Ketua parlemen Mohammad Bagher Ghalibaf dan lima tokoh konservatif lainnya menyetujui untuk mencalonkan diri dalam pemungutan suara cepat pada 28 Juni.

Teheran, Iran – Enam orang, termasuk ketua parlemen Mohammad Bagher Ghalibaf, telah disetujui untuk mencalonkan diri dalam pemilihan presiden cepat pada 28 Juni setelah kematian Presiden Ebrahim Raisi dalam kecelakaan helikopter.

Dewan Penjaga, sebuah badan pemeriksaan konstitusional, menyetujui mantan perunding nuklir Saeed Jalili dan Walikota Teheran Alireza Zakani untuk mencalonkan diri, namun 74 lainnya tidak, sehingga menandai pemilu berikutnya dengan diskualifikasi kandidat secara luas.

Ghalibaf, 62 tahun, mantan komandan angkatan udara Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran, telah menjadi ketua parlemen selama empat tahun, adalah walikota Teheran dari tahun 2005 hingga 2017, dan kepala polisi sebelumnya. . Dia mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2005, 2013 dan 2017, ketika dia mengundurkan diri dan memilih Raisi.

Jalili, yang merupakan perwakilan langsung Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei di Dewan Keamanan Nasional Tertinggi negara itu, mengundurkan diri dari pemilu tahun 2021 dan memilih Raisi, yang menang tanpa tertandingi.

Yang paling menonjol di antara mereka yang didiskualifikasi adalah Mahmoud Ahmadinejadmantan presiden populis, serta kandidat moderat dan mantan ketua parlemen tiga kali Ali Larijani – keduanya juga tidak memenuhi syarat untuk mencalonkan diri pada tahun 2021.

Jalili
Saeed Jalili, mantan kepala perunding nuklir, berbicara pada konferensi pers setelah mendaftar sebagai kandidat pemilihan presiden di Kementerian Dalam Negeri, di Teheran, 30 Mei 2024 (Majid Asgaripour/WANA via Reuters)

Iran dijadwalkan mengadakan pemilihan presiden pada tahun 2025, namun pemungutan suara tersebut dimajukan setelahnya Raisi meninggal pada 19 Mei dalam kecelakaan helikopter di Iran utara. Raisi yang berusia 63 tahun diperkirakan akan mendapatkan masa jabatan berikutnya dan merupakan nama penting yang dikaitkan dengan suksesi pemimpin tertinggi Iran yang berusia 85 tahun.

Tujuh orang lainnya, termasuk Menteri Luar Negeri Hossein Amirabdollahian, juga tewas dalam kecelakaan itu, seperti yang dikatakan pihak militer dalam laporan awal bulan lalu. tidak terjadi akibat tindak pidana.

Zakani, yang menjadi Wali Kota Teheran setelah mengundurkan diri demi Raisi pada pemilu 2021, mengatakan dalam sebuah postingan di X setelah kualifikasinya pada hari Minggu bahwa ia ingin “melanjutkan jalur” mendiang presiden tersebut.

Anggota parlemen Masoud Pezeshkian, mantan menteri dalam negeri dan kehakiman Mostafa Pourmohammadi, dan Amirhossein Ghazizadeh Hashemi, kepala Yayasan Martir Iran, berada di puncak daftar enam kandidat yang disetujui.

Pezeshkian, 70 tahun, adalah seorang veteran anggota parlemen selama lima periode dan mantan menteri kesehatan, adalah satu-satunya kandidat yang mewakili faksi moderat dan reformis yang melemah secara signifikan dalam lanskap politik Iran.

Eshaq Jahangiri, mantan wakil presiden pertama di pemerintahan Presiden moderat Hassan Rouhani, termasuk di antara mereka yang didiskualifikasi oleh Dewan Penjaga, bersama dengan mantan kepala bank sentral Abdolnaser Hemmati, yang diizinkan mencalonkan diri pada tahun 2021 dan mendapat 8 persen dari total suara. suara, atau 2,42 juta suara.

Kandidat lainnya mewakili faksi politik konservatif dan garis keras, yang semakin menonjol sejak gagalnya perjanjian nuklir Iran pada tahun 2015 dengan negara-negara besar setelah penarikan sepihak Amerika Serikat pada tahun 2018.

Ghazizadeh juga disetujui pada 2021 dan memperoleh 3,45 persen atau kurang dari satu juta suara. Raisi memenangkan kursi kepresidenan dengan hampir 18 juta suara dengan partisipasi 48,8 persen.

Program nuklir dan perekonomian Iran yang terkendala oleh tingginya inflasi dan sanksi diperkirakan akan menjadi beberapa isu yang akan dibahas dalam lima putaran debat empat jam yang rencananya akan disiarkan oleh televisi pemerintah menjelang pemilu.

Jumlah pemilih yang berpartisipasi terus menurun dalam pemilihan presiden dan parlemen sejak tahun 2020, dengan pemilihan parlemen pada bulan Maret 2024. melihat partisipasi 41 persenterendah sejak Revolusi Islam 1979.

Sumber