CNN

Pada bulan Juni 2016, Inggris memilih untuk keluar Uni Eropa dalam pemberontakan populis yang diramalkan milik Donald Trump mengejutkan kemenangan pemilu orang luar beberapa bulan kemudian.

Kini, pada bulan Juni 2024, kandidat-kandidat sayap kanan, yang sebagian besar memiliki nasionalisme populis seperti Trump, permusuhan terhadap imigran, pesan ekonomi yang pedas, dan penghinaan terhadap elit pemerintahan dan institusi globalis, baru saja meraih kemenangan besar dalam pemilu. pemilu Uni Eropa.

Apakah kilat politik akan terjadi dua kali?

Para pemilih di AS tidak mengikuti arahan orang asing, dan pemilihan presiden Amerika, yang dilaksanakan di setiap negara bagian, jauh berbeda dengan pemilu di Uni Eropa. Ditambah lagi, kemenangan Trump delapan tahun lalu lebih berkaitan dengan kelemahan kampanye Partai Demokrat Hillary Clinton dibandingkan dengan Brexit. Tetapi Presiden Joe Biden harus khawatir. Kampanye terbaru di Eropa berhasil menguji pesan yang memadukan campuran politik yang kuat – kemarahan masyarakat atas apa yang dianggap sebagai migrasi yang tidak terkendali, penderitaan para pemilih karena harga yang mahal, dan kerugian yang harus ditanggung individu dalam memerangi perubahan iklim. Trump menerapkan tema-tema ini dengan keras di negara-negara bagian yang menjadi medan pertempuran yang akan menentukan pemilihan presiden.

Pelajaran lain dari pemilu Eropa adalah bahwa di era inflasi, petahana rentan terhadap ketidakpuasan para pemilih. Ketika Biden tiba di KTT G7 di Italia minggu ini, dia akan bergabung dengan empat pemimpin Barat lainnya yang secara politik kurang terwakili. Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Kanselir Jerman Olaf Scholz merasa kesal dengan teguran mereka dalam pemilu Eropa yang memberi penghargaan kepada partai-partai sayap kanan yang mengulangi masa lalu kelam di benua itu. Rendahnya peringkat dukungan terhadap Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau berarti ia mungkin tidak akan memimpin Partai Liberal dalam pemilu yang dijadwalkan pada akhir tahun depan. Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak adalah diperkirakan akan terhapus keluar dalam pemilihan umum bulan depan setelah 14 tahun pemerintahan Konservatif. Ironisnya, pemimpin Eropa yang paling aman di G7 adalah Giorgia Meloni, perdana menteri sayap kanan Italia, sebuah negara yang dikenal sering tidak memiliki pemimpin. Partai Meloni meraih kemenangan besar pada akhir pekan lalu, menjadikannya salah satu pemimpin paling berkuasa di seberang Atlantik.

Sebuah anugerah yang bisa menyelamatkan Biden mungkin adalah bahwa pemilu AS bukanlah pertarungan tradisional antara pihak luar yang memberontak dan presiden yang sedang menjabat yang tidak populer. Trump, dalam banyak hal, adalah petahana yang membanggakan warisan Gedung Putih yang kontroversial dan membawa beban politik yang berat sebagai mantan presiden yang dua kali dimakzulkan dan divonis bersalah. Dan nasionalisme populis tidak meningkat di mana-mana. Biden secara mengejutkan memimpin kampanye pemilu paruh waktu yang sukses melawan pengaruh “Make America Great Again” di Partai Republik pada tahun 2022. Harapan kembalinya Partai Buruh ke kekuasaan di Inggris pada bulan depan akan melawan tren partai-partai sayap kanan yang berpengaruh. Dan Polandia baru saja menolak pemerintahan populis selama delapan tahun yang terinspirasi oleh Trump.

Macron bereaksi terhadap kebangkitan Partai Reli Nasional sayap kanan Marine Le Pen dengan langkah berani yang mengejutkan para komentator yang menonton pidato pasca pemilu di studio TV. Dia membubarkan Parlemen dan disebut pemilu baru. Rapat Umum Nasional merupakan evolusi dari Front Nasional yang berhaluan ultra-kanan dan anti-imigran, yang tidak pernah berhasil menavigasi sistem pemilu dua putaran di negara tersebut untuk memenangkan kursi kepresidenan. Le Pen kini telah memoderasi beberapa kebijakan untuk menarik kelompok pemilih yang lebih luas.

Macron, yang memimpin partai berhaluan tengah yang kalah dalam pemilu Eropa, mungkin bertaruh bahwa jumlah pemilih yang lebih tinggi dalam pemilu legislatif dapat membalikkan tren tersebut. Koalisi anti-sayap kanan pasca pemilu juga bisa muncul di Parlemen. Namun jika Partai Nasional memenangkan dua pemilu yang mencapai puncaknya beberapa minggu sebelum Olimpiade Paris, Macron mungkin terpaksa menunjuk bintang sayap kanan berusia 28 tahun Jordan Bardella sebagai perdana menteri dalam kesepakatan hidup bersama yang canggung. Mereka yang sinis bertanya-tanya apakah Macron diam-diam berharap pemerintahan sayap kanan bisa menjadi bencana sehingga bisa mencoreng harapan Le Pen untuk menggantikannya pada tahun 2027.

Macron mengatakan kepada para pemilih bahwa pertaruhannya didasarkan pada kepercayaan “pada kapasitas rakyat Prancis untuk membuat pilihan yang paling adil bagi diri mereka sendiri dan generasi mendatang.” Dia secara implisit memohon kepada para pemilih yang putus asa terhadap perekonomian untuk menyelamatkan nilai-nilai dasar negara mereka, dan menyebut pengumumannya sebagai tindakan “kepercayaan terhadap demokrasi kita.” Hal ini mirip dengan peringatan bahwa demokrasi Amerika berada dalam bahaya besar dan perlu diselamatkan oleh para pemilih Biden menjelaskan di sisi Macron minggu lalu saat peringatan 80 tahun pendaratan D-Day di Normandia.

Itu sebabnya Gedung Putih akan memantau hasil pemilu Perancis pada tanggal 7 Juli dengan lebih cermat dibandingkan hasil pemilu Uni Eropa pada hari Minggu.

Sumber