Seorang hakim federal pada hari Selasa menjatuhkan hukuman lebih dari tujuh tahun penjara kepada mantan eksekutif FTX Ryan Salame, yang merupakan letnan pertama dari maestro cryptocurrency yang gagal. Sam Bankman-Fried untuk menerima hukuman penjara karena peran mereka dalam runtuhnya pertukaran mata uang kripto pada tahun 2022.

Salame, 30, adalah seorang eksekutif tingkat tinggi di FTX untuk sebagian besar keberadaan bursa dan, hingga keruntuhannya, merupakan salah satu CEO FTX Digital Markets. Dia mengaku bersalah tahun lalu karena secara ilegal memberikan sumbangan kampanye AS yang melanggar hukum dan menjalankan bisnis pengiriman uang tanpa izin.

Hukuman tujuh setengah tahun penjara, ditambah tiga tahun pembebasan dengan pengawasan, lebih besar dari hukuman lima sampai tujuh tahun yang diminta jaksa untuk dijatuhkan pada Salame kepada Hakim Lewis A Kaplan dalam memo pra-hukuman mereka.

Meskipun Salame adalah eksekutif tingkat tinggi di FTX, dia bukan bagian utama dari kasus pemerintah melawan Bankman-Fried pada persidangannya awal tahun ini dan tidak memberikan kesaksian yang memberatkannya. Dalam upaya untuk mendapatkan keringanan hukuman, Salame mengatakan selama sidang hukuman bahwa dia bekerja sama dan bahkan memberikan dokumen yang membantu jaksa dalam pemeriksaan silang terhadap Bankman-Fried, serta dalam penuntutannya sendiri.

Selain membantu Bankman-Fried menyembunyikan lubang di neraca FTX yang pada akhirnya menyebabkan kegagalan bursa, Salame digunakan sebagai saluran bagi Bankman-Fried untuk memberikan kontribusi kampanye ilegal guna membantu membentuk kebijakan AS mengenai mata uang kripto. Di permukaan, Bankman-Fried sebagian besar memberikan kontribusi politik kepada Partai Demokrat dan kelompok liberal, sementara Salame memberikan kontribusi kepada Partai Republik dan kelompok sayap kanan.

Namun pada akhirnya, dana yang digunakan Salame untuk kontribusi tersebut berasal dari Bankman-Fried.

Kaplan mengatakan Salame “tahu persis apa yang dia lakukan… dan tujuan utamanya adalah menyembunyikannya dari dunia. Mengherankan!”

Hakim juga menghukum Salame karena menarik $5 juta cryptocurrency dari FTX karena pertukarannya gagal.

“Anda mencoba menarik puluhan juta lagi,” kata Kaplan. “Itu adalah: ‘Saya duluan. Aku naik ke sekoci dulu. Persetan dengan semua pelanggan itu.”

Salame meminta maaf kepada pelanggan FTX dan keluarganya, dengan mengatakan bahwa dia dan orang lain memiliki niat baik, meskipun dia menambahkan: “Saya sepenuhnya memahami bahwa cara yang saya lakukan untuk mencapai tujuan ini adalah ilegal.”

Sebelum dijatuhi hukuman, Salame memberikan pernyataan singkat yang mengatakan bahwa dia “memulai jalan menuju penebusan”.

“Saya menerima apa yang selanjutnya,” katanya.

Tiga eksekutif tingkat tinggi lainnya di FTX sedang menunggu hukuman atas peran mereka dalam keruntuhan bursa: Caroline Ellison, yang merupakan CEO dari dana lindung nilai FTX Alameda Research; Gary Wang, salah satu pendiri FTX; dan Nishad Singh, kepala teknik FTX. Ketiganya bekerja sama dengan jaksa dan bersaksi di persidangan melawan Bankman-Fried dengan imbalan kemungkinan penangguhan hukuman penjara.

Sumber