Home News Opini | Hakim Alito benar mengenai perpecahan yang mendalam di Amerika

Opini | Hakim Alito benar mengenai perpecahan yang mendalam di Amerika

31
0

Saya tidak setuju dengan sikap Hakim Samuel A. Alito Jr. mengenai masalah politik dan hukum. Atau tentang etika. Dia harus mengundurkan diri dari kasus-kasus seputar kampanye mantan presiden Donald Trump. Namun dia benar mengenai perpecahan yang terjadi di negara kita saat ini – dan saya berharap lebih banyak kelompok liberal dan moderat yang memiliki posisi kuat memiliki pandangan yang sama dengannya.

“Satu pihak atau pihak lain akan menang,” dia mengatakan kepada pembuat film liberal Lauren Windsor, yang menyamar sebagai aktivis konservatif dan diam-diam merekam percakapan tersebut.

Dia menambahkan, “Saya tidak tahu. Maksudku, mungkin ada cara untuk bekerja — cara hidup bersama secara damai, tapi itu sulit lho, karena ada perbedaan dalam hal-hal mendasar yang memang tidak bisa dikompromikan. Mereka benar-benar tidak bisa dikompromikan. Jadi, Anda tidak akan membagi perbedaannya.” Komentarnya adalah pertama kali dilaporkan oleh Rolling Stone.

Perpecahan yang terjadi saat ini antara kelompok liberal/Demokrat/negara bagian biru dan kelompok konservatif/Republik/negara bagian merah sangat dalam dan, seperti dikatakan Alito, dalam beberapa hal sulit untuk diselesaikan. Rata-rata pemilih di California tidak memiliki pandangan yang jauh berbeda dengan rata-rata pemilih di Wyoming. Namun kaum nasionalis Kristen kulit putih, teori ras yang anti-kritis, aktivis anti-transgender, dan pemilih di Texas mempunyai pandangan yang tidak dapat diselaraskan dengan pandangan kaum kiri New York yang percaya bahwa kolonialisme, patriarki, dan supremasi kulit putih adalah fondasi yang mendasari Amerika dibangun.

Kita tidak hanya berada dalam “perang budaya” mengenai apakah masyarakat harus membaca Proyek 1619 New York Times atau gunakan istilah “Latinx.” Negara-negara bagian yang dipimpin oleh Partai Republik mempersulit hal ini bergabung dengan serikat pekerja atau melakukan aborsi. Mereka merampas kekuasaan dari pejabat terpilih yang liberal dan terkadang memecat mereka dari jabatannya. Seseorang yang memiliki pandangan yang dianut oleh banyak orang Kristen kulit putih yang dilahirkan kembali (oposisi untuk aborsi Dan perawatan yang menegaskan genderrata-rata orang kulit hitam akan sama kayanya dengan orang kulit putih jika mereka bekerja lebih keras) hampir tidak akan pernah terpilih untuk menduduki jabatan penting di negara bagian biru.

Yang paling penting, tokoh-tokoh kunci yang membentuk kebijakan Partai Republik bertindak seolah-olah kaum konservatif sedang berperang dengan sayap kiri. Mereka termasuk Gubernur Florida Ron DeSantis, Hakim Clarence Thomas, aktivis Christopher Rufo, dan penasihat Trump Russ Vought dan Stephen Miller. Jika Trump kembali ke Gedung Putih, ia telah menjelaskan bahwa pemerintahannya akan memperlakukan pekerja federal, profesor dan mahasiswa sayap kiri, dan pihak-pihak lain yang tidak disukai kaum konservatif sebagai musuh negara.

Saya tidak ingin para pejabat Partai Demokrat, kantor berita, organisasi nirlaba, atau kelompok non-konservatif lainnya mengambil tindakan radikal seperti para anggota Partai Republik ini. Pemerintahan Biden tidak boleh membuat daftar kelompok yang akan menjadi targetnya jika presiden ingin memenangkan masa jabatan kedua.

Namun saya berharap lembaga-lembaga dan individu-individu yang berkuasa di sayap kiri dan tengah memahami bahwa negara ini sedang berada di tengah perang saudara non-militer dan bertindak dengan fokus dan tujuan yang sesuai dengan keyakinan tersebut.

Anda mungkin mengatakan banyak orang memandang prospek kemenangan Trump pada bulan November dengan rasa khawatir. Itu benar. Namun masalahnya bukan hanya pada Trump. Itu pelarangan aborsi di banyak negara bagian, pengurangan UU Hak Pilihkembalikan reformasi peradilan pidana negara dan berlakunya pembatasan yang meluas Pembicaraan tentang ras di sekolah umum dan perguruan tinggi semuanya terjadi selama tiga tahun terakhir ketika Trump belum menjabat. Aktivis dan pejabat konservatif setiap hari menyerang institusi dan nilai-nilai sayap kiri. Mereka menggunakan kekuasaan apa pun yang mereka miliki, mulai dari pengadilan yang didominasi Partai Republik, badan legislatif negara bagian, hingga sidang kongres, yang berujung pada pengunduran diri tersebut dari presiden Harvard dan Universitas Pennsylvania.

Pembingkaian Alito, dengan penggunaan istilah “sisi”, sangat tepat. Ada sisi konservatif, yang jauh lebih luas dari sekedar Trump saja. Dan mereka ingin menang, bukan berkompromi. Aborsi sudah cukup dibatasi di negara-negara bagian merah pada tahun 2021. Namun kaum konservatif masih mendorong untuk melakukan aborsi Roe v. Wade terbalik – dan memang demikian.

Sebaliknya, Partai Demokrat bertindak seolah-olah mereka sedang berperang melawan Trump sendirian. Pada tahun 2021, bahkan ketika Mahkamah Agung menjadi lebih radikal, Biden tidak hanya mengambil pendekatan yang paling lemah (menunjuk sebuah komisi untuk mempelajari masalah ini) tetapi juga mengabaikan temuan-temuan tersebut. Ia membual tentang yang relatif ompong RUU pengendalian senjata dia menyetujui usulan Partai Republik di Washington, mengabaikan bagaimana kelompok konservatif di tingkat negara bagian melemahkan pembatasan hak kepemilikan senjata di sebagian besar negara.

Ketua Kehakiman Senat Dick Durbin (D-Ill.) bahkan menolak untuk mengadakan dengar pendapat tentang kontroversi seputar Alito dan Thomas.

Banyak organisasi berita, termasuk beberapa organisasi liberal, menggambarkan politik sebagai Trump vs. DC Democrats. Mereka nyaris tidak meliput politik negara, dan pada dasarnya mengabaikan tempat terjadinya banyak aksi politik. Media masih sering menilai efektivitas politisi berdasarkan kemampuannya bekerja lintas partai. Namun anggota Partai Republik seperti Vought mencapai tujuan mereka tanpa dukungan dari kaum liberal.

saya tidak bisa membuktikan bahwa politisi terkemuka Partai Demokrat dan tokoh sayap kiri dan tengah lainnya memiliki perspektif yang berbeda dengan Alito. Mungkin secara pribadi mereka juga menyadari bahwa negara ini sedang berada dalam konflik besar yang harus dimenangkan oleh salah satu pihak. Saya berasumsi para pendukung Biden akan berargumen bahwa presiden tersebut mengakui adanya kesenjangan yang lebih besar, namun berpendapat bahwa cara terbaik untuk mengatasinya adalah dengan memenangkan pemilu kembali, salah satunya dengan bersikap lebih berdamai.

Inilah mengapa saya skeptis terhadap pandangan itu. Partai Demokrat di wilayah yang sangat biru, seperti Durbin, yang tidak harus merayu pemilih Partai Republik, masih belum mengambil tindakan yang terlalu mendesak. Mereka berperilaku seolah-olah mencapai kesepakatan dengan anggota parlemen konservatif adalah sebuah pencapaian besar.

Media tampaknya terus-menerus terkejut dengan tindakan ekstremis Partai Republik, seperti mencalonkan Trump kembali sebagai presiden. Namun tidak mengejutkan bahwa sebuah gerakan politik yang percaya bahwa perjuangannya adalah hidup atau mati, tetap berada di belakang orang yang telah menunjukkan komitmen mendalam terhadap perjuangan gerakan tersebut dan kemauan untuk menggunakan segala cara yang diperlukan untuk memenangkan pertarungan politik.

Ada dua visi Amerika menjadi maju. Kaum liberal bersedia berkompromi dalam beberapa hal, namun kelompok konservatif yang paling kuat tidak ingin mengambil jalan tengah. Cara terbaik untuk kalah dalam pertarungan adalah dengan berpura-pura hal itu tidak terjadi – dan sayangnya itulah yang dilakukan oleh banyak tokoh liberal dan moderat.

Sumber