CNN

Hasilnya diumumkan di pemilu parlemen Eropa – salah satu pelaksanaan demokrasi terbesar di dunia – dan beberapa narasi jelas muncul dari jajak pendapat yang berlangsung selama berhari-hari tersebut.

Partai-partai sayap kanan di benua ini mempunyai pengaruh yang kuat, namun momentum mereka tidak membuat pusat politik Eropa menyerah – seperti yang diperkirakan banyak orang.

Sebaliknya, kelompok liberal dan kelompok Hijau kehilangan kursi dan relevansinya di Parlemen Eropa.

Sementara itu, politik dalam negeri mengalami perubahan di beberapa negara, termasuk Perancis – dimana pemilu baru diumumkan.

Inilah yang perlu Anda ketahui.

Menjelang pemungutan suara, perhatian di seluruh Eropa terutama tertuju pada partai-partai sayap kanan di benua tersebut – dan perolehan suara dari kelompok-kelompok tersebut diperkirakan akan menjadi bagian utama dari narasi hari Minggu.

Keuntungan tersebut memang terwujud; kelompok sayap kanan diperkirakan akan mendapatkan jumlah kursi tertinggi di Parlemen Eropa, sehingga memberikan pukulan telak bagi para pemimpin mapan di benua tersebut.

Partai-partai sayap kanan diperkirakan akan memenangkan sekitar 150 dari 720 kursi di parlemen, berdasarkan proyeksi exit poll, yang berpotensi menggagalkan upaya partai-partai arus utama untuk membentuk mayoritas yang diperlukan untuk mengesahkan undang-undang.

Sebagian besar perolehan suara dari kelompok sayap kanan terkonsentrasi di negara-negara yang memiliki banyak kursi: Prancis, Italia, dan Jerman.

Namun partai-partai tersebut masih harus berupaya membangun konsensus jika ingin memaksimalkan ancaman politik mereka.

AfD Jerman secara politik adalah tunawisma: mereka dikeluarkan dari partai sayap kanan Identitas dan Demokrasi (ID) setelah kandidat utama mereka di Eropa, Maximilian Krahmengatakan dia tidak menganggap semua anggota kelompok Nazi, SS, adalah penjahat.

Beberapa partai sayap kanan lainnya yang termasuk dalam kelompok non-blok (NI) diperkirakan akan memperoleh 45 kursi.

Meskipun terdapat lonjakan suara dari kelompok sayap kanan, Partai Rakyat Eropa (EPP) yang berhaluan tengah menjadi pemenang tunggal terbesar pada Minggu malam.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan dalam pidatonya pada Minggu malam bahwa kelompok tersebut – yang diperkirakan akan mendapatkan kursi terbanyak – masih dapat bertindak sebagai “jangkar stabilitas.”

Namun dia meminta sekutu politiknya untuk membantu mencegah partai-partai ekstremis.

“Pusatnya bertahan. Namun benar juga bahwa kelompok ekstrim kiri dan kanan telah mendapatkan dukungan, dan inilah mengapa hasil ini membawa tanggung jawab besar bagi partai-partai di tengah,” katanya kepada audiensi di Brussels.

Von der Leyen tampaknya mengesampingkan kemungkinan partai tersebut bersatu dengan faksi sayap kanan, dan mengatakan kepada wartawan bahwa dia akan menghubungi Aliansi Progresif Sosialis dan Demokrat (S&D) dan Renew Europe yang berhaluan tengah dan liberal untuk membentuk “ mayoritas luas untuk Eropa yang kuat.”

Von der Leyen, yang mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua sebagai presiden Komisi Eropa, menguraikan keinginannya untuk terus mendukung partai-partai yang “pro-Eropa, pro-Ukraina, pro- supremasi hukum.”

Dampaknya sangat mengganggu politik di beberapa negara Eropa, karena kemajuan yang diperoleh dari kelompok-kelompok pinggiran menjadi mustahil untuk diabaikan oleh beberapa pemimpin.

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengadakan pemilihan umum cepat yang menakjubkan pada hari Minggu setelah partainya dikalahkan oleh National Rally (RN) sayap kanan sayap kanan Marine Le Pen.

“Saya telah memutuskan untuk mengembalikan pilihan masa depan parlemen Anda melalui pemungutan suara. Oleh karena itu saya akan membubarkan Majelis Nasional malam ini,” kata Macron. Pemilihan umum untuk memilih parlemen baru akan berlangsung pada tanggal 30 Juni dan 7 Juli.

Daftar pemilih sayap kanan utama Perancis pada Pemilu Eropa memperoleh lebih dari satu dari tiga suara yang diberikan, menurut hasil resmi dari Kementerian Dalam Negeri Perancis pada hari Senin. Prancis kembali – daftar pemilu Eropa untuk partai RN Marine Le Pen – dan daftar yang dipimpin oleh keponakannya Marion Maréchal memenangkan 36,83% suara, lebih banyak dari gabungan tiga partai berikutnya.

Dalam pidato perayaan di markas besar RN sebelum pengumuman mengejutkan Macron, pemimpin partai Jordan Bardella mengatakan “kekalahan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada pemerintah saat ini menandai akhir dari sebuah siklus, dan Hari pertama era pasca-Macron.”

Sementara itu, Perdana Menteri Belgia Alexander De Croo mengundurkan diri setelah partainya mengalami kekalahan telak dalam pemilihan parlemen nasional dan Eropa.

Politisi berusia 48 tahun itu berusaha menahan air matanya saat mengumumkan keputusan tersebut pada Minggu malam di Brussels. “Saya adalah tokoh utama kampanye ini. Ini bukanlah hasil yang saya harapkan, dan oleh karena itu saya bertanggung jawab atas hasil ini. Hal itu tidak seharusnya terjadi,” kata De Croo kepada wartawan.

Meloni dan Tusk selamat malam

Hanya sedikit pemimpin besar Uni Eropa yang menikmati hasil pada malam itu, namun Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni melihat partainya memperoleh keuntungan, dan mengakhiri proses tersebut sebagai pemain utama dalam politik Eropa.

Partai dalam negerinya, Brothers of Italy, adalah partai paling sayap kanan yang terpilih menjadi anggota pemerintahan di Italia sejak Benito Mussolini, pemimpin fasis masa perang.

Namun Meloni telah terbukti menjadi sosok yang pragmatis di Eropa, dengan menjadi sekutu von der Leyen, dan pendukung setia Ukraina, sekaligus mendorong blok tersebut untuk mengambil sikap yang lebih tegas terhadap migrasi.

Upaya-upaya tersebut dapat dipercepat setelah Brothers of Italy memenangkan suara di negara tersebut.

Sementara itu, upaya Perdana Menteri Donald Tusk untuk menjadikan Polandia sebagai kekuatan di Brussel diperkuat setelah partainya menahan kelompok oposisi populis, Hukum dan Keadilan (PiS), untuk mengamankan kemenangan langsung.

Tusk telah membangun kembali reputasi Warsawa di meja Eropa setelah mengalahkan PiS dalam pemilu nasional Oktober lalu. Mantan Presiden Dewan Eropa ini menjadikan reintegrasi dengan Eropa sebagai pilar utama kampanyenya dan masa jabatannya, sementara kepentingan strategis Polandia bagi blok tersebut semakin meningkat setelah invasi Rusia ke negara tetangganya, Ukraina.

Para pemimpin utama Brussel juga akan merasa lega karena Perdana Menteri Hongaria yang otoriter, Viktor Orbán, yang selama ini menjadi duri bagi Uni Eropa, mendapat pukulan telak pada hari Minggu.

Partainya, Fidesz, mengalami hasil terburuk dalam pemilu Eropa hingga saat ini, dan kalah dari lawan-lawannya yang berhaluan kanan-tengah.

Ketika partai-partai pinggiran di sayap kanan memperoleh keuntungan, kelompok sayap kiri, dan khususnya Partai Hijau, terdesak di seluruh Eropa.

Hasil awal menunjukkan bahwa dukungan Partai Hijau di Perancis dan Jerman mengalami penurunan jumlah kursi yang sangat besar.

“Kekalahan di Jerman dan Perancis jelas merupakan sebuah pukulan,” Bas Eickhout, wakil presiden Partai Hijau/EFA dan kandidat utama Partai Hijau Eropa, mengakui dalam sebuah pernyataan ketika hasil pemilu diumumkan.

Kelompok ini bersikukuh bahwa mereka akan berupaya mendorong parlemen baru agar memprioritaskan upaya dalam bidang iklim, namun posisi mereka semakin terpuruk dan masih harus dilihat seberapa besar para pemimpin Eropa perlu mengandalkan dukungan mereka.

Komisi Eropa mengumumkan salah satu yang dunia tujuan yang paling ambisius untuk mengurangi polusi yang menyebabkan pemanasan global pada bulan Februari, namun menghadapi penolakan di daerah pedesaan di seluruh benua, dimana serikat petani mengatakan rencana tersebut merupakan ancaman terhadap mata pencaharian mereka.

Sumber