Oleh Jeremy Bowen, @BowenBBC, Editor Internasional, BBC News
Reuters Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken melambai saat dia tiba di bandara Tel Aviv Ben Gurion di Israel (10 Juni 2024)Reuters

Antony Blinken mengunjungi Timur Tengah untuk mencari dukungan bagi gencatan senjata baru di Gaza dan kesepakatan pembebasan sandera

Jika para diplomat mempunyai hari-hari yang sulit, ketika mereka dikutuk untuk mengingat kembali waktu 24 jam yang sama, mungkin Antony Blinken, Menteri Luar Negeri AS, merasakan kelelahan tertentu ketika jetnya mendekati Timur Tengah dalam perjalanan terakhirnya.

Ini adalah tur diplomatiknya yang kedelapan di wilayah tersebut dalam delapan bulan sejak serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober tahun lalu.

Politik dalam upaya menegosiasikan diakhirinya perang di Gaza dan pertukaran sandera Israel dengan tahanan Palestina sudah rumit. Kini mereka semakin terpuruk karena pemimpin oposisi Israel Benny Gantz telah mengundurkan diri dari kabinet perang Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, bersama dengan sekutu politiknya Gadi Eisenkot. Kedua pria tersebut adalah pensiunan jenderal yang memimpin Pasukan Pertahanan Israel (IDF) sebagai kepala staf.

Reuters Benny Gantz mengumumkan bahwa dia mundur dari kabinet perang Israel (9 Juni 2024)Reuters

Pengunduran diri Benny Gantz dari kabinet perang Israel menghadirkan tantangan lain bagi Perdana Menteri Benjamin Netanyahu

Tanpa Benny Gantz, Amerika kehilangan kontak favorit mereka di kabinet. Sekarang dia kembali menjadi oposisi, Gantz menginginkan pemilu baru – dia adalah favorit lembaga survei untuk menjadi perdana menteri berikutnya – tapi Netanyahu aman selama dia bisa mempertahankan koalisi yang memberinya 64 suara di parlemen Israel yang beranggotakan 120 orang. . Hal ini tergantung pada menjaga dukungan dari para pemimpin dua faksi ultranasionalis. Mereka adalah Itamar Ben-Gvir, menteri keamanan nasional, dan Bezalel Smotrich, menteri keuangan.

Di sinilah misi Menteri Luar Negeri Blinken bertabrakan dengan politik Israel. Presiden Joe Biden yakin bahwa waktunya telah tiba untuk mengakhiri perang di Gaza. Tugas Mr Blinken adalah mencoba mewujudkannya. Namun Tuan Ben-Gvir dan Smotrich mengancam akan menjatuhkan pemerintahan Netanyahu jika dia menyetujui gencatan senjata apa pun sampai mereka yakin bahwa Hamas telah dilenyapkan.

Mereka adalah kaum nasionalis Yahudi ekstrem yang menginginkan perang terus berlanjut sampai tidak ada lagi jejak Hamas yang tersisa. Mereka percaya bahwa Gaza, seperti seluruh wilayah antara Laut Mediterania dan Sungai Yordan, adalah tanah Yahudi yang harus dihuni oleh orang Yahudi. Warga Palestina, menurut mereka, dapat didorong untuk meninggalkan Gaza “secara sukarela”.

Reuters Manuver tank Israel, setelah kembali ke Israel dari Jalur Gaza (5 Juni 2024)Reuters

Perang di Gaza masih berkecamuk setelah delapan bulan

Antony Blinken berada di Timur Tengah untuk mencoba menghentikan rencana gencatan senjata terbaru agar tidak berjalan seperti rencana gencatan senjata lainnya. Tiga resolusi gencatan senjata di Dewan Keamanan PBB diveto oleh AS, namun kini Joe Biden siap mencapai kesepakatan.

Pada tanggal 31 Mei, presiden menyampaikan pidato yang mendesak Hamas untuk menerima apa yang dia katakan sebagai proposal baru Israel untuk mengakhiri perang di Gaza. Kesepakatan tersebut terdiri dari tiga bagian, dimulai dengan gencatan senjata selama enam minggu, “lonjakan” bantuan kemanusiaan ke Gaza, dan pertukaran sejumlah sandera Israel dengan tahanan Palestina. Kesepakatan tersebut akan berlanjut ke pembebasan seluruh sandera, “penghentian permusuhan” secara permanen dan pada akhirnya pekerjaan besar untuk membangun kembali Gaza. Israel seharusnya tidak lagi takut pada Hamas, katanya, karena mereka tidak bisa lagi mengulangi peristiwa 7 Oktober.

Presiden Biden dan para penasihatnya tahu bahwa ada masalah yang akan terjadi. Hamas menegaskan mereka hanya akan menyetujui gencatan senjata yang menjamin penarikan Israel dari Gaza dan diakhirinya perang. Kehancuran dan kematian warga sipil yang disebabkan oleh Israel di kamp pengungsi Nuseirat di Gaza selama serangan untuk membebaskan empat sandera pekan lalu semakin memperkuat tekad tersebut. Otoritas kesehatan yang dikelola Hamas di Gaza mengatakan bahwa 274 warga Palestina tewas dalam serangan itu. IDF mengatakan jumlahnya kurang dari 100.

Biden juga menyadari bahwa beberapa kekuatan besar di Israel akan keberatan.

“Saya telah mendesak para pemimpin di Israel untuk mendukung kesepakatan ini,” katanya dalam pidatonya. “Terlepas dari tekanan apa pun yang datang.”

Reuters Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berbicara di Sheba Medical Center di Ramat Gan, Israel (8 Juni 2024)Reuters

Benjamin Netanyahu kini lebih bergantung pada faksi ultranasionalis dalam koalisi pemerintahannya

Tekanan datang dengan cepat, dari Tuan Ben Gvir dan Smotrich. Mereka adalah menteri-menteri senior pemerintah, yang sangat menentang kesepakatan yang diajukan Joe Biden. Tidak ada bedanya bagi mereka bahwa kesepakatan itu disetujui oleh kabinet perang, karena mereka bukan anggota. Seperti yang diperkirakan, mereka mengancam akan menggulingkan koalisi Netanyahu jika dia menyetujui kesepakatan tersebut.

Baik Hamas maupun Israel tidak secara terbuka berkomitmen terhadap kesepakatan yang dibuat oleh Presiden Biden. Dia menerima bahwa bahasa di beberapa bagiannya perlu diselesaikan. Ketidakjelasan dalam beberapa bagian proposal ini mungkin terjadi dalam konflik-konflik lain, antara pihak-pihak yang bertikai, sehingga memberikan ruang bagi manuver diplomatik. Namun hal ini memerlukan kesadaran bersama bahwa waktunya telah tiba untuk membuat kesepakatan, bahwa perang yang lebih sering tidak akan membawa manfaat apa pun.

Tidak ada tanda-tanda pemimpin Hamas di Gaza, Yahya Sinwar, berada pada titik tersebut. Dia tampaknya bertekad untuk tetap mengikuti jalur yang telah dia ikuti sejak 7 Oktober. Beberapa laporan dari Gaza mengatakan bahwa warga Palestina di reruntuhan kamp Nuseirat mengutuk Hamas dan juga Israel karena mengabaikan nyawa mereka. BBC tidak dapat memastikan bahwa, seperti organisasi berita internasional lainnya, mereka tidak diizinkan oleh Israel dan Mesir untuk memasuki Gaza, kecuali dalam perjalanan yang jarang dan diawasi dengan ketat oleh militer Israel.

Reuters Sandera Israel Almog Meir Jan memberi isyarat setelah diselamatkan oleh pasukan Israel dalam operasi di Gaza tengah, di Ramat Gan, Israel (8 Juni 2024)Reuters

Almog Meir Jan adalah satu dari empat sandera Israel yang diselamatkan oleh pasukan Israel dalam operasi di Gaza tengah pada hari Sabtu.

Namun tampak jelas bahwa sejumlah besar korban jiwa warga Palestina telah memperkuat, bukan melemahkan ketahanan Hamas. Bagi mereka, kelangsungan hidup kelompok dan para pemimpinnya sama dengan kemenangan. Mereka akan fokus pada fakta bahwa pembunuhan lebih dari 37.000 warga Palestina, sebagian besar warga sipil – menurut Kementerian Kesehatan di Gaza – telah membawa reputasi buruk bagi Israel. Mereka menghadapi kasus dugaan genosida di Mahkamah Internasional, dan permohonan surat perintah penangkapan terhadap Benjamin Netanyahu dan Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant di Pengadilan Kriminal Internasional.

Di pihak Israel, Perdana Menteri Netanyahu telah kehilangan dua anggota kabinet perang, Tuan Gantz dan Eisenkot, yang menginginkan penghentian perang guna memungkinkan negosiasi untuk membebaskan sandera. Dia lebih terbuka, tanpa isolasi politik yang mereka berikan, kepada kelompok garis keras, Tuan Ben-Gvir dan Smotrich.

Reuters Seorang wanita Palestina dan seorang gadis berjalan di antara puing-puing setelah operasi pasukan Israel untuk menyelamatkan empat sandera Israel yang ditahan di kamp pengungsi Nuseirat, di Jalur Gaza tengah (9 Juni 2024)Reuters

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan lebih dari 270 warga Palestina tewas dalam operasi penyelamatan sandera Israel

Mungkin Antony Blinken akan mendesaknya untuk melakukan gertakan, untuk membuat kesepakatan dan memuaskan jutaan warga Israel yang menginginkan para sandera kembali sebelum lebih banyak dari mereka terbunuh. Netanyahu mungkin tidak punya pilihan selain mempertaruhkan pemerintahannya dengan berjudi dalam pemilu. Kekalahan ini akan memunculkan komisi penyelidikan yang akan memeriksa apakah ia memikul tanggung jawab atas kegagalan politik, intelijen dan militer yang memungkinkan Hamas masuk ke Israel delapan bulan lalu.

Atau Benjamin Netanyahu mungkin gagal menerapkan teknik penundaan dan propaganda yang telah ia sempurnakan selama bertahun-tahun sebagai perdana menteri Israel yang paling lama menjabat.

Jika ragu, luangkan waktu dan ajukan argumen lebih keras dari sebelumnya. Pada tanggal 24 Juli, ia akan kembali ke salah satu mimbar favoritnya, ketika ia berpidato di sidang gabungan Kongres AS di Washington DC. Sesuatu yang lebih baik, baginya, mungkin akan muncul.



Sumber