Washington
CNN

Mantan Presiden Donald Trump berulang kali melakukan klaim palsu pada tahun ini bahwa Iran sangat miskin karena kebijakannya sebagai presiden sehingga Iran tidak memberikan uang kepada kelompok teror seperti Hizbullah di Lebanon dan Hamas di wilayah Palestina.

“Iran, seperti yang Anda tahu, mereka bangkrut. Mereka tidak mendanai Hamas, dan mereka tidak mendanai apa pun. Mereka tidak mendanai Hizbullah,” Trump, yang kini menjadi calon presiden dari Partai Republik, dikatakan dalam wawancara bulan Mei dengan pembawa acara sayap kanan Dan Bongino.

Dalam wawancara bulan Juni dengan Phil McGraw, kepribadian yang dikenal sebagai Dr. Phil, Trump diklaim Hamas tidak akan pernah melakukan serangan terhadap Israel pada bulan Oktober jika ia masih menjadi presiden, “karena Iran bangkrut dan Iran tidak mendanai Hamas dan mereka tidak mendanai satu pun teroris – Hizbullah, semuanya, ada sekitar 28 mereka.”

Fakta Pertama: Klaim Trump bahwa Iran tidak mendanai Hizbullah, Hamas atau kelompok teror lainnya selama masa kepresidenannya adalah salah. pendanaan Iran untuk kelompok-kelompok tersebut telah melakukan menolak di paruh kedua masa kepresidenannya, sebagian besar karena dia sanksi di Iran memiliki dampak negatif yang besar pada perekonomian Iran, namun pendanaan tidak pernah berhenti sepenuhnya, seperti yang dikatakan empat pakar kepada CNN minggu ini. Pemerintahan Trump sendiri mengatakan pada tahun 2020 bahwa Iran terus mendanai kelompok-kelompok teror termasuk Hizbullah.

Trump bisa saja mengatakan dengan jujur ​​bahwa sanksinya terhadap Iran telah mempersulit hidup kelompok-kelompok teror (meskipun hal ini memang benar). tidak jelas seberapa besar dampaknya terhadap operasi mereka). Sebaliknya, dia melanjutkannya praktik bertahun-tahun yang melebih-lebihkan pencapaian yang sah sekalipun.

Lembaga penelitian di AS dan Israel telah melaporkan hubungan keuangan Iran dengan Hamas Sebenarnya tumbuh lebih kuat pada tahun 2017, tahun kalender pertama masa kepresidenan Trump, setelah beberapa tahun kebekuan terkait perpecahan antara Teheran dan Hamas terkait perang di Suriah.

Pemerintahan Trump mulai menjatuhkan sanksi terhadap Iran pada tahun 2017 akhir tahun 2018melakukan kampanye yang dikenal sebagai “tekanan maksimum.Namun Menteri Luar Negeri yang ditunjuk Trump, Mike Pompeo, pada tahun 2020 mengatakan sendiri bahwa Iran terus mendanai kelompok teror.

“Jadi, meskipun kepemimpinan Iran menuntut agar lebih banyak uang diberikan kepada mereka, mereka tetap menggunakan sumber daya yang mereka miliki untuk terus mendanai Hizbullah di Lebanon dan mengancam negara Israel, mendanai kelompok teroris Syiah Irak, semuanya. hal-hal yang telah mereka lakukan secara historis – terus mengembangkan kemampuan mereka bahkan ketika orang-orang di negara mereka sendiri menderita,” kata Pompeo dalam wawancara pada bulan Mei 2020, menurut sebuah transkrip yang diposting di situs web Departemen Luar Negeri.

Awal pekan itu, saat berkunjung ke Israel, Pompeo mengatakan kepada wartawan bahwa upaya pemerintahan Trump untuk membatasi dana yang dimiliki rezim Iran untuk menimbulkan kerugian di seluruh dunia “telah membuahkan hasil, telah berhasil,” namun ia menambahkan, “Kami akan terus melakukannya. Masih ada pekerjaan yang harus dilakukan pada file itu juga.” Dia berkata, “Bahkan di masa pandemi ini, Iran (sedang) menggunakan sumber daya ayatollah, rezim, untuk mengobarkan teror di seluruh dunia bahkan ketika rakyat Iran sedang berjuang sekuat tenaga.”

Empat ahli mengatakan kepada CNN minggu ini bahwa pendanaan Iran untuk Hizbullah dan Hamas tidak pernah hilang di bawah pemerintahan Trump.

“Ini sama sekali tidak terjadi dan belum terjadi,” kata Ali Vaez, direktur proyek Iran di International Crisis Group.

“Jelas itu tidak berhenti. Menurun ya,” kata Hanin Ghaddarrekan senior di The Washington Institute for Near East Policy.

“Menurut saya, ini melambat, tapi tidak pernah berhenti sepenuhnya,” katanya Colin Clarkedirektur penelitian di The Soufan Group.

“Iran tidak pernah berhenti mendanai banyak kelompok proksi intinya” seperti Hizbullah, katanya Phillip SmithWHO mempelajari proksi Iran. “Mereka sangat fokus untuk melanjutkan hubungan ini dan upaya membangun proksi. Namun, sanksi memang berdampak buruk pada beberapa operasi/kemampuan mereka untuk membangun proxy.”

Iran tidak mengungkapkan berapa banyak uang yang diberikannya kepada Hizbullah, Hamas, dan kelompok bersenjata asing lainnya. Brian Hook, yang menjabat sebagai perwakilan khusus Departemen Luar Negeri untuk Iran di bawah Trump, diklaim pada tahun 2019 bahwa Iran “telah memberikan Hizbullah hampir $700 juta per tahun dan memberikan lebih dari $100 juta per tahun kepada kelompok teroris Palestina seperti Hamas dan Jihad Islam Palestina.”

Kait menurun pada Juni 2020 untuk menyatakan secara terbuka berapa banyak uang yang dihabiskan Iran untuk kegiatan luar negeri dibandingkan sebelum Trump meluncurkan kampanye tekanan, namun ia dengan tajam mencatat laporan media tentang proxy Iran yang menerima lebih sedikit dibandingkan sebelumnya. Pompeo juga memuji pengurangan ini pada bulan Agustus 2020.

Pada tahun 2019, Washington Post menerbitkan laporan mendalam menjelaskan bahwa, karena situasi keuangan Iran telah diperburuk oleh kebijakan Trump, Hizbullah “mengalami penurunan tajam dalam pendapatannya dan terpaksa melakukan pemotongan besar-besaran terhadap pengeluarannya, menurut para pejabat, anggota dan pendukung Hizbullah.” Reuters menerbitkan laporan pada tahun 2020 tentang bagaimana Iran memangkas pembayarannya kepada kelompok milisi Syiah di Irak karena dampak sanksi AS dan pandemi Covid-19.

Dan Iran mengurangi anggaran militernya yang diungkapkan secara publik di bawah pemerintahan Trump. Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm, yang memantau pengeluaran militer negara-negara, dilaporkan bahwa pengeluaran militer Iran menurun 20% antara tahun 2018 dan 2020.

Namun, tidak ada keraguan bahwa belanja Iran untuk kelompok-kelompok bersenjata asing terus berlanjut secara signifikan bahkan setelah pemotongan tersebut. Departemen Luar Negeri laporan tentang terorisme internasional pada tahun 2020 memperjelas bahwa dukungan Iran terhadap entitas teror bertahan pada tahun kalender terakhir masa jabatan Trump.

“Iran terus mendukung aksi terorisme secara regional dan global selama tahun 2020. Secara regional, Iran mendukung proksi dan kelompok mitra di Bahrain, Irak, Lebanon, Suriah, dan Yaman, termasuk Hizbullah dan Hamas,” demikian isi laporan yang dirilis pada tahun 2021. “Para pemimpin senior (al Qaeda) terus tinggal di Iran dan memfasilitasi operasi teroris dari sana. Secara global, Pasukan Korps Qods Garda Revolusi Islam tetap menjadi aktor utama Iran yang terlibat dalam mendukung perekrutan, pendanaan, dan rencana teroris di seluruh Eropa, Afrika, dan Asia, serta Amerika.”

Sumber