CNN

Donald Trump pengacara Todd Blanche mengangkat suaranya dan mengayunkan tangannya ke arah Michael Cohen, menuduh saksi bintang penuntut dan menuduhnya melakukan percakapan telepon dengan Trump tepat sebelum dia mengirim $130.000 ke pengacara Stormy Daniels pada bulan Oktober 2016.

Blanche mengkonfrontasi Cohen dengan pesan teks yang dia kirimkan kepada Keith Schiller – yang menurut Cohen telah menelepon Trump – yang tidak ada hubungannya dengan Trump atau Daniels.

Ini adalah momen paling dramatis dalam pemeriksaan silang terhadap saksi kunci dalam kasus uang tutup mulut, dan contoh paling jelas dari upaya pembela untuk meragukan ingatan Cohen tentang panggilan telepon dan interaksi penting lainnya dengan Trump pada tahun 2016.

Pengadilan libur pada hari Jumat sehingga Trump dapat menghadiri wisuda putranya, Barron. Pemeriksaan silang terhadap Cohen akan dilanjutkan pada hari Senin dan kemungkinan penjumlahan dapat dimulai paling cepat pada hari Selasa.

Berikut adalah kesimpulan dari hari ke-18 uji coba uang diam-diam Trump:

Butuh beberapa jam pemeriksaan silang sebelum Blanche akhirnya menemukan bukti-bukti yang berkaitan langsung dengan kasus tersebut.

Namun tidak butuh waktu lama bagi Blanche untuk melontarkan retorika terbesarnya – dan mungkin pukulan terbesarnya terhadap kredibilitas Cohen – dalam pemeriksaan silang-silang selama enam jam sejauh ini, dengan fokus pada panggilan telepon tanggal 24 Oktober 2016, yang dilakukan oleh pengawal Trump. ditempatkan ke Cohen.

Saat diperiksa oleh jaksa pada hari Senin, Cohen bersaksi bahwa dia menghubungi Schiller untuk berbicara dengan Trump hari itu karena dia perlu “membahas masalah Stormy Daniels dan penyelesaiannya.”

Namun pada hari Kamis, Blanche membacakan pesan teks kepada Cohen yang dia kirim ke Schiller beberapa menit sebelum panggilan itu: “Dengan siapa saya dapat berbicara mengenai panggilan yang mengganggu ke ponsel dan kantor saya, obat bius itu lupa memblokir nomornya.”

“Hubungi saya,” kata Blanche, jawab Schiller.

Blanche mengatakan teks tersebut menunjukkan bahwa pada pukul 20:04 Cohen mengirim SMS ke Schiller nomor telepon remaja yang melakukan lelucon yang meneleponnya.

Blanche menggunakan teks tersebut untuk menantang pernyataan Cohen tentang panggilan tersebut. “Itu bohong, Anda tidak berbicara dengan Presiden Trump, Anda berbicara dengan Keith Schiller – Anda bisa mengakuinya,” desaknya.

Cohen dengan tenang menjawab, “Tidak, Pak, saya tidak tahu apakah itu akurat.”

Cohen mengatakan bahwa sebagian dari panggilan tersebut adalah tentang panggilan iseng, sambil menambahkan, “Saya tahu bahwa Keith sedang bersama Tuan Trump pada saat itu dan ada potensi yang lebih dari ini.”

Blanche mulai mondar-mandir dan melambaikan tangannya. Suaranya meninggi dalam volume dan nada dan dia mulai berbicara dengan cepat: “Tetapi sekarang ingatanmu adalah kamu bersaksi dengan jujur ​​pada hari Selasa. Panggilan telepon 1 menit, 36 detik dan Anda memiliki cukup waktu untuk memberi tahu Schiller tentang semua masalah yang Anda alami dan juga memberi tahu Presiden Trump tentang status situasi Stormy Daniels karena Anda harus terus memberi tahu dia.”

“Saya selalu menyampaikan segala sesuatunya kepada bos dengan segera, dan dalam kasus ini, semuanya dikatakan sudah beres, sudah diselesaikan,” jawab Cohen.

Blanche terus menekan ingatan Cohen. “Apakah benar hanya untuk panggilan telepon itu, atau apakah benar untuk panggilan telepon lainnya juga?”

“Anda baru saja mengatakan bahwa Anda tidak ingat adanya panggilan telepon pada tahun 2016. Bukan itu yang Anda kesaksian pada hari Selasa,” kata Blanche, suaranya meninggi sebelum istirahat makan siang.

Pada sore hari, Cohen membela ingatannya akan panggilan teleponnya – dengan berargumentasi bahwa meskipun dia menerima ribuan panggilan telepon dan tidak mengingat semua keadaan di sekitarnya, dia ingat detail dari panggilan-panggilan penting tersebut.

“Karena panggilan telepon ini adalah hal yang saya bicarakan selama enam tahun terakhir. Itu memang penting dan sangat penting serta menghabiskan banyak waktu,” kata Cohen. “Jadi meskipun saya tidak mengetahui bahwa kejadian tersebut terjadi pada pukul 20.02, yang saya ingat adalah percakapan yang saya lakukan.”

Pengacara Trump menghabiskan waktu berjam-jam untuk membahas pernyataan-pernyataan tidak konsisten yang telah dibuat Cohen selama bertahun-tahun untuk menjatuhkan kredibilitasnya, meskipun sebagian besar konten yang dia kemukakan tidak ada hubungannya dengan masalah yang diadili.

Blanche menanyai Cohen tentang berbagai topik, termasuk pencabutan pengakuan bersalahnya pada tahun 2018 atas tuduhan pajak, apakah dia ingin bekerja di Gedung Putih, dan apa yang dia katakan tentang pengampunan dari Trump.

Blanche menyerang Cohen dengan pertanyaan berulang-ulang tentang pengakuan bersalahnya pada tahun 2018, yang menurut Cohen sebagian merupakan kebohongan di bawah sumpah. Cohen mengatakan dia telah mengambil tanggung jawab atas tuduhan seperti penipuan pajak yang dia akui saat itu, namun dia mengatakan dia masih menyalahkan orang lain dan menjadi korban dari penuntutan yang korup.

“Anda menyalahkan banyak orang selama bertahun-tahun atas tindakan yang membuat Anda dihukum?” Blanca bertanya.

“Saya menyalahkan orang, ya,” jawab Cohen.

Blanche juga menantang Cohen tentang mengapa jaksa federal dan negara bagian tidak pernah menganggapnya sebagai kooperator meskipun dia mengaku bersalah atas tuduhan keuangan kampanye sehubungan dengan dugaan skema uang tutup mulut dengan Daniels.

Blanche berpendapat bahwa Cohen tidak dapat diandalkan dan hanya bertindak seolah-olah dia telah bertanggung jawab atas kejahatan tersebut ketika dia mengaku bersalah untuk mendapatkan pengurangan hukuman.

Blanche juga menantang Cohen mengenai keinginannya untuk berada di Gedung Putih pada masa pemerintahan Trump, seperti yang terungkap dalam komunikasi pribadi dengan putrinya dan orang-orang seperti Pendeta Darrell Scott, yang diminta Cohen untuk berbicara baik dengan Trump.

Meski begitu, Cohen tetap menyatakan di persidangan pada hari Kamis bahwa dia hanya ingin menjadi pengacara pribadi Trump – posisi yang dia pegang sampai dia menjadi subjek penyelidikan federal.

Cohen juga mengakui dalam pemeriksaan silang bahwa meskipun dia bersaksi secara terbuka di hadapan Kongres bahwa dia tidak pernah meminta dan tidak akan pernah menerima pengampunan dari Trump, dia sebenarnya meminta pengampunan dari Trump melalui pengacaranya dan kemudian menyampaikan hal tersebut kepada anggota parlemen secara tertutup.

Di persidangan, Cohen mengakui bahwa dia sedang menjajaki pengampunan dengan pengacaranya karena Trump “menggantungkan” gagasan untuk memaafkannya dan mengatakan dia “ingin mimpi buruk ini berakhir.”

Cohen menavigasi konfrontasi dengan cara yang tenang sepanjang hari tetapi sebagian besar mengatakan kepada juri untuk mempercayai apa yang dia katakan sekarang, bukan apa yang dia katakan di masa lalu, termasuk di bawah sumpah.

Hampir sepanjang minggu ini, ketika Cohen menjadi saksi, Trump menjalani persidangan dengan mata tertutup.

Trump hampir tidak bereaksi terhadap kesaksian Cohen selama satu setengah hari pertanyaan jaksa, dan dia bahkan tampak tidak tertarik pada paruh pertama interogasi Blanche terhadapnya.

Bahasa tubuh Trump yang tidak dipedulikan tampaknya menjadi bagian dari strateginya dalam persidangan ini agar tidak bertindak seperti yang dia lakukan sebelumnya dalam persidangan penipuan sipil di New York musim gugur lalu dan kasus pencemaran nama baik E. Jean Carroll pada bulan Januari.

Namun sikap Trump berubah pada Kamis sore ketika perhatian beralih ke Cohen dan media. Dia duduk di kursinya menghadap langsung ke arah Cohen ketika Blanche menanyai saksi tentang percakapannya dengan reporter New York Times Maggie Haberman – yang sebelumnya pernah muncul dalam persidangan dalam bentuk tweet Trump yang menyerangnya pada tahun 2018.

Ketika Cohen mengatakan kepada Blanche bahwa dia telah merekam sekitar 40 percakapan dengan wartawan selama bertahun-tahun, Trump menoleh ke pengacaranya Susan Necheles dan mereka berdua menyeringai mendengar jawabannya.

Adapun Cohen, dia menjaga sikap tenang sepanjang kesaksiannya, memilih kata-katanya dengan hati-hati dan berbicara perlahan dalam jawabannya, bahkan ketika langkah Blanche semakin cepat. Cohen sering meminta Blanche mengulangi pertanyaan kepadanya, terutama setelah keberatan dari jaksa Susan Hoffinger ditolak oleh hakim.

Kontras pendekatan Cohen terhadap kesaksiannya terlihat di hadapan juri ketika Blanche memutar rekaman Cohen di podcast “Mea Culpa” miliknya mulai tanggal 30 Mei 2023. Podcast Cohen berbicara jauh lebih cepat dan dengan kegembiraan yang besar saat berdiskusi dakwaan.

“Saya sangat berharap orang ini berakhir di penjara,” kata Cohen di podcast. “Tapi balas dendam adalah hidangan yang paling enak disajikan dingin, dan sebaiknya kau percaya aku ingin pria ini terpuruk dan membusuk di dalam hati atas perbuatannya terhadap keluargaku.”

Sebelum berangkat pada akhir pekan, Merchan mengatakan kepada para pengacaranya untuk bersiap memberikan ringkasan pada hari Selasa – yang berarti juri dapat menangani kasus ini paling cepat minggu depan.

Jaksa mengatakan kepada Merchan bahwa mereka tidak memiliki saksi lain untuk dipanggil setelah Cohen tidak lagi menjadi saksi, dan pihak pembela mengatakan pihaknya berencana untuk memanggil seorang ahli keuangan kampanye, meskipun hal ini tidak ditetapkan secara pasti.

Blanche mengatakan pihak pembela masih dapat memilih untuk memanggil saksi tambahan untuk menantang kesaksiannya, dan tim Trump menyatakan bahwa mereka belum membuat keputusan apakah mantan presiden tersebut akan memberikan kesaksian untuk pembelaannya sendiri.

Ada juga kemungkinan, sebagai CNN telah melaporkan, mantan pengacara Cohen, Bob Costello, bisa saja muncul. Costello memberikan kesan selama sidang subkomite Kehakiman DPR pada hari Rabu di mana dia berulang kali menyerang Cohen dan mengatakan “hampir setiap pernyataan” yang dibuat Cohen di pengadilan tentang Costello adalah sebuah kebohongan.

Faktor rumit lainnya adalah hanya ada tiga hari sidang minggu depan menjelang libur Memorial Day.

“Tidak ideal jika ada jeda yang besar” antara penjumlahan dan saat juri akan diberikan instruksi akhir oleh hakim sebelum memulai pertimbangan, kata Merchan kepada pengacaranya pada hari Kamis.

Merchan tidak mengatakan apa artinya hal itu untuk jadwal minggu depan – memulai lebih awal atau terlambat adalah salah satu pilihan, dia menyarankan – tetapi itu semua menunjukkan bahwa hakim yakin juri akan memulai musyawarah minggu depan.

Sumber