Home News Hakim Alito berbicara tentang perpecahan politik dalam rekaman yang diklaim rahasia

Hakim Alito berbicara tentang perpecahan politik dalam rekaman yang diklaim rahasia

33
0

Hakim Mahkamah Agung Samuel A. Alito, yang sudah menghadapi kritik karena bendera-bendera bermuatan politik terlihat berkibar di rumahnya, mendapat pengawasan baru pada hari Senin setelah operasi tangkap tangan yang tidak biasa di mana ia tampaknya secara diam-diam direkam membahas perpecahan politik Amerika.

Seorang pembuat film dokumenter liberal memposting di X, sebelumnya Twitter, sebuah rekaman yang katanya dibuat tentang Alito saat menyamar sebagai seorang konservatif religius pada jamuan makan malam tahunan Masyarakat Sejarah Mahkamah Agung di pengadilan tinggi di DC pada tanggal 3 Juni.

Setelah didesak, dia menangkap Alito rupanya mengatakan “satu pihak akan menang” dalam politik negara yang terpolarisasi dan mendukungnya anggapan bahwa bangsa ini perlu kembali ke “kesalehan.”

Rekaman ini luar biasa karena menandai sejenis taktik politik keras yang sedang dilancarkan pengadilan tinggi yang sebelumnya terlihat dalam kampanye atau upaya keras yang dilakukan oleh kelompok seperti Project Veritas. Rekaman pertama kali dilaporkan oleh Rolling Stone.

Dalam audio tersebut, pembuat film Lauren Windsor terdengar berkata kepada Alito bahwa dia tidak berpikir “kita bisa bernegosiasi dengan sayap kiri” untuk mengakhiri polarisasi bangsa dan bahwa kelompok konservatif agama perlu “menang.”

“Saya pikir Anda mungkin benar,” jawab Alito. “Di satu sisi atau sisi lainnya – satu sisi atau sisi lainnya akan menang. Aku tidak tahu. Maksudku, mungkin ada cara untuk bekerja — cara hidup bersama secara damai, tapi itu sulit lho, karena ada perbedaan dalam hal-hal mendasar yang memang tidak bisa dikompromikan. Mereka benar-benar tidak bisa dikompromikan. Jadi, Anda tidak akan membagi perbedaannya.”

Windsor kemudian mengatakan kepada Alito bahwa orang-orang yang percaya pada Tuhan harus terus berjuang “untuk mengembalikan negara kita ke tempat yang saleh.”

“Saya setuju dengan Anda,” terdengar Alito berkata. “Saya setuju dengan kamu.”

Alat pendeteksi AI yang dijalankan oleh organisasi nirlaba TrueMedia mengatakan hanya menemukan sedikit bukti bahwa klip audio yang dirilis di X adalah hasil buatan AI. Windsor tidak segera membagikan rekaman lengkapnya kepada The Washington Post, sehingga keaslian audionya tidak dapat diverifikasi secara independen. Permintaan komentar dari Alito dan Ketua Hakim John G. Roberts Jr. tidak segera dibalas.

James Duff, direktur eksekutif Masyarakat Sejarah Mahkamah Agung, menyesalkan rekaman tersebut dalam sebuah pernyataan.

“Kami mengutuk rekaman diam-diam para hakim di acara tersebut, yang tidak sejalan dengan semangat malam itu,” kata Duff.

Windsor juga merilis audio percakapan yang dibuatnya dengan Alito di acara yang sama pada tahun 2023. Katanya, pengadilan belum mampu mengidentifikasi pembocor opini Dobbs yang menjungkirbalikkan Roe v. Wademenambahkan “Anda tidak dapat menyebutkan nama seseorang kecuali Anda tahu pasti” dan berkata pengadilan tidak mempunyai wewenang untuk memanggil kesaksian dan catatan.

Alito juga menyalahkan media yang mengikis kepercayaan terhadap pengadilan atas rekaman tersebut. Jajak pendapat Gallup menunjukkan penghargaan terhadap pengadilan telah menurun secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir dan masih mendekati rekor terendah.

“Mereka tidak melakukan apa pun selain mengkritik kami,” kata Alito tentang pers.

Komentar Alito yang tidak hati-hati ini berbeda dengan komentar Roberts, yang juga direkam secara diam-diam di acara tahun 2024 oleh Windsor. Roberts berulang kali menolak untuk terlibat dalam diskusi politik meskipun diminta oleh pembuat film.

Windsor pernah menyatakan bahwa pengadilan mempunyai tugas untuk menempatkan bangsa pada jalur moral, namun Roberts menolak gagasan tersebut. “Apakah Anda ingin saya bertanggung jawab untuk membawa bangsa ini ke jalur yang lebih bermoral?” dia terdengar berkata. “Itu untuk orang-orang yang kami pilih. Itu bukan untuk pengacara.”

Roberts juga menolak anggapan Windsor bahwa Amerika Serikat adalah negara Kristen, dengan mengutip perspektif “teman Yahudi dan Muslim.”

Windsor mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa dia merasa terdorong untuk membuat rekaman rahasia tersebut karena dia merasa pengadilan tidak bertanggung jawab sejak tersiar kabar tentang perjalanan gratis yang mewah dan tidak dilaporkan. diberikan kepada hakim oleh teman dan sekutu kaya. Dia bilang dia merekam Alito dan Roberts saat resepsi koktail sebelum makan malam tahunan.

“Mereka diselimuti kerahasiaan dan kami telah melihat mereka bersedia membatalkan preseden lama dengan cara yang sangat luar biasa,” kata Windsor. “Rakyat Amerika benar-benar berada di persimpangan jalan apakah kita akan melanjutkan demokrasi sekuler atau membiarkan mayoritas konservatif membawa kita ke jalur teokrasi Kristen.”

Rilis audio tersebut terjadi setelah kontroversi bendera menyebabkan Partai Demokrat mempertanyakan ketidakberpihakan politik Alito. Mereka meminta Alito untuk mengundurkan diri dari pasangan terkenal 6 Januari-kasus terkait setelah bendera terbalik dikibarkan di rumahnya di Virginia pada minggu-minggu setelah serangan Capitol tahun 2021 dan bendera “Appeal to Heaven” kedua terlihat musim panas lalu di rumah pantainya di New Jersey. Kedua bendera tersebut dikibarkan oleh perusuh di Capitol pada 6 Januari.

Alito menolak untuk mengundurkan diri dari kasus tersebut, dengan mengatakan bahwa istrinyalah yang mengibarkan bendera di rumahnya, bukan dirinya. Dia mengatakan dia mengibarkan bendera terbalik setelah terjadi perselisihan di lingkungan sekitar dan pasangan tersebut tidak menyadari bahwa bendera “Seruan ke Surga” memiliki hubungan dengan gerakan “Hentikan Pencurian”. Kedua bendera tersebut memiliki sejarah panjang dan makna lain yang tidak terkait dengan 6 Januari.

Steve Vladeck, seorang profesor hukum di Universitas Texas yang memantau dengan cermat pekerjaan pengadilan, mengatakan bahwa rekaman rahasia dua hakim dalam sebuah acara di pengadilan memperkuat bahwa hakim dan institusi menjadi tidak terpisahkan dari – dan tunduk pada hukum. — semua aspek manuver politik kontemporer.

“Saya sedih bahwa kita telah mencapai titik di mana para hakim terjebak dalam momen-momen yang tidak menyenangkan ini, tetapi jika tidak ada hasil, maka ini tidak akan menjadi sebuah cerita,” kata Vladeck.

Vladeck berkata dalam pandangannya, Alito jelas-jelas terlibat dalam komentar yang tidak pantas. “Hakim tidak seharusnya mempunyai pendapat tentang apakah seseorang akan menang,” kata Vladeck. “Menang bukanlah tugas mereka.”

Vladeck mengatakan dia sangat terkejut bahwa Alito begitu lengah pada saat dia sedang diawasi dan di acara Masyarakat Sejarah yang “sudah menjadi bagian dari narasi tentang hakim konservatif yang terlalu nyaman dengan kelompok sayap kanan.”

Makan malam tahunan pada tahun 2024 berharga $500 per tiket dan dimaksudkan untuk memperingati 50 tahun organisasi nirlaba yang melestarikan dan mengumpulkan sejarah pengadilan. Grup dan makan malam tahunannya menjadi topik pembicaraan artikel tahun 2022 di New York Times merinci bagaimana para donor berupaya menggunakannya untuk mendapatkan akses terhadap hakim.

Dalam pernyataannya, Duff, direktur eksekutif perkumpulan tersebut, mengatakan: “Para peserta disarankan bahwa diskusi mengenai kasus-kasus yang sedang berlangsung, kasus-kasus yang diputuskan oleh Hakim yang menjabat saat ini, atau yurisprudensi Hakim sangat dilarang dan dapat mengakibatkan hilangnya keanggotaan dalam Perkumpulan.”

Drew Harwell, Pranshu Verma, Samuel Oakford dan Elyse Samuels berkontribusi pada laporan ini.

Sumber