Bergabunglah dengan Fox News untuk mengakses konten ini

Ditambah akses khusus ke artikel pilihan dan konten premium lainnya dengan akun Anda – gratis.

Silakan isi alamat email.

Itu Filibuster Senat bisa saja terjadi ada risiko jika Partai Demokrat mempertahankan mayoritas setelah pemilu 2024, dengan keluarnya dua pembela setia alat tersebut, Senator Joe Manchin, DW.Va., dan Kyrsten Sinema, I-Ariz.

“Hal ini akan dibahas,” Jim Kessler, mantan asisten senior Pemimpin Mayoritas Chuck Schumer, DN.Y., mengatakan kepada Fox News Digital.

Namun, dia berkata, “Saya ragu hal itu akan terlaksana.”

“Jika Senat Demokrat mempertahankan kendali atas mayoritas, kita akan mengharapkan adanya dorongan lain untuk menentang filibuster yang telah lama dihormati, karena Senator Manchin atau Sinema tidak akan berada di sana untuk menghentikannya,” kata ahli strategi Partai Republik Ron Bonjean, mantan juru bicara Senat. Pemimpin Mayoritas Trent Lott dan mantan kepala staf Konferensi Senat Partai Republik.

RUBIO TUNTUT PRESIDEN COLUMBIA MENGEMBALIKAN DANA SISWA SETELAH DIAMBIL OLEH ‘PERUSUH PRO-HAMAS YANG TIDAK HUKUM’

Kyrsten Sinema, Chuck Schumer, Joe Manchin

Jika Chuck Schumer dan Partai Demokrat mempertahankan mayoritas Senat, mereka mungkin memiliki suara untuk mereformasi filibuster dengan kepergian Joe Manchin dan Kyrsten Sinema. (Gambar Getty)

Keduanya Manchin dan Sinema mengumumkan mereka tidak akan mencalonkan diri untuk dipilih kembali.

Menurut Kessler, tidak ada cukup dukungan di kalangan Demokrat untuk menghapuskan filibuster tersebut sama sekali. “Ada lebih banyak asap daripada api di sini,” klaimnya.

Banyak yang menyalahkan Manchin dan Sinema karena menghalangi reformasi filibuster dalam inkarnasinya saat ini. Namun ajudan veteran Partai Demokrat tersebut menyatakan bahwa ada lebih banyak anggota kaukus yang skeptis – dan mereka menggunakan dua anggota parlemen yang membangkang itu sebagai semacam tameng. “Ini memungkinkan mereka untuk tidak mengatakan apa pun jika mereka skeptis,” jelasnya.

Meskipun Kessler tidak mau mengungkapkan senator mana pun yang mungkin menentang penghentian sepenuhnya praktik tersebut, ia mencatat bahwa mendiang mantan Senator Diane Feinstein dari California, yang sering digambarkan sebagai seorang institusionalis, kemungkinan besar akan menentang tindakan tersebut.

“Ini akan menjadi hari paling menyedihkan dalam sejarah Amerika Serikat,” jika Partai Demokrat berhasil mengakhiri filibuster tersebut, kata Manchin kepada Fox News Digital.

ADMIN BIDEN KECEWA KARENA ‘GANDAKAN’ TERHADAP RENCANA PENGUNGSI GAZA

Joe Manchin di lift

Manchin tidak ingin dipilih kembali. (Samuel Corum/Getty Images)

“Saya yakin ini akan menjadi hari paling menyedihkan di Amerika, dan itu akan menjadi tanggung jawab mereka. Jika mereka menyingkirkan filibuster tersebut, mereka telah menyingkirkan demokrasi dan seluruh isi negara ini,” tambahnya.

Kantor Sinema tidak memberikan komentar kepada Fox News Digital.

Penghapusan filibuster sama sekali kemungkinan besar tidak mungkin dilakukan, kata Kessler. Namun, “Itu tidak berarti tidak akan ada perubahan aturan yang mungkin mempengaruhi filibuster,” ujarnya.

Pada tahun 2022, Partai Demokrat berupaya menerapkan kembali apa yang sudah diketahui sebagai “filibuster yang berbicara”, yang telah menjadi praktik standar hampir sepanjang abad ke-20 hingga tahun 1970-an. Reformasi yang dilakukan pada saat itu memungkinkan para senator untuk menunda rancangan undang-undang tanpa pidato pokok maraton di ruang sidang yang sering dikaitkan dengan filibuster.

Reformasi ini akan secara efektif memungkinkan Partai Demokrat untuk melanjutkan ke pemungutan suara akhir mengenai undang-undang tanpa 60 senator menyetujui pemungutan suara prosedural untuk mengakhiri perdebatan. Jika disahkan, mereka akan mampu meloloskan RUU tersebut hanya dengan suara mayoritas setelah melalui perdebatan selama beberapa waktu.

Dengan pemungutan suara 48-52, perubahan tersebut ditolak. Manchin dan Sinema bergabung dengan 50 Senat Partai Republik.

Partai Demokrat menjadi putus asa untuk menemukan jalan keluar dari rekan-rekan mereka dari Partai Republik untuk meloloskan RUU hak suara. “Bahkan jika Anda menganggap filibuster adalah hal yang baik, bukankah melindungi hak suara dan mencegah berkurangnya hak suara lebih penting?” Schumer bertanya pada saat itu, menurut Politico.

RUU PERBATASAN YANG DIDUKUNG SCHUMER GAGAL UNTUK KEDUA KALINYA DENGAN DUKUNGAN DEM YANG LEBIH KURANG

Chuck Schumer

Schumer gagal mengubah filibuster saat ini. (Elizabeth Frantz/Pool melalui AP)

Melembagakan kembali filibuster yang bisa dibicarakan akan memberikan tekanan besar pada pihak-pihak yang mencoba menunda pertimbangan rancangan undang-undang, yang sekali lagi mengharuskan seorang anggota parlemen untuk hadir dan berbicara setiap saat. Presiden Biden memberikan persetujuannya pada reformasi tersebut pada saat itu, yang akan membantu memajukan prioritas legislatifnya.

“Saya rasa Anda tidak harus menghilangkan filibuster tersebut, Anda harus melakukannya seperti dulu ketika saya pertama kali masuk Senat,” katanya pada tahun 2021. Berita ABC wawancara. “Anda harus berdiri dan memimpin, Anda harus terus berbicara.”

Berbicara kepada Fox News Digital, bahkan anggota Partai Demokrat yang paling rentan dalam pemilu bulan November pun siap untuk melakukan reformasi serupa lagi jika mereka mempertahankan mayoritas.

“Saya pasti akan mendukung reformasi semacam itu,” kata Senator Tammy Baldwin, D-Wis. Senator siap untuk dipilih kembali di negara bagian Wisconsin.

Senator Bob Casey, D-Penn., yang juga ikut bersaing di Pennsylvania, mengatakan ia berharap untuk “memberikan suara lagi pada aturan 60 suara,” mengacu pada reformasi. “Akan lebih baik jika kita mendapatkan suara lagi.”

LARANGAN VISA BAGI PEJABAT ICC DISARANKAN OLEH SENATOR BIPARTISAN SETELAH PERMINTAAN JAMINAN PENANGKAPAN ISRAEL

Senator Demokrat yang Rentan

Ada beberapa petahana Demokrat yang bersaing dalam persaingan. (Getty Images: Anna Penghasil Uang, Drew Angerer, Ethan Miller, Sarah Silbiger)

Menurut juru bicara Senator Jon Tester, D-Mont., “Senator Tester tidak mendukung diakhirinya filibuster.”

Partai Demokrat di negara bagian merah mungkin sedang terlibat dalam pemilu paling kompetitif di negara ini.

Namun, “Dia mendukung filibuster yang akan melindungi hak-hak partai minoritas dan memaksa orang-orang untuk menjelaskan kepada rakyat Amerika mengapa mereka menahan sesuatu,” kata juru bicara itu, yang membuat Tester setuju dengan dua petahana Demokrat lainnya.

Senator Jacky Rosen, D-Nev., dan Sherrod Brown, D-Ohio, tidak memberikan komentar kepada Fox News Digital. Mereka berdua juga menghadapi pemilihan umum negara bagian yang sulit pada bulan November.

Kantor Schumer tidak memberikan komentar kepada Fox News Digital mengenai apakah reformasi filibuster akan menjadi prioritas jika Partai Demokrat mempertahankan mayoritas.

BIDEN MENGALAHKAN TRUMP DENGAN 200 HAKIM YANG DIKONFIRMASI, MENINGKATKAN DAMPAKNYA TERHADAP PENGADILAN

tanda 'akhiri filibuster'

Partai Demokrat ditekan untuk mengubah filibuster untuk mengesahkan undang-undang aborsi dan hak suara. (Jabin Botsford/The Washington Post)

Grant Reeher, seorang profesor ilmu politik di Universitas Syracuse, menjelaskan bahwa jika Partai Demokrat memiliki cukup suara untuk melakukan reformasi semacam itu, mereka “masih punya alasan bagus untuk berhenti sejenak mengenai hal ini.”

Menurut Reeher, Partai Republik kemungkinan besar akan mendapatkan mayoritas Senat dalam waktu dekat, sehingga memberi mereka manfaat yang sama dengan perubahan yang diberikan kepada mayoritas Demokrat. “Sangat mungkin bahwa Partai Demokrat dapat mengubah peraturan, hanya untuk kehilangan mayoritas pada paruh waktu berikutnya atau pemilihan presiden berikutnya, terutama jika Partai Republik dapat mengambil tindakan bersama-sama,” katanya.

“Akan sulit bagi saya untuk melihat keuntungan bagi Partai Demokrat, dibandingkan dengan risikonya,” tambah Reeher.

Hal ini juga dicatat oleh Kessler, yang mengatakan, “tim lain boleh bermain dengan aturan ini.”

Salah satu argumen yang diingat Kessler dari Partai Demokrat di Senat adalah bahwa “jika kita tidak melakukannya, Partai Republik akan melakukannya – mereka akan melakukannya terlebih dahulu.”

KLIK DI SINI UNTUK MENDAPATKAN APLIKASI FOX NEWS

Dia lebih lanjut memperkirakan “tekanan besar” terhadap pemimpin mayoritas Senat Partai Republik berikutnya untuk menghilangkan filibuster tersebut, dengan mengatakan bahwa Pemimpin Minoritas Senat Mitch McConnell, R-Ky., tidak akan pernah melakukan hal tersebut.

Bonjean memperingatkan bahwa jika Partai Demokrat berhasil mengecam filibuster yang “sudah lama dihormati”, sebuah “agenda liberal” akan “dihantam oleh majelis.”

“Senat akan segera menuju pembentukan Dewan Perwakilan Rakyat lainnya,” klaimnya.

Meskipun Partai Demokrat mempunyai kemampuan untuk mengubah filibuster tersebut jika mereka menjadi mayoritas di Kongres berikutnya, mempertahankannya dalam pemilu bulan November bisa jadi sulit. Anggota Senat dari Partai Demokrat menghadapi salah satu peta pemilu yang paling menantang selama bertahun-tahun, dengan lima petahana akan dipilih kembali di negara bagian yang masih belum berubah (swing states) di seluruh negeri. Tujuh dari persaingan Senat paling kompetitif pada siklus ini adalah untuk memperebutkan kursi yang saat ini dipegang oleh senator yang melakukan kaukus dengan Partai Demokrat, menurut pakar politik non-partisan The Laporan Politik Masak.

Sumber