Kabinet baru diumumkan menjelang perkiraan penempatan pasukan keamanan internasional pimpinan Kenya ke negara Karibia.

Dewan transisi Haiti telah mengumumkan pembentukan pemerintahan baru, menggantikan semua anggota kabinet mantan Perdana Menteri Ariel Henry, seiring upaya negara tersebut untuk mengatasi kesengsaraan ekonomi dan kekerasan geng yang merajalela.

Pengumuman pada hari Selasa datang dua minggu setelah dewan ditunjuk Garry Conille – mantan direktur regional Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) – sebagai perdana menteri sementara.

Beberapa menteri di kabinet baru berasal dari luar kelas politik negara tersebut.

Dominique Dupuy, perwakilan Haiti di Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan PBB (UNESCO), akan menjabat sebagai menteri luar negeri negara tersebut. Conille juga akan bertindak sebagai menteri dalam negeri – posisi penting yang mengawasi Kepolisian Nasional Haiti.

Pihak berwenang Haiti telah berjuang untuk mengekang kekerasan geng. Selama tiga tahun terakhir, kelompok bersenjata telah melancarkan serangan terorganisir di seluruh negeri dan diblokir terminal bahan bakar dan menggerebek kantor polisi di ibu kota Port-au-Prince dan kota-kota lain.

Kerusuhan ini diperburuk oleh serangkaian krisis yang dihadapi negara berpenduduk lebih dari 11,5 juta orang itu.

Haiti menderita penyakit periodik bencana alamkerawanan pangan, a wabah kolera dan ketidakstabilan politik yang sudah berlangsung lama, termasuk pembunuhan Presiden Jovenel Moise pada tahun 2021.

Setelah pembunuhan Moise, Perdana Menteri Henry saat itu menjadi pemimpin de facto negara tersebut. Namun dia menghadapi pertanyaan tentang legitimasinya setelah dia ditunda tanpa batas waktu pemilihan presiden dan legislatif Haiti.

Para pemimpin geng dan kelompok masyarakat sipil menuntut pemecatan Henry. Dia mengundurkan diri pada bulan April, memungkinkan dewan presiden transisi mengambil alih pemerintahan.

Haiti belum pernah mengadakan pemilu sejak tahun 2016. Awal tahun ini, Departemen Luar Negeri AS mengatakan pembentukan dewan transisi baru akan membuka jalan bagi “pemilihan umum yang bebas dan adil” di negara tersebut.

Komunitas internasional, yang dipimpin oleh Amerika Serikat, telah mendorong pengiriman pasukan keamanan multinasional untuk membantu meredam kekerasan di Haiti. Kenya adalah ditetapkan untuk memimpin kepolisian.

Presiden Kenya William Ruto mengatakan didukung PBB petugas internasional akan segera dikerahkan ke negara Karibia.

“Rakyat Haiti mungkin menunggu, atas izin Tuhan, mungkin minggu depan atau minggu depan, kami akan mengirimkan petugas polisi untuk memulihkan perdamaian,” kata Ruto pada hari Minggu.

Pasukan ini akan mempunyai tugas yang sulit untuk memulihkan keamanan dan ketertiban di Haiti. Menurut perkiraan PBB, 80 persen wilayah Port-au-Prince dan sekitarnya berada di bawah kendali atau pengaruh geng kriminal, yang dituduh melakukan pembunuhan, penculikan dan kekerasan seksual.

Sumber