Home News Seperti tahun 2020, para pemilih memandang tahun 2024 melalui kacamata Trump

Seperti tahun 2020, para pemilih memandang tahun 2024 melalui kacamata Trump

26
0

Partai Republik telah mengajukan a calon presiden 42 kali dalam sejarah Amerika. Sekitar satu dari setiap 13 kali mereka melakukan hal tersebut, mereka telah atau akan mencalonkan diri Donald Trump. Orang Amerika yang berusia di bawah 11 tahun belum pernah melihat calon presiden dari Partai Republik selain Donald Trump.

Terlepas dari dedikasi partainya terhadap pencalonannya, Trump tidak pernah meraih suara lebih banyak dalam pemilihan umum. Dia memenangkan kursi kepresidenan pada tahun 2016 berdasarkan distribusi suara elektoral dan kalah pada tahun 2020 terutama karena begitu banyak pemilih yang ingin mengungkapkan ketidaksenangannya terhadap kepresidenannya.

Kali ketiga, pada bulan November tahun ini, Trump berada dalam posisi yang tidak biasa: bahkan unggul atau bahkan lebih unggul dari lawannya – dan mendapat keuntungan dari permusuhan atau sikap apatis terhadap petahana dari Partai Demokrat. Pertanyaannya, berdasarkan jajak pendapat terbaru, adalah apakah masih cukup banyak orang Amerika yang tidak menyukainya sehingga menghalangi dia kembali ke Gedung Putih.

Jajak pendapat tersebut dilakukan oleh YouGov untuk Berita CBS meminta warga Amerika untuk menjelaskan bagaimana dan mengapa mereka mengambil keputusan mengenai pemilihan presiden mereka. Jajak pendapat tersebut menunjukkan bahwa persaingannya seimbang, dengan selisih satu poin antara Trump dan Trump Presiden Biden baik secara nasional maupun di negara-negara ayunan. Namun terdapat perbedaan besar dalam alasan warga Amerika mendukung masing-masing kandidat tersebut.

Responden diminta untuk memutuskan apa yang paling menjelaskan rencana pemungutan suara mereka: antusiasme terhadap kandidat, loyalitas terhadap partai kandidat, atau permusuhan terhadap kandidat dari partai besar lainnya. Di antara pendukung Trump, sebagian besar mengatakan mereka mendukungnya karena mereka menyukainya, meskipun mayoritas pendukung Trump dari kalangan independen mengatakan suara mereka menentang Biden.

Di antara pendukung Biden, sebagian besar berpandangan demikian: mereka mendukung Biden karena tidak menyukai Trump. Hal ini terutama terjadi pada kelompok independen – namun bahkan sebagian besar anggota Partai Demokrat yang mendukung Biden lebih cenderung menunjukkan permusuhan terhadap Trump dibandingkan antusiasme terhadap Biden.

Sebagian besar responden mengatakan pilihan mereka didasarkan pada perbandingan kedua kandidat. Namun hampir setengahnya mengatakan keputusan tersebut merupakan keputusan terhadap salah satu dari dua kandidat dari partai besar. Partai Demokrat memiliki kemungkinan 10 poin lebih besar untuk mengatakan bahwa pilihan suara mereka merupakan penilaian terhadap Trump dibandingkan Biden. Partai Republik enam poin lebih mungkin mengatakan pilihan tersebut merupakan penilaian terhadap Biden dibandingkan Trump.

Berdasarkan angka-angka di atas, mungkin dapat diprediksi bahwa pendukung Trump lebih cenderung menunjukkan dukungan yang kuat terhadap kandidat mereka dibandingkan pendukung Biden. Secara keseluruhan, 93 persen pendukung Biden mengatakan mereka mempunyai dukungan yang kuat terhadapnya, dengan 7 dari 10 mengatakan dukungannya sangat kuat. Di antara pendukung Trump, 96 persen mendapat dukungan kuat, hampir 8 dari 10 mengatakan dukungannya sangat kuat.

Kekuatan dukungan Trump lebih besar baik di kalangan anggota partainya sendiri maupun di kalangan independen. Dua pertiga pendukung independen Trump menyatakan dukungan mereka sangat kuat, dibandingkan 55 persen pendukung independen Biden. (Garis putus-putus di atas memungkinkan perbandingan yang lebih mudah baik secara keseluruhan maupun antar independen.)

CBS juga memberikan responden serangkaian pertanyaan yang mengevaluasi bagaimana pandangan masing-masing kandidat. Biden hanya menerima dua nilai lebih tinggi: disukai dan disayangi. Dalam aspek lainnya, termasuk kompetensi dan efektivitas, Trump bernasib lebih baik. Secara umum, Trump dipandang lebih positif oleh partainya dibandingkan Biden oleh partainya – dan bahwa Trump dipandang kurang negatif oleh partai lawan dibandingkan Biden.

Angka kesukaan sangat mengejutkan. Hanya sepertiga responden yang mengatakan mereka menyukai Trump; hampir setengahnya mengatakan mereka menyukai Biden. Tapi, seperti yang kami catat minggu lalu, banyak pendukung Biden dan Trump tidak terlalu suka kandidat mereka. Disseperti adalah faktor yang lebih kuat dalam pemilu ini.

Jajak pendapat CBS juga meminta responden menilai ancaman terhadap demokrasi dan supremasi hukum. Tiga perempat anggota Partai Demokrat mengatakan bahwa mereka yakin demokrasi dan supremasi hukum hanya akan aman jika Biden menang, seperti yang diperkirakan mengingat fokus kampanye Biden dan upaya Trump untuk menggagalkan hasil pemilu tahun 2020.

Namun persentase yang sama dari anggota Partai Republik mengatakan mereka berpendapat demokrasi dan supremasi hukum hanya akan aman jika Trump menang, hal ini mencerminkan klaim palsunya mengenai pemilu tahun 2020 dan dakwaannya. (Jajak pendapat tersebut juga menemukan bahwa 8 dari 10 anggota Partai Republik mempercayai klaim yang tidak berdasar bahwa Biden terlibat dalam dakwaan Trump.) Secara keseluruhan, responden memiliki kemungkinan yang sama untuk memandang Biden dan Trump sebagai penyelamat sistem Amerika.

Secara total, jajak pendapat CBS News menemukan bahwa sekitar seperempat pemilih mendukung Trump karena mereka menyukai Trump. Seperempat lainnya mendukung Biden karena mereka tidak menyukai Trump. Hanya 3 dari 10 yang memilih sebaliknya: pro-Trump karena dia bukan Biden atau pro-Biden karena dia Biden.

Dengan kata lain, bulan November sekali lagi akan menjadi referendum terhadap Trump, presiden petahana yang pernah disingkirkan.

Sumber