CNN

Itu Mahkamah Agung memutuskan pada hari Kamis bahwa pengawas federal yang dibentuk sebagai respons terhadap krisis keuangan tahun 2008 dapat terus beroperasi dalam bentuknya yang sekarang, mengesampingkan klaim dari industri pinjaman gaji yang dapat sangat membahayakan peraturan perbankan yang ramah konsumen selama bertahun-tahun.

Hakim Clarence Thomas menulis opini mayoritas untuk pengadilan 7-2.

Keputusan tersebut merupakan kemenangan bagi pemerintahan Biden, yang berpendapat bahwa keputusan pengadilan yang lebih rendah membatalkan keputusan tersebut Biro Perlindungan Keuangan KonsumenPendanaan ini akan menghapuskan peraturan populer selama bertahun-tahun mengenai hipotek, pinjaman mobil, dan kartu kredit. Kongres membentuk biro tersebut pada tahun 2010 untuk melindungi konsumen dari penipuan keuangan.

Partai Republik telah lama skeptis terhadap badan tersebut, yang awalnya dibayangkan oleh Senator Demokrat Massachusetts Elizabeth Warren.

Kelompok pemberi pinjaman bayaran menggugat aturan biro tahun 2017 yang melarang upaya menarik pembayaran dari rekening setelah dua kali percobaan berturut-turut gagal karena dana tidak mencukupi. Upaya penarikan berulang kali dapat menyebabkan peminjam dikenakan biaya perbankan tambahan.

Meskipun sebagian besar tuntutan industri tersebut gagal di pengadilan yang lebih rendah, 5th US Circuit of Appeals yang bermarkas di New Orleans menerima salah satu dari tuntutan tersebut: Pengadilan banding memutuskan bahwa pendanaan lembaga tersebut melanggar prinsip dasar bahwa hanya Kongres yang mempunyai kewenangan untuk mengeluarkan dana tersebut. Karena itu, pengadilan banding konservatif membatalkan aturan pinjaman gaji. Pemerintahan Biden mengajukan banding ke Mahkamah Agung pada tahun 2022.

Daripada mendanai CFPB melalui alokasi tahunan, Kongres menetapkan bahwa CFPB menerima dana dari pendapatan gabungan sistem Federal Reserve setiap tahun, hingga sekitar $600 juta. Struktur yang tidak biasa ini diciptakan untuk menjaga independensi biro tersebut dari keinginan partai mana pun yang mengendalikan Kongres.

“Meskipun mungkin ada pemeriksaan konstitusional lainnya terhadap wewenang Kongres untuk membentuk dan mendanai sebuah lembaga administratif, menentukan sumber dan tujuan adalah satu-satunya kendali yang diperlukan oleh Klausul Alokasi,” tulis Thomas.

Analis Mahkamah Agung CNN Steve Vladeck mengatakan keputusan tersebut adalah contoh lain dari pengadilan tinggi yang tidak mendukung pendapat kontroversial dari 5th Circuit.

“Keputusan hari ini merupakan penolakan tegas terhadap 5th Circuit, yang menganut teori konstitusi baru yang berpotensi menimbulkan bencana besar,” kata Vladeck, seorang profesor di Fakultas Hukum Universitas Texas. “Bukan untuk pertama kalinya pada masa jabatan ini, dan bukan untuk yang terakhir kali, ini merupakan tanda bahwa pengadilan banding yang berbasis di New Orleans terlalu memihak bahkan untuk Mahkamah Agung ini.”

Dalam perbedaan pendapat, Hakim Samuel Alito mengatakan bahwa pendapat mayoritas memberikan terlalu banyak kelonggaran bagi badan tersebut.

“Singkatnya, kombinasi fitur pendanaan CFPB yang belum pernah terjadi sebelumnya memberikannya kemandirian finansial yang dirancang untuk dicegah oleh klausul alokasi,” tulis Alito dalam perbedaan pendapat yang diikuti oleh Hakim Neil Gorsuch. “Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa CFPB menikmati otonomi finansial yang membuat iri seorang raja Stuart.”

Empat tahun lalu, pada akhir pemerintahan Trump, Mahkamah Agung memihak biro tersebut dan menemukan bahwa struktur kepemimpinannya melanggar prinsip pemisahan kekuasaan karena presiden dilarang memberhentikan direkturnya. Larangan itu juga diberlakukan untuk melindungi lembaga tersebut dari politik partisan.

Cerita ini telah diperbarui dengan detail tambahan.

Sumber