Ilustrasi Ibu Jones

Melawan disinformasi: Mendaftar untuk yang gratis Harian Ibu Jones buletin dan ikuti berita yang penting.

Donald Trump adalah dilaporkan sedang memeriksa Anggota Kongres Florida Byron Donalds menjadi pasangannya. “Ini dia,” pikirku, ketika komentar-komentar yang dapat diprediksi tentang sejarah Partai Republik Kulit Hitam dimulai dengan sungguh-sungguh.

Setiap kali saya bercerita tentang para pemimpin dan tokoh politik kulit hitam dari tahun 1800-an dan awal 1900-an, para pakar yang mengangkat diri mereka sendiri menyerang saya dengan paragraf-paragraf di bagian komentar tentang bagaimana pria dan wanita kulit hitam itu, tidak diragukan lagi, adalah anggota Partai Republik. Para pembuat shitposter menganggap ini adalah momen yang “gotcha”, menempelkannya pada seseorang yang mereka anggap progresif. Tapi seperti kebanyakan hal, ini lebih mengungkapkan ketidaktahuan mereka, seperti yang dijelaskan dalam video baru saya:

Memang benar, orang kulit hitam seperti Ida B. Wells, Frederick Douglass, George Washington Gayles, dan banyak lainnya adalah anggota Partai Republik—menemukan tempat mereka di “Partai Lincoln” dalam beberapa dekade setelah emansipasi. Yang juga benar adalah bahwa tokoh-tokoh ini menganjurkan kebijakan progresif, diberi label radikal pada saat itu, dan sangat berkomitmen untuk mewakili kepentingan kemajuan sosial dan politik kulit hitam di Amerika.

Pada tahun-tahun setelah emansipasi, yang dikenal sebagai Era Rekonstruksi, para pemilih kulit hitam di negara bagian seperti Mississippi, North Carolina, dan Georgia mengirimkan lebih dari dua lusin politisi kulit hitam untuk mewakili mereka di kongres—semuanya adalah anggota Partai Republik. Di wilayah Selatan, ratusan laki-laki kulit hitam (dan beberapa perempuan kulit hitam) terpilih untuk menduduki jabatan di seluruh negara bagian, yang sebagian besar, sekali lagi, adalah anggota Partai Republik.

Namun saat ini, jumlah orang kulit hitam Amerika yang memilih dan mengidentifikasi dirinya sebagai Demokrat sangatlah tinggi; lebih banyak dibandingkan kelompok lain. Sejarah pergeseran kesetiaan partai ini merujuk langsung pada pergeseran politik di dua partai besar Amerika pada abad ke-20, mulai dari Gerakan Lily-Putih, untuk nominasi Barry Goldwater. Pada pertengahan abad, sebagian besar orang kulit hitam Amerika merasa tidak cocok dengan Partai Republik yang tampaknya berkomitmen untuk mengutamakan politik identitas kulit putih dibandingkan hak-hak sipil dan kesetaraan sosial untuk semua.

Partai Republik, saat ini, lebih beragam dibandingkan 150 tahun lalu, dengan lima anggota Partai Republik berkulit hitam di Kongres. Namun perbedaan mencolok antara anggota Partai Republik berkulit hitam saat ini dan anggota Partai Republik berkulit hitam pada masa Rekonstruksi adalah bahwa keempat anggota kongres Partai Republik berkulit hitam di DPR AS (Tim Scott adalah satu-satunya anggota Partai Republik berkulit hitam di Senat) dipilih di distrik kongres yang mayoritas penduduknya berkulit putih—sebuah fakta bahwa mereka tampaknya sangat dibanggakan.



Sumber