Pemimpin Partai Buruh Sir Keir Starmer menuduh Partai Konservatif memproduksi “manifesto gaya Jeremy Corbyn”.

Merujuk pada mantan pemimpin partainya sendiri, Sir Keir mengatakan Partai Konservatif telah membuat dokumen yang akan “memuat semuanya ke dalam gerobak dorong” tanpa menjelaskan cara membayarnya.

Sir Keir bertugas di kabinet bayangan Corbyn namun membela kritiknya dengan mengatakan: “Jika Anda kalah telak, Anda tidak melihat para pemilih… Anda melihat partai Anda dan berkata 'Anda perlu berubah'.”

Komentar pemimpin Partai Buruh tersebut muncul sebelum Rishi Sunak meluncurkan manifestonya di trek balap Silverstone di Northamptonshire.

Sunak mengatakan manifestonya menunjukkan bahwa “perekonomian kita telah benar-benar mengalami kemajuan” dan bahwa kebijakan partainya akan memastikan “lebih banyak kisah sukses Inggris”.

Dia mengatakan langkah-langkah tersebut “didanai sepenuhnya dan akan menghasilkan pinjaman yang lebih rendah pada tahun 2029-30”.

“Jangan lupa bahwa Keir Starmer meminta Anda untuk memberinya cek kosong padahal dia belum mengatakan apa yang akan dia beli dengan cek tersebut dan berapa biayanya,” tambahnya.

Janji Sunak mencakup skema Bantuan untuk Membeli yang baru untuk mendukung pembeli pertama yang membeli rumah dan pemotongan 2p pada Asuransi Nasional karyawan.

Ketika ditanya apakah ia akan menyetujui pemotongan pajak Asuransi Nasional yang dilakukan Partai Konservatif, Sir Keir mengatakan “uangnya tidak ada”.

Dia menuduh Partai Konservatif menggunakan janji untuk mengatasi penghindaran pajak untuk mendanai “setidaknya empat proposisi berbeda” dan menambahkan: “Itulah mengapa saya mengatakan ini adalah manifesto gaya Jeremy Corbyn.”

Manifesto Corbyn untuk pemilihan umum tahun 2019 adalah proposal yang luas dan ambisius, termasuk janji broadband gratis untuk semua orang dan nasionalisasi perusahaan energi dan industri air.

Tuan Corbyn sebelumnya telah melakukannya dikatakan Sir Keir tidak boleh “membantah masa lalu atau meremehkan keterlibatannya di dalamnya”.

Selain membandingkan Sunak dengan Jeremy Corbyn, Sir Keir juga menuduh perdana menteri melakukan pendekatan serupa dengan pendahulunya Liz Truss.

Ia memperingatkan bahwa komitmen yang “tidak didanai” dapat menghancurkan perekonomian dan “jika kita kehilangan kendali atas perekonomian, maka pekerjalah yang akan menanggung dampaknya.”

Wakil pemimpin Partai Demokrat Liberal Daisy Cooper mengatakan manifesto Konservatif tidak “sepadan dengan kertas yang digunakan untuk mencetaknya”.

“Tidak seorang pun akan percaya apa pun yang mereka janjikan hari ini,” katanya.

Sumber