CNN

Presiden lain sedang menunggu keputusan lain dari juri lain.

Kurang dari dua minggu setelahnya Donald Trump mengetahui bahwa dia telah dihukum atas 34 tuntutan pidana dalam kasus uang tutup mulut, Joe Biden bertahan lama kewaspadaannya sendiri yang menyiksa saat putranya, Hunter, menunggu hasilnya persidangan senjatanya.

Para juri kembali pada Selasa pagi untuk mempertimbangkan bukti yang memberatkan putra presiden, yang telah mengaku tidak bersalah atas tiga dakwaan terkait pembelian senjata pada tahun 2018 yang menurut jaksa melanggar hukum federal karena dia kecanduan kokain. Pembela berpendapat bahwa tidak ada bukti langsung yang membuktikan tanpa keraguan bahwa dia menggunakan narkoba ketika dia mendapatkan senjata api.

Kedua persidangan tersebut – satu di wilayah lama Trump di New York dan yang lainnya di negara Biden di Wilmington, Delaware – mewakili perubahan yang luar biasa dari kampanye kepresidenan tradisional. Belum pernah ada mantan presiden dan calon calon dari partai besar yang dihukum karena kejahatan. Anak seorang presiden yang sedang menjabat juga tidak pernah menghadapi kemungkinan tersebut dalam persidangan. Trump mengaku tidak bersalah di New York, karena ia harus menjalani tiga dakwaan pidana lainnya sebelum persidangannya tertunda.

Kasus Hunter Biden dan Trump sangat berbeda, begitu pula cara keluarga Biden dan keluarga besar saat ini menanggapi persidangan tersebut. Misalnya saja, tidak ada harian yang melontarkan kata-kata kasar dari putra presiden mengenai hakim yang “korup” dan “bias”. Sebaliknya, hukuman Trump karena memalsukan catatan keuangan untuk menutupi pembayaran kepada bintang film dewasa, mendorong mantan presiden tersebut untuk memperingatkan akan adanya pembalasan. Dia juga secara tidak masuk akal mengklaim bahwa dia adalah seorang pembangkang politik yang teraniaya dan bisa disamakan dengan pahlawan anti-apartheid Afrika Selatan, Nelson Mandela. Dalam tahap terakhir dari permasalahan hukumnya, Trump duduk di internet pertemuan pra-hukuman Senin, dua hari setelah dia menggunakan jaringan Truth Social miliknya untuk melancarkan serangan baru terhadap kejujuran putusan yang dia janjikan akan naik banding. “Ini bukanlah persidangan yang sah; mereka hanyalah bagian dari PERBURUAN PENYIHIR POLITIK ilegal yang belum pernah terjadi sebelumnya di Negara kita!” tulis Trump.

Joe Biden, yang mengatakan ia berusaha memulihkan kepercayaan pada sistem peradilan setelah Trump menjadi presiden, telah berjanji untuk tidak ikut campur dalam persidangan federal putranya dan mengatakan dalam wawancara serius dengan ABC News bahwa ia tidak akan memaafkan putranya. Hal ini sangat penting karena Hunter Biden dapat menghadapi hukuman hingga 25 tahun penjara jika terbukti bersalah, meskipun hukuman untuk pelaku pertama kali tidak akan seberat itu.

Meskipun kamera dilarang memasuki ruang sidang dalam kedua persidangan, masing-masing persidangan berlangsung dengan latar belakang drama politik yang tegang dan sorotan publisitas seputar keluarga mantan dan keluarga pertama.

Putra mantan presiden Eric dan Donald Jr. yang sudah dewasa terkadang menghadiri pengadilan di New York. Dan kerumunan anggota parlemen dari Partai Republik – termasuk Ketua DPR Mike Johnson – sangat ingin menyulam klaim calon calon dari Partai Republik tersebut bahwa ia adalah korban dari keadilan yang dipolitisasi yang merupakan serangan terhadap supremasi hukum oleh sebuah partai politik besar Amerika. Mantan ibu negara Melania Trump tidak hadir. Biden tidak menghadiri persidangan putranya di Wilmington, namun ibu negara Jill Biden telah memimpin pertemuan klan di gedung pengadilan selama seminggu terakhir. Dia melintasi Atlantik empat kali minggu lalu, menyeimbangkan peran resminya bersama suaminya pada peringatan 80 tahun D-Day dan dalam kunjungan kenegaraan ke Prancis dengan keinginannya untuk bersama putranya di saat putranya paling membutuhkan.

Dalam momen yang mengejutkan dalam argumen penutup persidangan pada hari Senin, jaksa penuntut Leo Wise mengatakan kepada para juri yang berasal dari negara bagian di mana banyak keluarga memiliki cerita tentang interaksi dengan keluarga Biden bahwa mereka tidak boleh menarik kesimpulan dari ikatan kuat dan kehadiran keluarga pertama di persidangan. . “Orang-orang yang duduk di galeri bukanlah bukti. Anda mungkin mengenali mereka dari berita… tapi sejujurnya, semua itu tidak penting.” Wise menambahkan: “Keputusan Anda hanya dapat dibuat berdasarkan bukti.”

Pernyataan Biden di awal persidangan – bahwa “Saya adalah Presiden, tetapi saya juga seorang Ayah” – merangkum ketegangan dalam perannya sebagai kepala sistem peradilan negara dan rasa sakit yang secara alami akan ia alami jika melihat orang yang disayanginya. Nak, yang telah mengatasi kecanduan dan bekerja keras untuk pulih, diadili di tengah badai media.

Persidangan Hunter Biden adalah perubahan kejam terbaru dalam kisah sebuah keluarga yang telah mengalami lebih banyak tragedi daripada yang bisa ditanggung kebanyakan orang. Kisah tentang bagaimana presiden masa depan kehilangan istri pertama dan bayi perempuannya sebagai senator yang baru terpilih pada awal tahun 1970an dan membesarkan putra-putranya dengan istri keduanya, ibu negara saat ini, telah menjadi bagian dari mitologi politik pribadinya. Hampir satu dekade lalu, Biden kehilangan putra sulungnya, Beau, yang menderita kanker otak. Duka yang dirasakan presiden masih mentah dan sering muncul ke permukaan saat acara-acara publik.

Pengadilan terhadap Hunter Biden juga terjadi pada saat presiden sudah berada di bawah tekanan ekstrem, di tengah kampanye pemilihan kembali yang semakin intensif di mana ia menghadapi lawan yang ia peringatkan bertekad menghancurkan demokrasi Amerika. Sementara itu, beban pribadi Biden diperburuk oleh fakta bahwa pada usia 81 tahun, dia adalah presiden tertua dalam sejarah dan para penentangnya menyoroti setiap kesalahan atau momen senior yang menuduh dia tidak layak untuk menjabat. Dia baru saja kembali dari Eropa pada hari Minggu, namun kembali pada hari Rabu untuk menghadiri KTT G7. Dan debat kritis pertamanya dengan Trump, di CNN pada tanggal 27 Juni, akan memberikan semacam ujian terhadap kemampuan mental dan ketabahan emosionalnya untuk menandingi apa pun yang dihadapi oleh presiden modern mana pun yang ingin terpilih kembali.

Bukan hal yang aneh bagi presiden untuk menghadapi gangguan dan rasa malu yang ditimbulkan oleh anggota keluarganya saat menjabat. Presiden Bill Clinton mengampuni saudara tirinya Roger Clinton setelah ia keluar dari jabatannya pada tahun 2001 karena tuduhan narkoba pada pertengahan tahun 1980an. Dan mendiang Billy Carter, adik Presiden Jimmy Carter, menghadapi beberapa penyelidikan pajak dan etika. Namun tidak ada presiden yang terpaksa menghadapi kemungkinan putranya bisa dipenjara.

Pelanggaran terhadap martabat dan privasi keluarga Biden sangat parah selama persidangan, yang memperlihatkan kesaksian yang tidak menyenangkan tentang mantan kecanduan kokain Hunter Biden. Janda Beau Biden, Hallie, yang menjalin hubungan dengan Hunter saat mereka berduka, bersaksi tentang penggunaan kokain bersama yang menurutnya sekarang mempermalukan dan mempermalukannya. Dalam adegan yang menyayat hati, putri terdakwa, Naomi, diadili oleh pembela, kemudian menjalani pemeriksaan silang yang ketat dari jaksa. Cara kecanduan merusak orang-orang yang dicintai serta penggunanya terungkap ketika sebuah teks dari Naomi kepada ayahnya yang berbunyi, “Saya benar-benar minta maaf ayah, saya tidak dapat menerima ini,” menjadi bukti. Sementara itu, organisasi media memutar kutipan dari buku audio Hunter Biden yang menceritakan perjalanannya menuju kecanduan yang digunakan dalam kasus penuntutan.

Mengingat identitas mereka yang terlibat dan momen nasional yang penuh ketegangan di tengah persaingan pemilihan umum yang sengit, tidak mungkin persidangan Trump dan Hunter Biden tidak dipolitisasi.

Trump telah mengklaim bahwa dia adalah korban balas dendam dari Jaksa Wilayah Manhattan, Alvin Bragg, seorang Demokrat, meskipun dia didakwa oleh dewan juri, menikmati asas praduga tidak bersalah seperti terdakwa penjahat lainnya dan diadili oleh juri rekan-rekannya. Ketika kesepakatan pembelaan Biden gagal di pengadilan hakim yang ditunjuk Trump dan ketika Jaksa Agung Merrick Garland menjadikan David Weiss, jaksa yang menyelidiki Biden, sebagai penasihat khusus, beberapa anggota Partai Demokrat bertanya apakah tekanan Partai Republik yang dirancang untuk merugikan presiden telah membebani dorongan baru tersebut. untuk percobaan.

Namun kedua persidangan tersebut dilakukan berdasarkan aturan pembuktian dan memberikan perlindungan yang luas bagi terdakwa. Dan prinsip dasar Amerika yang sama yang dikutip oleh jaksa dalam persidangan uang diam Trump juga digunakan oleh Wise dalam ringkasannya pada hari Senin. “Tidak ada seorang pun yang kebal hukum,” katanya, dan mendesak para juri untuk tidak memperlakukan kasus ini secara berbeda “karena siapa terdakwanya.”

Ada perbedaan penting antara kedua persidangan tersebut yang menghilangkan prasangka dari banyak kebisingan politik di sekitar mereka. Hunter Biden, tidak seperti Trump, tidak menjabat sebagai presiden dan tidak memiliki peluang untuk duduk di Ruang Oval sebagai panglima tertinggi pada tanggal 20 Januari. Meskipun Biden menghadapi dakwaan serius dan akan diadili lagi pada bulan September dalam kasus pajak terpisah, dia dugaan pelanggaran tidak ada hubungannya dengan Konstitusi atau ancaman terhadap demokrasi. Namun, dakwaan Trump fokus pada dugaan kesalahan penanganan dokumen keamanan nasional yang ia simpan di Mar-a-Lago setelah meninggalkan jabatannya. Dia juga didakwa dalam dua kasus terpisah – satu di federal dan satu di Georgia – dengan kejahatan terbesar dalam demokrasi: berusaha membatalkan keinginan pemilih. Mantan presiden tersebut sedang menunggu keputusan Mahkamah Agung AS mengenai klaim imunitasnya yang timbul dari kasus campur tangan pemilu federal yang, jika pengadilan memutuskan jalannya dan dia memenangkan masa jabatan kedua, dapat mengangkat jabatan kepresidenan yang hampir tidak ada kendala yang bisa menghalanginya. pada otokrasi.

Perbedaan kedua terletak pada kenyataan bahwa perilaku Joe Biden tidak menjadi isu dalam kasus pidana terhadap putranya. Dan anggota DPR dari Partai Republik sejauh ini gagal menemukan bahwa presiden mendapatkan keuntungan dari kesepakatan bisnis Hunter Biden di negara-negara seperti Ukraina dan Tiongkok ketika ayahnya menjadi wakil presiden – bahkan jika aktivitas Biden yang lebih muda menimbulkan pertanyaan etika yang serius.

Sumber