusaha New Jersey. Dia diadili bersama dua terdakwa lainnya: Wael Hana, seorang pengusaha Mesir-Amerika, dan Fred Daibes, seorang pengembang real estate di New Jersey. Ketiganya telah mengaku tidak bersalah.

Kelompok awal yang terdiri dari 150 calon juri dikurangi menjadi kurang dari 100 setelah tahap awal proses seleksi, di mana orang-orang menyebutkan rencana perjalanan, termasuk bar mitzvah ke luar negeri dan hibah penelitian Paris, serta masalah pekerjaan dan kesehatan, ketika ditanya apakah ada kesulitan yang menghalangi mereka untuk mengikuti persidangan yang bisa berlangsung lebih dari sebulan.

Salah satu calon juri berbicara tentang dirinya sebagai “pecandu berita” yang tidak dapat mengikuti persidangan karena “Saya telah mempelajari kasus ini secara signifikan. Saya tahu itu adalah Bob Menendez begitu saya masuk.”

Stein bertanya apakah calon juri dapat mengesampingkan pengetahuan sebelumnya dan hanya mengandalkan bukti dan kesaksian untuk memutuskan kasus ini, dan orang tersebut menjawab: “Maksud saya, menurut saya begitu, tapi sekali lagi, Anda tahu, ini adalah sesuatu yang saya sudah baca tentang.”

Ketika salah satu calon juri menyebutkan pekerjaan barunya di sebuah agen konsultan mode dan ketakutan bahwa dia akan dipecat jika harus duduk sebagai juri, Stein mengatakan kepadanya bahwa persidangan tersebut bisa menjadi “sangat menarik.”

“Saya tidak ingin Anda kehilangan pekerjaan,” kata hakim, “tetapi dengan cara yang sama, saya pikir Anda akan menganggap ini – saya pikir semua juri akan menganggap kasus ini … sangat menarik dan informatif.”

Pada fase yang lebih langsung, yaitu menanyakan calon juri tentang pekerjaan mereka dan dari mana mereka mendapatkan berita, hakim bersikap lebih ringan dan kadang-kadang bercanda dengan mereka.

Setelah salah satu calon juri mengatakan bahwa dia bekerja di bidang ilmu saraf, Stein mengatakan kepadanya bahwa saat istirahat “Anda harus memberi tahu saya… bagaimana cacing bisa masuk ke otak seseorang,” mengacu pada calon presiden independen. Wahyu Robert F.Kennedy Jr tentang cacing parasit yang sebelumnya memasuki otaknya.

“Dan sekali lagi, saya melakukan hal itu bukan untuk bercanda; Saya hanya ingin menghindarinya,” kata hakim.

Sumber